CEO McLaren Racing Zak Brown memuji persetujuan paket pemotongan biaya radikal sebagai "momen yang sangat penting" untuk Formula 1.

Dewan Olahraga Motor Dunia secara resmi meratifikasi perubahan besar pada regulasi olahraga, teknis dan keuangan F1 melalui e-vote pada hari Rabu. Langkah-langkah ini diawali dengan penerapan pengurangan biaya yang ditujukan untuk melindungi masa depan olahraga setelah krisis virus corona.

Tim telah sepakat untuk memangkas batas anggaran dari $ 175 juta menjadi $ 145 juta untuk tahun 2021, dengan angka tersebut berkurang lebih jauh menjadi $ 140 juta untuk tahun 2022, dan kemudian menjadi $ 135 juta untuk periode 2023-25 berdasarkan 21 musim balapan.

McLaren termasuk di antara tim yang mempelopori dorongan untuk perubahan struktur keuangan F1, dengan Brown sebelumnya memperingatkan bahwa olahraga tersebut dapat kehilangan hingga empat tim sebagai akibat dari pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Is Carlos Sainz the right choice for Ferrari? | Crash.net

Brown menyambut baik perubahan yang dikonfirmasi oleh FIA pada hari Rabu, menambahkan: “Formula 1 menang hari ini. Ini adalah momen yang sangat penting untuk olahraga kami.

“F1 secara finansial tidak berkelanjutan selama beberapa waktu, dan kelambanan akan mempertaruhkan masa depan F1 dan para pesertanya, yang harus dipuji karena menyelesaikan masalah ini secara kolektif dan penuh tekad.

“Batas anggaran yang seragam, sejalan dengan distribusi pendapatan yang lebih merata di antara tim, akan memastikan persaingan yang lebih besar dan lebih banyak orang yang ingin menonton langsung dan di TV, mendorong pendapatan yang lebih berkelanjutan untuk menopang kesehatan keuangan jangka panjang tim dan olahraga. Pada akhirnya, para penggemar menang, dan jika para penggemar menang, seluruh olahraga juga menang. "

Selain pembekuan sasis antara tahun 2020 dan 2021, jumlah tim pengembangan aerodinamis yang diizinkan untuk membuat juga akan dibatasi melalui pengenalan sistem token skala geser baru.

Seperti 10 tim lainnya, McLaren sangat terpukul oleh ketidakpastian keuangan yang disebabkan oleh krisis virus corona. Mereka kemudian mengumumkan akan memangkas lebih dari seperempat tenaga kerjanya, mengakibatkan 1.200 pemutusan hubungan kerja - termasuk sekitar 70 staf F1 - sebagai bagian dari restrukturisasi seluruh perusahaan.

“Ini adalah masa-masa sulit bagi semua orang,” kata kepala tim McLaren Andreas Seid.

“Telah berbulan-bulan kerja keras dalam keadaan sulit, tetapi senang melihat bagaimana, di bawah kepemimpinan FIA dan F1, semua tim berkumpul untuk menentukan tindakan yang tepat untuk melewati krisis ini dan bekerja menuju masa depan untuk olahraga yang berkelanjutan. , yang akan memungkinkan semua tim untuk mengambil bagian pada tingkat permainan yang setara.

“Meskipun McLaren mendukung langkah-langkah penghematan biaya secara umum, kami senang dengan kompromi untuk memberi tim kebebasan aero yang cukup untuk mempertahankan elemen kompetitif yang menjadi inti Formula 1 sepanjang 2020 dan 2021, hingga peraturan teknis baru diberlakukan untuk tahun 2022 .

“Sudah jelas bagi semua orang untuk beberapa waktu bahwa batas anggaran akan diterapkan dan kami mendorong batas bawah untuk mendukung olahraga yang berkelanjutan secara finansial.

“Ini tantangan besar di depan kami,” jelasnya. “Menyesuaikan cara kami bekerja dan menyesuaikan ukuran tim dengan batasan baru ini selama beberapa bulan ke depan adalah tugas yang berat dan menyakitkan dan, yang disoroti oleh berita kami awal minggu ini, sayangnya berarti kehilangan anggota tim, tetapi tujuan kami adalah menjadi tim berukuran terbaik dan paling efisien di masa depan.

Kerja sama dan pengertian dari anggota tim kami sangat baik dan dengan penutupan yang akan berakhir Rabu dan seterusnya, penting bagi tim untuk memiliki kejelasan tentang berbagai peraturan, yang sekarang akan memungkinkan kami untuk mulai bekerja lagi pada mobil kami dan memahami implikasi regulasi untuk masa depan.

“Kami sekarang sepenuhnya fokus pada persiapan, bersama dengan Carlos dan Lando, untuk paruh kedua tahun ini yang intens dengan semoga balapan sebanyak mungkin.”