Max Verstappen menuntut kemenangan Grand Prix Austria yang mengesankan di balapan kandang Red Bull sebagai kesalahan strategi oleh Mercedes di bawah pimpinan kejuaraan biaya Virtual Safety Car Lewis Hamilton, sebuah potensi kemenangan sebelum pembalap Inggris itu pensiun pada tahap penutupan balapan.

Setelah melakukan awal yang baik, Verstappen mampu naik ke posisi kedua setelah pengunduran diri Bottas sebelum mendapatkan keunggulan hampir setengah jarak ketika Mercedes memilih untuk tidak mengadu Hamilton di bawah VSC, menjatuhkannya ke posisi keempat ketika dia melakukan pit-stop. ganti ban.

Sementara keausan yang signifikan pada ban kiri-belakang memaksa rekan setim Hamilton dan Verstappen, Daniel Ricciardo, untuk berhenti kedua, Verstappen mampu menjaga ketenangannya di depan dan merawat bannya dalam perjalanan menuju kemenangan terkenal untuk Red Bull.

[[{"fid": "1314631", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Namun, ada keputusasaan terlambat bagi Hamilton, yang melaporkan kehilangan tenaga saat berada di urutan keempat pada tahap penutupan, memaksanya untuk mundur dari balapan dan memungkinkan Sebastian Vettel untuk kembali memimpin kejuaraan pembalap F1 dengan yang ketiga- tempat finis untuk Ferrari.

Memulai posisi keempat di Austria, Verstappen mampu naik ke posisi ketiga pada lap pembukaan setelah melewati Kimi Raikkonen sebelum mendapatkan posisi lain ketika penjaga tiang Bottas - yang kehilangan keunggulan di Tikungan 1 dari rekan setim Mercedes Hamilton - terpaksa mundur setelah 14 lap karena waktunya. ke kegagalan hidrolik yang dicurigai.

Penghentian Bottas memicu periode VSC yang memperlambat lapangan, mendorong Red Bull dan Ferrari untuk segera merespons dan menumpuk pembalap mereka di pit, menggantinya dengan ban Soft yang mereka rencanakan untuk dibawa ke akhir balapan.

VSC berakhir sebelum Hamilton bisa pit, meninggalkan Verstappen - yang melakukan operan krusial pada Raikkonen pada lap pembukaan untuk ketiga saat itu - hanya tertinggal 13 detik di tempat kedua, dengan pit-stop di Red Bull Ring yang memakan waktu 20 detik.

Hamilton yang frustrasi melampiaskan frustrasinya melalui radio tim, dengan ahli strategi Mercedes James Vowles yang sepenuhnya disalahkan atas kesalahan tersebut sebelum mengatakan kepada juara empat kali itu untuk tetap menundukkan kepalanya dan fokus untuk menempa celah di depan pak.

Namun, dengan Hamilton dan Verstappen cocok satu sama lain untuk waktu dan jarak tetap stabil, Mercedes memutuskan untuk membawa Hamilton setelah 25 lap untuk satu set Softs, meninggalkan dia keempat setelah keluar di depan Vettel, yang berjuang kembali setelah penalti grid. dan awal yang buruk di lap pembuka.

Keausan yang signifikan pada ban Soft meninggalkan Ricciardo, yang berada di urutan kedua di belakang Verstappen, dan Hamilton berjuang untuk kecepatan, memberikan kedua pembalap Ferrari kesempatan untuk menutup. Raikkonen naik ke posisi kedua ketika Ricciardo masuk untuk kedua kalinya di akhir Lap 38, sementara Vettel melakukan operan luar biasa di dalam tubuh Hamilton di Tikungan 3 satu lap kemudian untuk menempatkan Ferrari di posisi kedua dan ketiga di trek.

Mercedes tidak punya banyak pilihan selain membawa Hamilton masuk untuk perhentian kedua karena ban Soft-nya terus aus secara signifikan, membawanya kembali di urutan kelima di belakang Daniel Ricciardo. Namun, segera menjadi yang keempat, ketika Ricciardo melaporkan masalah sinkronisasi gigi, memaksanya untuk parkir di sisi trek dengan 17 lap tersisa.

Harapan Hamilton akan batasan kerusakan dalam pertarungan perebutan gelar terpukul ketika dia melaporkan kehilangan tenaga pada mobil Mercedesnya pada Lap 63, dengan tim memberinya panggilan untuk parkir di sisi trek dan mundur dari balapan, menandai DNF pertamanya sejak Grand Prix Malaysia 2016 dan pensiun ganda pertama tim sejak Spanyol 2016. Mercedes kemudian mengkonfirmasi bahwa mobil Hamilton mengalami penurunan tekanan bahan bakar.

[[{"fid": "1292830", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

Di tengah semua drama yang terlambat, Verstappen mampu tetap tenang di depan dan melewati garis setelah 71 lap untuk mencatat kemenangan pertamanya musim ini, memberikan Red Bull kemenangan kandang pertamanya di F1. Itu juga menandai kemenangan keempatnya di F1, mengangkatnya ke urutan kelima dalam kejuaraan pebalap di depan Bottas dalam prosesnya.

Raikkonen melewati garis 1,5 detik mundur dari Verstappen di P2, dengan rekan setimnya Vettel mengikuti di urutan ketiga untuk merebut kembali keunggulan kejuaraan pembalap dalam prosesnya, unggul satu poin dari Hamilton di puncak klasemen pembalap. Skor ganda yang kuat untuk Ferrari juga membuatnya melompati Mercedes di klasemen konstruktor, memberikan pabrikan Italia itu memimpin kedua kejuaraan untuk pertama kalinya sejak Monaco tahun lalu.

Romain Grosjean berhasil mengakhiri rekor tak mencetak golnya dengan gaya dengan berlari bebas masalah ke urutan keempat untuk Haas, mencetak poin pertamanya sejak Grand Prix Jepang tahun lalu. Pembalap Prancis itu diikuti oleh rekan setimnya Kevin Magnussen saat tim Amerika itu mencatatkan hasil terbaiknya di F1 sejak memulai debutnya pada 2016, memperoleh dua tempat di klasemen tim dalam prosesnya.

Esteban Ocon finis di urutan keenam untuk Force India di depan rekan setimnya Sergio Perez, dengan pasangan itu diberitahu untuk bertukar posisi di lap terakhir. Perez enggan meninggalkan rekan setimnya kembali, tetapi beralih ke posisi ketujuh.

Fernando Alonso pergi dari pit lane ke P8 dengan drive yang bagus untuk McLaren, menghindari drama di depan sebelum berjuang melewati Charles Leclerc dan Pierre Gasly di tahap penutupan. Pembalap Spanyol itu adalah pencetak poin tunggal tim saat Stoffel Vandoorne terpaksa mundur pada tahap penutupan karena masalah, setelah tertinggal dua lap.

Sauber membebankan poin ganda pertamanya musim ini ketika Leclerc dan rekan setimnya Marcus Ericsson melengkapi poin di urutan kesembilan dan kesepuluh masing-masing dengan strategi yang bervariasi. Leclerc mengadu di bawah VSC, tetapi menjaga bannya tetap segar untuk melewati Gasly di tahap akhir, dengan rekan setimnya Ericsson - yang berlari lama di Softs sebelum beralih ke Supersofts dengan 25 lap tersisa - mengambil poin terakhir di P10.

Gasly harus puas di posisi ke-11 di bendera kotak-kotak saat ia berjuang untuk mengatasi masalah grip, sementara rekan setimnya di Toro Rosso Brendon Hartley mundur dengan 16 lap tersisa, mengakhiri harapannya untuk mendapatkan poin setelah menjalani tugas pertamanya yang panjang.

Carlos Sainz Jr. adalah pembalap lain yang mengalami lecet yang signifikan pada ban kiri belakangnya, memaksa Renault untuk berhenti kedua yang berarti dia menyelesaikan satu lap di urutan ke-12. Tim meninggalkan Austria dengan tangan kosong karena Nico Hulkenberg mundur lebih awal karena kerusakan mesin saat berlari kesembilan.

Williams adalah tim rahasia terakhir sebagai Lance Stroll dan Sergey Sirotkin masing-masing menempati urutan ke-13 dan ke-14, keduanya menyelesaikan dua lap di depan Verstappen di depan kelompok.

Musim F1 berlanjut dengan Grand Prix Inggris di Silverstone Minggu depan.