McLaren sedang mempertimbangkan untuk menggadaikan pabrik dan mobil Formula 1 klasiknya dalam upaya untuk mengumpulkan dana guna mengatasi ketidakpastian keuangan yang disebabkan oleh krisis virus corona.

Sky News melaporkan bahwa pemilik tim F1 Inggris McLaren Group sedang dalam pembicaraan untuk mengumpulkan hingga £ 275 juta dengan menggadaikan markas Surrey yang ikonik dan salah satu koleksi mobil bersejarah paling berharga di dunia.

Strategi ini dikejar oleh McLaren dan penasihatnya JP Morgan setelah muncul Departemen Strategi Bisnis, Energi dan Industri pemerintah Inggris telah menolak permohonan pinjaman £ 150 juta .

Why is Sebastian Vettel leaving Ferrari? | Crash.net

Pembuat supercar itu ingin menopang neracanya setelah mengalami pukulan finansial karena kurangnya penjualan dan hilangnya pendapatan dengan musim F1 2020 saat ini ditangguhkan di tengah pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Mobil bersejarah di McLaren's Woking HQ menampilkan pemenang kejuaraan dunia F1 termasuk Niki Lauda (1984), Alain Prost (1989), Ayrton Senna (1990 dan 1991), Mika Hakkinen (1998 dan 1999) dan Lewis Hamilton (2008).

Menurut Sky News, koleksi mobil McLaren bernilai hingga £ 250 juta dan pabriknya sekitar £ 200 juta.

McLaren, yang mempekerjakan 4.000 orang, menggunakan skema retensi pekerjaan cuti pemerintah untuk anggota staf dari ketiga divisi organisasinya.

Seorang juru bicara McLaren berkata: "Seperti banyak bisnis Inggris lainnya, McLaren telah sangat terpengaruh oleh pandemi saat ini dan karena itu kami sedang menjajaki berbagai opsi pendanaan yang berbeda untuk membantu menavigasi gangguan bisnis jangka pendek ini."

Kembali pada bulan Maret, pemegang saham perusahaan - dipimpin oleh dana kekayaan kedaulatan Bahrain Mumtalakat - mendorong ekuitas senilai £ 300 juta ke McLaren. Pengusaha Arab Saudi Mansaour Ojjeh juga diyakini telah berkontribusi dalam penggalangan dana.