Dengan kelemahan RCV yang diperjelas oleh cedera Marc Marquez sejak 2020, Honda secara radikal mengubah prototype tahun ini untuk mencoba dan meningkatkan grip belakang.

Marc Marquez menggambarkan motornya "sangat berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, hampir seperti saya mengganti pabrikan ".

Hasil awal, cepat dalam pengujian musim dingin dan podium dengan Pol Espargaro di Qatar, sangat menjanjikan, tetapi bentuk seperti itu membuktikan pengecualian daripada norma.

“Sulit untuk dipahami karena motor yang kami gunakan sekarang adalah motor yang bekerja dengan sempurna di Qatar dan pramusim,” kata Espargaro setelah menempati posisi kesembilan di putaran pembukaan Eropa di Portimao.

“Di pramusim kami adalah yang tercepat dalam satu lap, tetapi juga kami yang tercepat dalam ritme, sejauh ini. Jadi kami tidak mengganti motornya karena motornya luar biasa. Kami baru saja menambahkan beberapa detail kecil, yang tidak menghasilkan perubahan besar ini dan sekarang kami menderita.

“Perasaan semua orang baik [di pra-musim] terlepas dari beberapa masalah kecil di depan, tetapi tidak ada yang mengeluh tentang belakang. Sekarang kami memiliki masalah serius dan kami tidak tahu bagaimana menyelesaikannya.

“Marc memulai di Malaysia [menguji] dengan [motor 2021] yang lama kemudian dia melompat ke yang baru dan baginya jelas yang baru jauh lebih cepat. Jadi dia memilih motor ini dan juga kami.”

Hal-hal akan menjadi lebih buruk bagi Espargaro, yang belum finis di sepuluh besar sejak Portimao, sementara Marquez - setelah absen di pertengahan musim karena menjalani operasi lengan ronde keempat - akhirnya naik podium di Phillip Island.

Marquez: 'Laptime lebih baik, gaya berkendara lebih buruk'

Sementara Marquez setuju bahwa dia lebih cepat dengan motor 2022 saat berlari bolak-balik di musim dingin - dengan catatan bahwa tes pra-musim kondisi trek cenderung lebih baik karena banyak bekas ban di trek - hampir 10 bulan kemudian dia masih tidak bisa memprediksi bagaimana performa motor dari trek ke trek.

Beberapa orang mungkin menganggap Marquez hanya ingin mundur ke jenis motor ramah 'front-end' yang bekerja sangat spektakuler untuknya di masa lalu, tetapi juara dunia delapan kali itu cukup berpikiran terbuka untuk mengetahui bahwa waktu telah berubah:

“Saya ingin motor pemenang. Tapi mungkin motor gaya Marquez, gaya motor yang lebih tua, tidak akan berfungsi sekarang… Sebelumnya motor sangat rendah dan pendek, sekarang menjadi besar [panjang] dan tinggi.”

Kembali ke Sepang untuk Grand Prix Malaysia akhir pekan lalu, Marquez menjelaskan bagaimana dia berusaha untuk menggabungkan kekuatan mesin 2022 yang temperamental dengan kenyamanan yang dia rasakan pada model sebelumnya.

“Ini lebih pada karakter motornya. Tahun ini banyak berubah dan untuk gaya membalap saya, saya yakin itu lebih buruk,” katanya. “Tapi memang benar untuk performanya, untuk waktu putaran, motor 2022 ini lebih baik [daripada 2021].

“Saya merasa lebih tidak nyaman, tetapi waktu putaran akan datang, jadi untuk alasan itu kami memutuskan untuk memilih cara ini.

“Sekarang kami perlu memahami karena saya masih merasa – di Phillip Island saya melakukan balapan yang bagus, tetapi motornya terlalu bergetar dan melakukan beberapa hal yang membuat motor lebih sulit dikendarai.”

Pembalap 29 tahun, yang turun dari barisan depan ke posisi ketujuh dalam balapan MotoGP Malaysia, menambahkan:

“Anda selalu menginginkan lebih banyak torsi dan lebih banyak belokan, tetapi salah satu hal utama atau apa yang kami coba pahami adalah cara mengendarai motor.

“Rasanya seperti motor yang berat. Tetapi kita perlu memahami mengapa saya merasakan semua inersia pada motor dan itulah yang ingin saya tingkatkan.

“Karena di sirkuit di mana Anda tidak memiliki banyak perubahan arah, banyak berhenti, Anda dapat mengaturnya lebih atau kurang. Seperti Pulau Phillip. Atau Qatar.

“Tapi begitu Anda harus banyak menghentikan motor di sudut [ramping], di situlah saya lebih berjuang.”

'Anda tidak dapat melakukan apa pun pada grip rendah'

Sementara modifikasi mesin tidak diperbolehkan selama musim, Marquez dan Honda telah mencoba berbagai sasis (termasuk swingarm aluminium Kalex) dan perubahan aerodinamis.

“Ini kurang lebih motor yang mirip [dari pra-musim], satu-satunya perubahan adalah aerodinamis dan swingarm. Tapi swingarm tidak perbedaan besar. Misalnya di FP1 Thailand saya paling cepat pakai karbon,” kata Marquez.

“Kami perlu memahami jalan [maju] karena ini adalah motor yang begitu kami memiliki grip yang rendah, yang biasanya merupakan titik kuat saya, Anda tidak dapat melakukan apa pun dengan motor ini.”

'Kami harus konsisten, seperti Ducati'

“Saya selalu mengatakan kami perlu menemukan motor yang di atas kejuaraan bisa konsisten di semua trek. Seperti yang dilakukan Ducati,” tambah Marquez.

“Di masa lalu mereka sangat kuat di beberapa trek dan banyak berjuang di trek lain. Tapi sekarang mereka konstan dan cepat di semua trek.

Jadi kami perlu menemukan kompromi, kami sedang mengerjakannya dan Honda bekerja keras untuk ini.”

Marquez, yang mengharapkan akhir pekan yang lebih baik di final Valencia yang berlawanan arah jarum jam, masih tidak yakin apakah dia akan menerima motor 2023 penuh untuk dicoba pada tes pasca-balapan.

Tes itu juga akan melihat mantan pembalap MotoGP Suzuki Joan Mir dan Alex Rins memberikan kesan pertama kepada HRC tentang kekuatan dan kelemahan relatif RCV.