Masa depan Valtteri Bottas masih belum pasti saat ia memasuki lima bulan terakhir dari kontraknya saat ini dengan Mercedes, di mana The Silver Arrows masih menimbang siapa partner Lewis Hamilton musim depan.

Setelah mempertahankan Hamilton dengan kontrak sampai 2023, pilihan Mercedes kini antara mempertahankan Bottas atau mempromosikan pembalap junior Mercedes, George Russell, yang kini membela Williams.

Bottas memainkan peran kunci dalam membantu Hamilton mengklaim kemenangan penting di Grand Prix Inggris saat ia mengikuti perintah tim untuk memberi jalan rekan setimnya, dapembalap Finlandia itu naik podium di posisi ketiga.

Berbicara setelah balapan di Silverstone, Wolff mengungkapkan dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk memastikan Bottas mendapatkan kursi di tim lain untuk musim 2022 jika Mercedes memilih Russell, sejauh ini ia sudah dikaitkan dengan comeback ke Williams atau Alfa Romeo - mendapa

“Jika kita sampai pada situasi yang ingin memberi pembalap lain kesempatan, maka itu bukan hanya hubungan saya dengan dia, tetapi juga tanggung jawab saya bahwa dia memiliki masa depan yang hebat,” kata Wolff. “Karena dia pantas mendapatkannya.

“Dia telah menjadi rekan setim dari pembalap Formula 1 terbaik sepanjang masa dan itu tidak selalu mudah untuk bersinar, tapi dia fantastis.”

Hamilton sangat mendukung Bottas untuk mempertahankan kursinya tetapi Wolff baru-baru ini menekankan preferensi rekan setim juara dunia tujuh kali itu untuk 2022 bukanlah topik yang muncul selama negosiasi atas kontrak baru, menambahkan keputusan terakhir akan menjadi "keputusan strategis" .

“Valtteri telah mencentang semua kotak yang perlu kami pahami,” jelas Wolff. “Tidak hanya baru-baru ini tetapi juga sebelumnya.

“Ini lebih merupakan keputusan strategis apakah kami tetap dengan susunan pemain saat ini atau apakah kami akan lebih berani tahun depan.

“Tetapi kami akan duduk bersama para pebalap, dengan keduanya – karena George adalah pebalap Mercedes – dan kemudian berdiskusi dan kemudian mengambil keputusan.”