Mansour Ojjeh memainkan peran penting dan berpengaruh dalam sejarah tim McLaren selama hampir empat dekade, setelah menjadi pemegang saham pada tahun 1984.

McLaren mengumumkan meninggalnya miliarder Arab Saudi kelahiran Paris dalam sebuah pernyataan pada Minggu pagi menjelang Grand Prix Azerbaijan.

"Dengan sangat sedih McLaren Racing mengumumkan kematian Mansour Ojjeh, pemegang saham McLaren sejak 1984," kata tim tersebut. Tuan Ojjeh meninggal dengan tenang pagi ini di Jenewa, berusia 68 tahun, dikelilingi oleh keluarganya.

"Semua di McLaren Racing berduka atas kehilangannya bersama dengan keluarganya, kepada siapa tim mengirimkan belasungkawa yang paling tulus."

Ojjeh, yang menjalin kemitraan dengan Ron Dennis dan memainkan peran besar dalam kesuksesan McLaren, digantikan di dewan McLaren oleh putranya, Sultan, tahun lalu. Mantan pemilik TAG Heuer menjalani transplantasi paru ganda pada tahun 2013 setelah menderita penyakit paru-paru IPF selama beberapa tahun.

 

“Meninggalnya Mansour Ojjeh telah menghancurkan semua orang di McLaren Racing,” kata CEO McLaren Racing Zak Brown. “Mansour telah terukir di hati dan jiwa tim ini selama hampir 40 tahun dan merupakan bagian dari kesuksesannya.

"Dia adalah pembalap sejati dalam segala hal. Sangat kompetitif, bertekad, bersemangat dan, di atas segalanya, mungkin karakteristiknya yang menentukan: olahraga. Sehebat apapun pertarungan, Mansour selalu mengutamakan olahraga.

“Mansour adalah titan olahraga kami, namun sederhana, sederhana dan melucuti senjata untuk semua yang dia temui. Sikapnya yang mudah, kecerdasannya yang tajam, dan humornya yang hangat menyentuh semua orang yang beruntung mengenalnya.

“Kecintaannya pada tim ini sangat nyata untuk dilihat semua orang dan kami yang memiliki hak istimewa untuk bekerja untuk McLaren akan mengingat Mansour sebagai sosok ayah yang mengesankan namun rendah hati, yang menunjukkan kepada kami di tingkat paling individual, pribadi bagaimana melawan kesulitan dan memegas.

“Dia akan tetap dalam kematian seperti dia dalam hidup: inspirasi konstan bagi kita semua di McLaren dan seterusnya. Warisan Mansour aman. Itu dijalin ke dalam tim ini dan abadi. Kami berlomba seperti yang dia inginkan, tekad kami lebih kuat dari sebelumnya, dengan ingatan dan warisannya selamanya di hati dan pikiran kami.

“Semua di McLaren Racing mengungkapkan simpati terdalam mereka kepada seluruh keluarganya.”