Daniel Ricciardo mengklaim kemenangan pertama McLaren di Formula 1 sejak 2012 setelah memimpin di depan rekan setimnya Lando Norris pada Grand Prix Italia di Sirkuit Monza.

Hebatnya, itu adalah satu-satunya waktu pada tahun 2021 sebuah tim finis 1-2, yang gagal dilakukan oleh Mercedes dan Red Bull yang sangat dominan.

Di samping Monza, Ricciardo kesulitan beradaptasi dengan MCL35M McLaren, tertinggal jauh di belakang rekan setimnya di sebagian besar musim.

Merefleksikan kemenangan pertamanya bersama tim, Ricciardo berkata: “Semakin banyak waktu yang berlalu sejak Monza, semakin saya menyadari efeknya. Saya benar-benar berpikir itu adalah momen terbesar, kemenangan, balapan, jenis hari jika Anda menginginkan karir motorsport saya.”

Menjelaskan lebih lanjut mengapa Monza menjadi momen paling membanggakan bagi pembalap Australia itu, dia menambahkan: “Saya harus memilih Monza. Tapi itu bukan hanya karena saya memenangkan balapan.

"Ini lebih merupakan fakta bahwa saya yakin 99 persen orang tidak akan memprediksi saya untuk memenangkan balapan tahun ini, jadi itulah mengapa saya paling bangga dengan momen itu; Saya menemukan cara untuk mengatasi beberapa posisi terendah dan memanfaatkan peluang saat itu datang.”

Ricciardo menilai musim 2021-nya sebagai "enam dari 10" setelah finis di urutan kedelapan dalam kejuaraan pebalap.

“Bagi saya, beberapa hari rendah tahun ini bukan karena kurang berusaha, jadi saya juga tidak menyesali apa pun,” jelasnya. “Saya tidak merasa bisa mencoba lebih keras lagi.

"Jika saya merasa tidak memberikan segalanya, mungkin saya akan menyesal, tetapi tidak. Jadi ya, tidak ada penyesalan, hanya kenangan – kata-kata itu adalah tato pertama saya, sebenarnya.

“Paruh kedua 2018 memiliki tantangannya… tetapi tahun ini secara keseluruhan, ya, tentu saja: memikirkan paruh pertama dan kemudian yang tertinggi, itu cukup liar. Saya tentu saja merenungkan paruh kedua musim ini jauh lebih baik daripada di mana saya merenungkan kembali pada bulan Agustus.”