Perlombaan kualifikasi sprint prosesi di Grand Prix Italia menuai kritik dari pembalap dan penggemar saat F1 melakukan uji coba kedua dari tiga format akhir pekan eksperimental pada Sabtu sore di Monza.

Formula 1 sedang mempertimbangkan perubahan potensial untuk musim depan, termasuk prospek membuat Sprint Race dengan konsep baru - mungkin reverse-grid - dan sama sekali tidak berpengaruh pada balapan utama Grand Prix.

Namun saran tersebut belum diterima dengan baik oleh beberapa tim atau pembalap.

“Saya akan mendukung apa yang dianggap menghibur oleh para penggemar,” kata Szafnauer. “Namun, saya pikir grid terbalik di Formula 1 adalah penyimpangan besar dari olahraga yang selalu ada.

“Saya pribadi tidak ingin balapan sprint ini pada hari Sabtu berubah menjadi lereng licin untuk menjadi Formula 2. Jika itu yang diinginkan para penggemar maka saya salah dan mari kita lakukan apa yang diinginkan para penggemar.

“Tapi saya tidak berpikir Formula 1, puncak dari motorsport, harus mulai menghibur penalti berat, grid terbalik, semua hal semacam itu.”

Toto Wolff tetap sepenuhnya menentang gagasan balapan grid terbalik setelah Mercedes memblokir proposal asli tahun lalu untuk format yang akan diperkenalkan.

“Saya tetap di posisi yang sama, itu menipiskan DNA olahraga, meritokrasi,” kata Wolff. Saya pikir balapan sprint patut dicoba. Saya tidak yakin kita akan mempertahankannya.

"Tapi grid terbalik bisa dilakukan di formula junior di mana Anda ingin melihat kemampuan menyalip pembalap. Itu bukan sesuatu yang harus kami dekati di Formula 1."

Wolff mendesak F1 untuk membahas solusi potensial dengan "sikat gigi halus" sebelum menerapkan perubahan peraturan apa pun, daripada hanya "gaya bebas" dengan format "bingung".

“Saya tidak berpikir peraturan ini harus kita [dorong] dengan tongkat baseball, kita memiliki terlalu banyak tanggung jawab untuk olahraga kita untuk hanya gaya bebas dengan perubahan peraturan,” tambahnya.

“Jika Brasil terbukti menjadi balapan yang menarik, mungkin akan ada selera atau mungkin akan ada keinginan untuk melanjutkan. Tapi selebihnya, beberapa saran yang muncul justru membingungkan.”

Dan Wolff percaya kelemahan mendasar terbesar dari format sprint saat ini adalah bahwa "semua orang bingung".

“Saya tidak tahu bagaimana dengan Anda tetapi saya tidak tahu sesi apa itu kapan,” jelasnya. “Saya percaya format sprint race, seperti yang ada saat ini, tidak memberi banyak manfaat karena tidak ada yang akan mengambil risiko serius.

"Ada terlalu sedikit poin yang dipertaruhkan dan risiko mengorbankan grand prix hari Minggu dengan poin sampai ke posisi 10 tidak sebanding dengan risikonya.

“Apa yang kami lihat adalah kesulitan umum dalam menyalip karena kecepatan di lintasan lurus sangat mirip, tetapi juga karena bahkan di tikungan satu dan dua, tidak ada yang mengambil risiko.

"Mari kita coba lagi di Brasil, mari kita lihat apakah ada sesuatu yang berubah. Itu adalah eksperimen yang berharga dan bagi saya, ini hanya pendapat pribadi, ini bukan ikan, bukan daging."

Namun, kepala tim Ferrari Mattia Binotto sangat ingin F1 mempertimbangkan untuk menggunakan balapan grid cadangan tahun depan.

“Saya menyukainya,” kata Binotto pada hari Jumat. “Saya menyukainya karena saya pikir untuk pertunjukan dan tontonan itu bisa menarik.

“Pada awal diskusi tentang format balapan mini sebagai Ferrari, kami yang mengusulkannya karena saya pikir apa pun posisi Anda di klasifikasi, entah bagaimana itu membawa tontonan ekstra dan itu penting bagi penggemar kami. Ini penting untuk hiburan yang ditawarkan F1.”