Lewis Hamilton pindah ke kejuaraan dunia Formula 1 keenamnya dengan mencetak kemenangan ke-10 musim ini di Grand Prix Meksiko hari Minggu, menyempurnakan strategi satu atapnya untuk mengalahkan rival Ferrari Sebastian Vettel.

Hamilton pulih dari awal yang buruk yang membuatnya pergi ke rumput pada lap pembukaan untuk melewati garis 1,7 detik dari Vettel, setelah mendapat undercut pada pembalap Ferrari dengan peralihan awal dari ban Medium ke Hard, mendapatkan keunggulan lintasan yang dia tidak akan melepaskan.

Sementara Hamilton tidak dapat menyegel gelar pada hari Minggu di Meksiko setelah gagal mendapatkan 14 poin yang diperlukan dari rekan setim Mercedes Valtteri Bottas, yang finis ketiga, pembalap Inggris itu hanya membutuhkan empat poin dalam tiga balapan tersisa untuk menyegel gelar, membuat penobatannya kemungkinan besar. di Austin, Minggu depan.

Ferrari berhasil mempertahankan posisi satu-dua dari grid start melalui tahap-tahap pembukaan balapan setelah memilih untuk tidak menggunakan taktik antara pole-sitter Charles Leclerc dan Vettel, tetapi duo itu tidak mampu menarik celah di sisa lapangan. mereka mencoba untuk menghemat ban mereka dan selalu memikirkan strategi.

Alexander Albon mampu melompat ke posisi ketiga pada awal pertandingan setelah perselisihan antara Hamilton dan Max Verstappen menyebabkan kedua pembalap berlari ke atas rumput dan kehilangan posisi. Verstappen turun ke posisi kesembilan di lap pertama sebelum bangkit kembali di beberapa tempat, hanya untuk mengalami tusukan awal ketika mencoba menyalip Valtteri Bottas, menjatuhkannya ke belakang lapangan.

Albon ditugaskan untuk memimpin serangan Red Bull sebagai hasilnya, dengan pembalap Anglo-Thai menjadi yang pertama dari pelari terdepan yang masuk pit pada akhir Lap 14. Albon berkomitmen untuk strategi dua-stop dengan mengambil satu set Mediums, mendorong Ferrari mengikuti satu lap kemudian dengan Leclerc dan membagi strateginya dengan menahan pemimpin baru Vettel keluar lebih lama, condong ke arah one-stop.

Mercedes juga menyukai strategi satu atap dengan para pembalapnya, dan berusaha untuk melemahkan pemimpin balapan Vettel dengan membawa Hamilton masuk pada Lap 23. Ferrari mengatakan kepada Vettel untuk bersiap ke pit, hanya untuk pembalap Jerman itu meminta untuk tetap di luar dan membiarkan Hamilton pergi, menyerahkan posisi lintasan agar memiliki ban yang lebih segar untuk tugas terakhir.

Hamilton mengungkapkan keprihatinannya bahwa dia telah mengadu terlalu dini beberapa kali melalui radio tim, tetapi diberitahu untuk tidak menundukkan kepala dan fokus pada mengelola bannya sebagai tiga grup - Hamilton pada one-stop awal; Vettel dan Bottas kemudian berhenti; dan Leclerc dan Albon di dua perhentian - mulai menyatu di jalurnya.

Setelah melihat Bottas pit dari posisi kedua pada Lap 36, Vettel dibawa satu lap kemudian untuk satu set Hards, muncul di belakang Hamilton dan Albon. Setelah Albon masuk untuk kedua kalinya, Vettel dilepaskan untuk mengejar Hamilton, mengurangi jarak menjadi kurang dari dua detik dengan 20 lap tersisa.

Namun jarak itu segera stabil ketika Hamilton menemukan lebih banyak waktu untuk ban Hard-nya, meninggalkan Vettel untuk melihat ke kaca spionnya saat Bottas dan Leclerc yang sedang mengisi daya - yang telah menyelesaikan pemberhentian keduanya, kehilangan beberapa detik karena gerakan belakang kanan yang lambat. attachment - mulai mendekat saat memasuki 10 lap terakhir balapan.

Ferrari terus menunggu ban Hamilton lepas, tetapi tim Italia dibiarkan kecewa karena pembalap Mercedes itu terus mengatur waktu terbaiknya selama tahap penutupan, menjaga jarak dengan Vettel tetap stabil.

Hamilton mengambil bendera kotak-kotak setelah 71 lap untuk mencatat kemenangannya yang ke-10 musim ini, serta meraih podium ke-100 untuk Mercedes dan kemenangan ke-100 pabrikan sebagai konstruktor dalam prosesnya.

Vettel mengikuti 1,7 detik di belakang, dengan Bottas menyelesaikan podium di urutan ketiga, melakukan cukup untuk menjaga perburuan gelar tetap hidup untuk satu balapan lagi.

Leclerc berada di urutan keempat dalam strategi dua-stopnya di depan Albon di urutan kelima, sementara Verstappen bangkit kembali ke posisi keenam setelah menempuh 66 lap dengan menggunakan ban Hard-nya.

Pemain favorit tuan rumah Sergio Perez memenangkan pertarungan lini tengah untuk Racing Point di urutan ketujuh, menangkis Daniel Ricciardo di tahap penutupan untuk membuat pembalap Renault puas di posisi kedelapan.

Daniil Kvyat mengambil tempat kesembilan untuk Toro Rosso, tetapi sedang diselidiki setelah muncul untuk menendang pemain Renault Nico Hulkenberg ke dinding pada lap terakhir ketika mencoba melakukan umpan. Hulkenberg tertatih-tatih melintasi garis tanpa sayap belakang di posisi ke-11, setelah juga kehilangan posisi dari rekan setim Kvyat, Pierre Gasly.

Lance Stroll finis di urutan ke-12 untuk Racing Point di depan Carlos Sainz, yang kesulitan menggunakan ban Hard setelah berhenti lebih awal, menyebabkan dia turun kembali ke urutan ke-13. Rekan setim McLaren Lando Norris pensiun setelah masalah pada pit stop pertamanya menyebabkan dia harus dilepaskan tanpa keempat roda terpasang, menjatuhkannya ke bagian belakang lapangan.

Antonio Giovinazzi finis ke-14 di depan Kevin Magnussen, sementara George Russell menempati urutan ke-16 untuk Williams, mengalahkan pembalap Haas Romain Grosjean di P17. Robert Kubica mengklaim posisi ke-18 untuk Williams sebagai finisher terakhir yang diklasifikasikan, dengan Kimi Raikkonen menjadi satu-satunya pensiunan bersama Norris.