Valtteri Bottas akan pindah ke sasis #6, sasis yang sama yang digunakan Hamilton sejak awal musim 2021. Juara dunia yang berkuasa selanjutnya akan menjalankan sasis #4, yang digunakan oleh pria Finlandia itu pada balapan terakhir di Baku untuk akhir pekan F1 GP Prancis.

Berbicara selama konferensi pers FIA hari Kamis di Paul Ricard menjelang putaran ketujuh musim ini, Bottas mengkonfirmasi pertukaran itu sudah direncanakan sebelumnya.

“Ini bukan sasis baru,” Bottas menjelaskan. “Ini berbeda dan selalu direncanakan bagi saya untuk mengganti sasis yang berbeda pada saat ini.”

Ini akan menandai ketiga kalinya Bottas mengubah sasisnya sepanjang tahun ini. Yang pertama mengalami kerusakan parah dalam kecelakaan kecepatan tinggi dengan pebalap Williams George Russell di Grand Prix Emilia Romagna di Imola.

Seorang juru bicara Mercedes mengkonfirmasi kepada Crash.net bahwa perubahan telah dilakukan hanya untuk meratakan jarak tempuh sasis antara kedua mobil dan tidak ada elemen kinerja yang terkait dengan pertukaran. Sementara untuk sasis #5 yang rusak parah, Mercedes akan coba membangunnya kembali untuk disiapkan pada paruh kedua 2021. 

Awal terburuk Bottas bersama Mercedes berlanjut di Grand Prix Azerbaijan, di mana tampak kesulitan menemukan kecepatan ideal sepanjang akhir pekan, dan harus puas finis ke-12. Setelah balapan, pembalap Finlandia itu menduga ada yang tidak beres dengan mobilnya.

Pada dasarnya, Baku menjadi kebalikan dari Monaco, di mana saat itu Bottas tampil lebih kompetitif dibandingkan Hamilton. Berbekal kepercayaan diri tersebut, eks pembalap Williams ini berharap bisa melupakan mimpi buruk Azerbaijan lewat penampilan solid di Prancis.

“Kami melihat itu di Monaco, bagi saya, saya berhasil menemukan set-up dan kepercayaan diri dan membuat ban bekerja dan Lewis tidak,” katanya. “Hampir terasa seperti sebaliknya di Baku.

“Saya pikir mobil kami cukup di ujung tanduk di trek semacam itu. Tapi saya pikir setidaknya beberapa trek berikutnya sedikit lebih normal dan mudah-mudahan kami bisa mendapatkan set-up yang masuk akal dan tidak mudah untuk pergi ke arah yang salah.”