Grand Prix Singapura tampaknya tidak akan berlangsung pada kalender Formula 1 2020 yang direvisi, meskipun promotor balapan tetap dalam "dialog terbuka" dengan ofisial kejuaraan.

F1 saat ini sedang mengerjakan kalender 2020 yang dijadwalkan ulang dalam upayanya agar musim tertunda berlangsung di tengah pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Bos kejuaraan berharap untuk menggelar serangkaian balapan tertutup berturut-turut di Eropa untuk memulai kampanye, dengan Austria diidentifikasi sebagai pembuka musim pada 5 Juli sebelum acara berturut-turut di Silverstone pada 26 Juli dan 2 Agustus, meskipun berencana untuk kembali. ke Inggris mungkin belum dihancurkan oleh pembatasan perjalanan terkait virus korona pemerintah.

Sejauh ini grand prix Australia, Monako, dan Prancis adalah satu-satunya acara yang sepenuhnya dibatalkan, meskipun ternyata putaran Belanda, Kanada, dan Singapura juga hilang dari versi terbaru jadwal F1 2020.

Meskipun belum ada konfirmasi resmi mengenai acara tersebut, Singapura - yang awalnya diberi tanggal 20 September - kurang fleksibel untuk memindahkan tanggal mengingat ini adalah jalur jalan berbasis kota dan biasanya membutuhkan waktu sekitar tiga bulan untuk menyiapkan sementara. infrastruktur balapan.

Tidak seperti tempat lain, promotor balapan GP Singapura menegaskan "tidak layak untuk melakukan balapan secara tertutup”.

Seorang juru bicara acara mengatakan: "Kalender untuk musim 2020 saat ini sedang diselesaikan dan GP Singapura telah mempertahankan dialog terbuka dengan F1, Pemerintah Singapura dan pemangku kepentingan kami selama ini, untuk menilai berbagai kemungkinan.

"Prioritas utama tetap pada kesejahteraan dan keamanan para penggemar kami, relawan, dan semua warga Singapura.”

Harapan untuk mengadakan perlombaan di Singapura juga dapat dibatasi oleh perjalanan internasional dan pembatasan karantina, sementara tindakan negara sendiri untuk bulan September masih belum jelas pada tahap ini.

Baru-baru ini memperpanjang langkah-langkah penguncian hingga awal Juni menyusul gelombang infeksi kedua yang tumbuh cepat menjelang akhir April.

Pada hari Jumat, Menteri Pembangunan Nasional Singapura Lawrence Wong menekankan masih terlalu dini untuk mengatakan kapan pembatasan akan dilonggarkan di tengah diskusi tentang pencabutan pembatasan perjalanan antara Singapura dan negara lain.

Pemerintah Singapura memang memberikan lampu hijau kepada kontraktor bangunan untuk melanjutkan pekerjaan mulai 2 Juni, meskipun semua proyek akan membutuhkan persetujuan Building and Construction Authority sebelum dapat dimulai kembali.

Tanda tanya juga tetap mengenai perjanjian keuangan dan apakah biaya penyelenggaraan balapan Singapura - diperkirakan sekitar $ 30 juta - akan dibebaskan oleh F1.