Carlos Sainz telah menemukan dirinya dalam posisi yang membuat iri sebagian besar pembalap hanya dapat bermimpi untuk mendapatkan kesempatan bersama tim Formula 1 yang paling sukses dan terlama di Ferrari.

Pembalap Spanyol itu akan bergabung dengan Scuderia musim depan dengan kontrak dua tahun untuk melengkapi susunan pemain Italia 2021 bersama Charles Leclerc, menyusul kepergian mengejutkan Sebastian Vettel setelah kontraknya saat ini berakhir pada akhir tahun.

Sainz memenangkan perlombaan untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh juara dunia empat kali Vettel, mendapatkan persetujuan dari sejumlah calon pelamar Scuderia lainnya, mungkin terutama Daniel Ricciardo.

Beberapa orang mempertanyakan kebijaksanaan mengabaikan pemenang balapan berpengalaman demi seorang pembalap dengan hanya satu podium atas namanya… Jadi mengapa Ferrari begitu off-piste dengan pilihan terbarunya?

Why is Sebastian Vettel leaving Ferrari? | Crash.net

Potensinya jelas untuk dilihat

Sepanjang karirnya selama lima tahun di F1, Sainz terus menunjukkan kemampuannya dan membuktikan - terutama dengan penampilannya di tahun 2019 - bahwa ia siap untuk melangkah ke mesin terdepan.

Dan hanya pada usia 25 (26 saat dia melakukan debut Ferrari), Sainz masih memiliki tahun-tahun terbaik di depannya. Dia akan bergabung dengan Ferrari pada awal dari apa yang tampaknya menjadi puncak pribadinya setelah menunjukkan sekilas potensi sejatinya musim lalu dengan serangkaian penampilan impresif untuk McLaren.

Dia memiliki mentalitas yang tepat dan membangun kekuatan batin yang kuat - telah berkembang di Toro Rosso dan Renault saat dihadapkan pada tekanan lingkungan Red Bull - yang akan membantunya dengan baik ketika dia pindah ke Marnaello, di mana tindakannya akan diteliti dengan cermat. .

Setelah diizinkan menyelinap melalui jari-jari Red Bull, Ferrari akan memberinya kesempatan yang terlambat untuk menunjukkan bakatnya yang jelas dan memenuhi impian seumur hidup dalam prosesnya.

Dia cepat dan dapat diandalkan

Sainz tidak hanya cepat tetapi juga dapat diandalkan, yang merupakan kunci untuk mencapai hasil terbaik dalam karir dari posisi keenam dalam kejuaraan, serta membantu McLaren mengamankan posisi keempat yang jauh lebih baik di klasemen konstruktor, tahun lalu.

Dia sangat dekat dengan Max Verstappen selama satu lap selama masa jabatan mereka sebagai rekan setim di Toro Rosso, secara teratur melampaui Daniil Kvyat dan Nico Hulkenberg, dan hanya dikalahkan 11-10 oleh Lando Norris di kualifikasi musim lalu. Ayo balapan hari Minggu, Sainz semakin kuat. Dia juga unggul dalam cuaca basah dan perubahan kondisi.

Tetapi di mana Sainz paling menonjol adalah berkat konsistensinya yang kejam, yang membantunya mencatat delapan finis enam besar dalam 21 balapan pada 2019.

Ini akan membuktikan atribut kunci bagi Ferrari dalam upayanya untuk mengambil poin yang cukup untuk akhirnya mengakhiri kemarau panjang tanpa satu pun trofi juara yang kini telah diperpanjang lebih dari satu dekade.

[[{"fid": "1511152", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Dia pintar

Sainz cerdas baik di dalam maupun di luar trek dan sangat tahu cara memainkan permainan tim dan menarik garis partai. Akibatnya, dia tidak mungkin terlibat dalam permainan politik apa pun yang mungkin terjadi di Ferrari.

Dia memiliki sikap dan fokus yang tepat dan juga mendapati dirinya membanggakan teladan dan mentor yang sempurna dari ayahnya, juara reli dunia dua kali Carlos Sainz Sr.

Sainz telah berkembang menjadi pembalap yang dapat memaksimalkan mobilnya dalam hampir semua situasi meskipun mengalami kemunduran - disorot oleh bagaimana ia bangkit kembali dari awal yang buruk hingga 2019 setelah tiga kali gagal mencetak gol.

Perpaduan antara hasrat Spanyol yang kuat dan keahlian balap yang cerdas telah memungkinkan Sainz untuk bersinar dalam pertarungan roda-ke-roda, sementara ia juga menunjukkan keterampilan manajemen ban yang brilian, termasuk dalam perjalanan untuk meraih podium perdananya di Brasil tahun lalu. Dan dia jarang membuat kesalahan, bahkan di bawah skenario tekanan yang intens.

Dia bisa memberikan apa yang dibutuhkan Ferrari

Yang dibutuhkan Ferrari di atas segalanya pada tahun 2021 adalah beberapa harmoni di dalam tim sehingga dapat fokus pada arah yang jelas dalam penataan balapan dan organisasi pemenang kejuaraan tanpa semacam drama yang mulai berkobar antara Leclerc dan Vettel.

Sainz tidak hanya menjalin hubungan yang kuat dengan staf McLaren tetapi dia juga menikmati hubungan yang terhormat dengan Norris, meskipun pertarungan trek mereka sedang berlangsung untuk harga diri.

Dia telah menunjukkan sejauh ini setidaknya bahwa dia tidak akan membiarkan ego atau ambisi pribadi menghalangi tujuan tim utama, menyarankan dia akan mendukung Leclerc di kejuaraan jika diperlukan dengan cara yang mirip dengan peran cadangan yang dimainkan Valtteri Bottas. bersama Lewis Hamilton di Mercedes.

[[{"fid": "1511150", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Ini tidak berarti dia akan berperan sepenuhnya sebagai wingman Leclerc, tapi dia akan lebih mungkin untuk mengambil posisi seperti itu daripada Ricciardo.

“Sainz adalah anak yang sangat baik, cerdas dengan banyak semangat tim,” kata kepala tim Ferrari Mattia Binotto.

“Dia adalah pekerja keras dan memiliki dia bersama Charles akan berguna: dalam 5 musim ini dia telah melakukannya dengan baik, membawa mobil hampir selalu ke garis finis dan memberikan banyak poin untuk timnya.”

Terakhir, dengan dampak krisis virus corona yang menjangkau ke-10 tim F1, Sainz juga mewakili opsi yang lebih terjangkau bagi Ferrari daripada Ricciardo.

Tantangan besar yang menantinya

Sementara Sainz telah membuktikan bahwa dia siap untuk melangkah lebih tinggi, tidak dapat disangkal tugas monumental yang dia hadapi dalam membangun dirinya di Ferrari.

Dia akan bergabung dengan tim yang sangat berpusat di sekitar Leclerc - ditekankan oleh kontrak jangka panjangnya yang mengikatnya hingga akhir 2024 - dan akan memasuki lingkungan yang sama sekali baru. Sainz harus menyesuaikan diri dengan cara berbeda dalam bekerja dengan personel dan filosofi baru, meskipun dia sudah tiga kali berganti tim di F1.

Sainz juga tidak pernah benar-benar harus memperjuangkan status dalam tim dan akan menarik untuk melihat bagaimana dia bereaksi setelah diidentifikasi sebagai nomor dua yang jelas, dengan Leclerc bergulat dengan posisi pemimpin tim secara de facto dari Vettel selama 12 bulan terakhir.

Sementara Sainz telah mengatasi tekanan di masa lalu, Ferrari akan mengujinya secara mental lebih dari yang pernah dia alami sebelumnya, dan dia tidak akan punya tempat untuk bersembunyi di bawah sorotan intens dan harapan berat yang datang dengan menjadi pembalap Ferrari.

Meskipun saham Ricciardo bisa dibilang lebih tinggi sebagai pemenang grand prix tujuh kali dan pembalap Australia itu mungkin dipandang sebagai opsi yang lebih baik dari sudut pandang kemampuan mengemudi murni, Sainz tampak lebih cocok saat ini.

[[{"fid": "1511126", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]