Bertarung untuk tempat ke-12, Yuki Tsunoda berusaha menyalip Lance Stroll ke Tikungan 1 dengan sepak terjang terlambat.

Tsunoda adalah satu-satunya pembalap yang memulai dengan ban lunak saat ia mencoba memanfaatkan keuntungan grip dengan manuver agresif terhadap Stroll. Rookie Jepang itu menabrak sisi Stroll, merusak sayap depannya sendiri, sementara area lantai di Aston Martin rusak parah.

Stroll mengungkapkan bahwa kontak awalnya menyebabkan dia kehilangan 25 poin downforce tetapi kerusakannya semakin parah saat balapan berlangsung, yang akhirnya menyebabkan dia pensiun.

“Saya pikir dia mulai dengan soft, dia punya mobil yang sangat cepat, jadi di beberapa lap pertama dia akan menjadi super cepat,” katanya. “Saya pikir dia keluar dari kecepatan dan dia sangat putus asa untuk bergerak. Hanya [dari] terlalu jauh ke belakang, saya tidak tahu apa yang dia lakukan. Saya kira dia hanya putus asa dan terlalu optimis.

“Kontak itu merusak mobil saya dan dari sana lebih banyak potongan jatuh, yang berarti kecepatannya semakin buruk, dan kami hanya mundur. Saya pikir itu dimulai dengan 25 poin [downforce] dan kemudian menjadi 45 poin; potongan jatuh dari mobil ke trek. Kami hanya akan mundur. ”

Tsunoda diberi penalti waktu 10 detik untuk insiden tersebut dan dua poin pada lisensinya, sehingga totalnya untuk periode 12 bulan menjadi enam poin.

Pramugari mengatakan pengemudi AlphaTauri "sepenuhnya bersalah", tetapi Tsunoda tidak senang dengan beratnya hukuman, merasa bahwa hukuman lima detik lebih cocok.

“Semuanya hancur dalam tabrakan dengan Lance Stroll,” jelas Tsunoda. “Hanya saja, dia tidak melihat semua kaca spion, tentu saja, dia hanya mengemudi di jalur normal dan bahkan saya [akui] – itu adalah langkah yang berisiko – tapi tetap saja, saya tidak melakukan penguncian di bit pertama dan Saya memiliki sedikit penguncian karena saya melepaskan bahwa dia tidak melihat sama sekali.

“Jadi sayang sekali dan langkah itu ada di sana, itu baik-baik saja, jadi adil. Ini hanya rasa malu. Tapi saya harus kuat, kembali ke balapan berikutnya yang kuat.

“Dan penalti 10 detik benar-benar-maksud saya, oke, lima detik, masih keras, tapi oke, 10 detik benar-benar konyol bagi saya. Jadi ya, begitulah adanya, dan saya harus meningkatkan waktu berikutnya.”