Lewis Hamilton mengatakan kekhawatiran jarak tempuh dengan mesin di mobil Mercedes Formula 1-nya mendorong seruannya untuk pensiun dari Grand Prix Jerman akhir pekan lalu.

Setelah terjatuh ke belakang lapangan setelah melakukan putaran di tahap penutupan balapan yang tidak seperti biasanya, Hamilton datang melalui radio timnya untuk menyarankan Mercedes menghentikan mobilnya dari balapan.

Hamilton akhirnya finis di urutan ke-11, tetapi penalti pasca-balapan untuk kedua pembalap Alfa Romeo membuat pembalap Inggris itu naik ke urutan kesembilan, memungkinkan dia untuk lebih meningkatkan keunggulan kejuaraannya atas rekan setim Mercedes Valtteri Bottas menjadi 41 poin.

Ditanya mengapa dia ingin pensiun dari balapan menjelang Grand Prix Hongaria akhir pekan ini, Hamilton menjawab: “Untuk satu hal, saya tidak merasa hebat, tetapi kebanyakan saya berpikir saya akan mati terakhir dan saya bisa memainkan peluang kami mencetak poin.

“Lalu saya berpikir berapa banyak balapan yang harus saya lakukan dengan mesin ini? Bisakah saya menghemat 15 putaran jarak tempuh lagi dengan mesin ini? Bisakah saya menyimpan gearbox? Semua hal semacam itu.

“Jadi aku berkata jangan merasa buruk jika kamu menarikku pada pria. Tapi begitulah cara saya selalu berpikir. Bahkan dalam praktiknya, jika mereka mengatakan Anda bisa melakukan 23 lap, saya akan melakukan 20. Saya masih berhati-hati.

“Hanya untuk memastikan ketika Anda datang ke perlombaan dan Anda harus kembali ke mesin lain dan kadang-kadang Anda melakukannya maka biasanya jarak tempuh pada mesin saya lebih sedikit daripada pengemudi lain.

“Maka semoga saya tidak akan mengalami kecelakaan dengan mesin, itulah yang saya sadari.”

Di tengah pembicaraan tentang kalender 22 balapan untuk tahun 2020 dengan masa depan Grand Prix Spanyol tampak lebih menjanjikan, kekhawatiran telah disuarakan atas batas tiga mesin per musim saat ini.

Hamilton menganggap akan mungkin untuk melewati balapan ekstra dengan pembatasan unit daya saat ini, meskipun dia memperingatkan peningkatan jarak tempuh akan mengakibatkan kurangnya lari di trek selama sesi latihan.

“Itu mungkin dilakukan dengan tiga,” kata Hamilton.

“Sangat sulit untuk melakukannya dengan tiga dan itu berarti kami melakukan lebih sedikit lari yang lebih buruk bagi para penggemar yang duduk di tribun, jika Anda tidak keluar sampai 20 menit karena masalah jarak tempuh.

“Saya tidak tahu bagaimana itu untuk TV tapi sekali lagi, itu bukan biaya besar untuk memiliki satu mesin lagi untuk musim ini.

“Bahkan untuk pelanggan dalam skema hal-hal yang mereka bisa simpan di tempat lain pasti, hanya untuk satu mesin saya yakin. 22 balapan itu banyak balapan, tembak. "