Pabrikan F1 yang akan datang, Aston Martin meningkatkan rencananya untuk masa depan setelah mengonfirmasi telah menunjuk Tobias Moers sebagai CEO barunya, menggantikan Andy Palmer yang tidak disukai.

Moers tiba di pabrikan Inggris - yang akan memasuki Formula 1 sebagai konstruktor pada tahun 2021 - dari rival di trek masa depan Mercedes-AMG, di mana ia telah memegang posisi CEO sejak 2013.

Perubahan kepemimpinan terjadi setelah konsorsium yang digawangi Lawrence Stroll membeli kepemilikan saham yang signifikan atas Aston Martin Lagonda pada bulan April. Sebagai hasil dari investasinya - diperkirakan sekitar £ 260 juta - nama Aston Martin akan digunakan untuk mengganti nama tim F1 Racing Point musim depan.

Is Carlos Sainz the right choice for Ferrari? | Crash.net

Namun, itu akan dilakukan tanpa Palmer di pucuk pimpinan, orang Inggris itu telah dicopot dari jabatannya setelah dilantik sebagai CEO pada tahun 2014.

Meskipun dia telah dikreditkan dengan membalikkan nasib Aston Martin selama enam tahun terakhir dengan menarik investasi baru dan menerapkan rencana model baru yang berani yang akan membuat perusahaan tersebut pindah ke sektor SUV dan listrik selama beberapa tahun mendatang, dia belum mampu. untuk melindungi perusahaan dari masalah keuangan yang sedang berlangsung.

Palmer juga merupakan pemicu di balik mengambangnya Aston Martin Lagonda di Bursa Efek London pada tahun 2018, sebuah langkah yang telah mengalami serangkaian kemunduran yang telah menyebabkan harga saham perusahaan merosot lebih dari 90% dari nilai awalnya. Ditambah dengan efek virus corona, Aston Martin Lagonda merasa perlu awal yang baru dari atas.

Mengakuisisi Moers merupakan suatu kudeta bagi Aston Martin mengingat keberhasilan rekam jejaknya dalam beberapa tahun terakhir. Langkah untuk membedakan AMG sebagai merek performa Mercedes yang terasah telah membuat penjualan perusahaan melonjak dari 70.000 mobil pada 2015 menjadi 132.000 pada 2019, dibantu oleh kehadiran AMG yang lebih menonjol pada mobil F1 peraih gelar Mercedes.

“Dia adalah profesional otomotif yang sangat berbakat dan pemimpin bisnis yang terbukti dengan rekam jejak yang kuat selama bertahun-tahun di Daimler, dengan siapa kami memiliki kemitraan teknis dan komersial yang telah berlangsung lama dan sukses, yang kami nantikan untuk terus berlanjut,” kata Lawrence Stroll dalam sebuah pernyataan. "Sepanjang karirnya, dia telah menghasilkan ekspansi produk, memperkuat pemosisian merek, dan meningkatkan profitabilitas.”

Terlepas dari waktu virus korona dan penundaan berikutnya dari peraturan teknis baru hingga 2022, Aston Martin mengatakan pihaknya terus melanjutkan rencananya untuk memasuki F1 pada 2021.