George Russell mengungkapkan bahwa dia secara tidak sengaja menggunakan tombol netral pada mobil Mercedes Formula 1 miliknya selama debut kualifikasi untuk tim tersebut di Sakhir Grand Prix.

Russell, yang bertindak sebagai pengganti Lewis Hamilton setelah juara dunia tujuh kali itu absen pada akhir pekan setelah tes COVID-19 positif, nyaris ditolak posisi terdepan perdananya oleh Valtteri Bottas setelah berada dalam jarak 0,026 detik dari Lap Q3 terbaik Finn.

Pembalap Inggris itu mengatakan dia harus "melupakan" dan "mempelajari kembali" bagian dari keterampilan mengemudinya setelah menukar mobil paling lambat di grid dengan Williams-nya untuk tercepat dengan Mercedes "alien" W11 di sekitar sirkuit Outer Loop yang lebih pendek di Bahrain.

Mick Schumacher Graduates To F1 | The Pit-Stop | Crash.net

"Saya kira bisa dibilang saya mungkin akan lebih baik jika saya datang dengan pikiran terbuka dan tidak balapan di sirkuit ini - atau setidaknya setengah dari sirkuit ini - minggu lalu," kata Russell saat merenungkan kualifikasi pertamanya. tamasya untuk Mercedes.

“Karena saya menghabiskan sepanjang minggu lalu untuk mematahkan 'titik ini', berbelok pada 'titik ini di Belokan 1' dan 'melakukan ini, melakukan itu'. Dan mobil ini sangat berbeda.

"Kemudian semua prosedur - mempelajari prosedur baru, mempelajari tombol baru. FP1 berantakan - menekan tombol yang salah di sana-sini.

“Bahkan di kualifikasi, saya menekan netral pada satu titik, bukan pada hal lain.”

Setelah membalap di Williams selama dua musim sejak melakukan debutnya di F1 pada 2019, Russell mengakui proses penyesuaian menjadi tantangan mengingat perubahan haluan yang singkat.

"Anda bahkan tidak memikirkan hal-hal ini dan itu terjadi begitu saja," katanya.

"[Mercedes] telah mencoba memodifikasi fisik sebanyak mungkin hanya untuk mempermudah saya.

"Ini sudah banyak pekerjaan dan masih membutuhkan sedikit waktu - dibutuhkan beberapa balapan hanya untuk memahami semua itu.”

Yang menambah tugas ini adalah fakta bahwa mobil Russell tidak pas karena kerangka besarnya 6 kaki 1 inci, lebih tinggi lima inci dari Hamilton. Russell juga harus memeras sepatu bot ukuran 11 menjadi ukuran yang lebih kecil untuk mengoperasikan pedal.

"Dari segi kenyamanan, itu tidak sempurna," jelasnya. "Saya sangat memar dan sakit. Ini akan menjadi balapan yang melelahkan. Saya memiliki es di bahu tadi malam untuk mengurangi pembengkakan, dan lutut serta kaki saya [sakit]."