Robert Kubica mengatakan meninggalkan Williams pada akhir musim Formula 1 2019 adalah "murni keputusan saya".

Petenis Polandia berusia 34 tahun itu mengumumkan pada Kamis menjelang Grand Prix Singapura akhir pekan ini bahwa ia akan meninggalkan skuad Inggris menyusul berakhirnya kampanye saat ini.

Dengan Kubica tidak mungkin mendapatkan kursi balapan penuh waktu di grid F1 untuk tahun 2020, kepergiannya dari Williams kemungkinan akan menutup kembalinya yang luar biasa ke olahraga setelah hanya satu musim, menyusul absen delapan tahun karena kehidupan- cedera mengancam yang dideritanya dalam kecelakaan reli pada tahun 2011.

Ditanya apakah seruan untuk meninggalkan Williams memiliki pengaruh luar dari pendukung pribadinya PKN Orlen, Kubica menjawab: “Itu keputusan saya.

“Tentu saja saya tahu ada beberapa konsekuensi yang kemudian Orlen mengikuti keputusan saya, tetapi ini adalah topik yang sama sekali berbeda. Itu murni keputusan saya.

“Mengenai peran simulator, saya tidak ingin membahas terlalu banyak detail tetapi seperti yang saya katakan, saya akan mengevaluasi berbagai peluang.

“Saya akan sangat terkejut jika saya hanya melakukan simulator dan akan sangat terkejut jika saya tidak balapan tahun depan.”

Kubica mencetak satu-satunya poin Williams pada musim panas 2019 di Jerman, tetapi sejauh ini telah dikalahkan oleh rekan setim rookie George Russell di 14 balapan.

Sponsor Polandia Orlen telah mengonfirmasi bahwa mereka akan terus mendukung Kubica dalam upayanya untuk mempertahankan peran F1 dalam beberapa kapasitas.

“Saya selalu mengatakan bahwa saya mengambil banyak energi, banyak waktu bagi saya untuk pulih dan kembali ke olahraga dan bergabung kembali di F1, tetapi saya ingin bertahan,” Kubica menjelaskan.

“Saya katakan tahun ini akan menjadi tujuan tetap di F1. Tentu saja jawaban saya adalah ya tetapi tidak untuk semua biaya.

“Saya pikir saya harus pertama-tama yang akan membawa saya kembali sedikit kegembiraan dalam balapan, tentu saja musim ini sangat sulit dari sudut pandang kinerja tetapi juga sangat menuntut untuk kembali ke F1 setelah sekian lama. , Ini tidak mudah.

“Terutama ketika kami berada dalam situasi sulit yang kami hadapi, namun saya harus berterima kasih kepada tim atas kesempatan ini dan kami akan melihat apa yang akan terjadi di masa depan.

"Ini sangat sulit bagi saya, namun saya tetap berpikir saya membuat keputusan yang tepat," tambahnya.

“Semua orang, saya dan Williams, berada di posisi yang sama dan kami akan menghargai hasil yang lebih baik dan kinerja yang lebih baik tahun ini dan hidup yang lebih mudah, karena pada akhirnya ini adalah musim yang sangat sulit dan sulit bagi semua orang di Williams.

“Saya hanya harus bergerak maju dan begitulah adanya. Ini adalah hasil dan alasan saya mengambil keputusan. "

Pelopor Formula 2 dan pembalap tes dan pengembangan Williams saat ini, Nicholas Latifi, dianggap sebagai kandidat utama untuk kursi yang tersisa bersama Russell untuk tahun 2020, sementara Nico Hulkenberg bisa menjadi opsi karena dia ingin tetap di grid F1 setelah kehilangan tempatnya di Renault. ke Esteban Ocon.

 

Comments

Loading Comments...