Versi terakhir dari virus corona yang menghabiskan kalender MotoGP 2020 belum tersedia, tetapi sebagian besar musim yang direvisi semakin jelas.

Sejauh ini hanya Jerez pada 19 dan 24 Juli yang secara resmi diusulkan, tetapi sirkuit lain yang akan menjadi tuan rumah MotoGP dan WorldSBK musim ini - Aragon, Catalunya dan Misano - juga difavoritkan untuk melakukan pemotongan terakhir, ditambah Red Bull Ring (karena menjadi tuan rumah pembuka musim F1) dan di dekatnya Brno.

Seperti halnya Jerez, dua balapan direncanakan pada akhir pekan berturut-turut untuk sebagian besar, jika tidak semua tempat. Kemungkinan acara di luar negeri masih belum jelas.

Jadi, akankah musim singkat yang terdiri dari 10-12 balapan - yang dimainkan mungkin hanya di 5-6 sirkuit - menyebabkan kejutan dalam hal kejuaraan dunia, mengingat Marc Marquez (Honda) dan Andrea Dovizioso (Ducati) telah finis di urutan pertama dan kedua. selama tiga musim terakhir?

Pertanyaan itu diajukan kepada manajer tim Suzuki Davide Brivio, yang baru-baru ini mengumumkan kesepakatan baru untuk Alex Rins dan Joan Mir hingga akhir tahun 2022, saat konferensi video terbaru tim dengan media MotoGP.

Lorenzo: Cornering Through Time | Crash.net

Sebelum memberikan jawaban Brivio, perlu disebutkan bahwa beberapa tahun yang lalu, orang Italia (yang menjalankan tim Valentino Rossi di garasi Yamaha selama musim-musim kemenangan kejuaraan dunia dan telah memberi Maverick Vinales, Rins dan Mir istirahat MotoGP mereka dengan Suzuki) berbicara tentang mencoba menggunakan statistik untuk mengambil risiko dari memilih pembalap muda untuk timnya.

"Saya cukup bersemangat tentang perhitungan statistik dan matematika, tetapi saya selalu merasa sulit untuk menerapkannya!" Kata Brivio. "Jadi tentu saja, Anda melihat statistik - pembalap yang memenangkan banyak balapan, pembalap yang tidak pernah menang ... Tapi kebanyakan itu adalah perasaan."

Dengan pemikiran tersebut, tidak mengherankan bahwa ketika mempertimbangkan musim 2020 yang pendek, Brivio mengungkapkan bahwa dia telah mulai bekerja untuk menghitung kemungkinan perubahan hasil kejuaraan menggunakan hasil tahun lalu.

Tetapi orang Italia itu mengatakan dia tidak menemukan kejutan besar.

“Saya tidak berpikir memiliki kejuaraan yang pendek atau kejuaraan yang panjang akan banyak berubah,” dia memulai. "Pembalap cepat akan selalu sama. Tentu saja, ada beberapa variabel tahun ini, karena kita harus melihat apakah pemberhentian panjang ini mempengaruhi beberapa lebih dari yang lain.

“Tapi dalam hal hasil atau persaingan, saya pikir itu akan kurang lebih sama.

"Saya mencoba berlatih sendiri: mengikuti balapan yang seharusnya kami lakukan [dalam musim yang singkat]. Ada gambaran kasar tentang yang mana, seperti dua kali di Jerez, kami mungkin pergi dua kali ke Austria ... kurang lebih Jika Anda menggandakan hasil tahun lalu untuk Jerez dan Austria dan seterusnya, maka situasi di kejuaraan akan sangat mirip.

"Jadi menurutku ini tidak akan banyak berubah.

"Tentu saja, Anda tidak bisa membuat kesalahan karena balapan yang harus pulih lebih sedikit. Dalam situasi normal jika Anda mengalami awal musim yang buruk, beberapa kecelakaan atau semacamnya, maka di babak kedua Anda bisa pulih.

"Misalnya, tahun lalu Vinales mengalami awal musim yang sulit tetapi kuat pada akhir dan kembali [ke posisi ketiga]. Untuk dua atau tiga posisi teratas, saya pikir itu - tidak akan persis sama - tetapi cukup mirip dengan apa yang akan terjadi pada kejuaraan penuh. "

[[{"fid": "1447275", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Dovizioso, Balap MotoGP Austria 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Dovizioso, Balap MotoGP Austria 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

'Anda harus menerimanya. 2020 spesial '

Meskipun demikian, dengan balapan ganda dan mungkin hanya 25% dari 20 sirkuit yang direncanakan digunakan untuk kejuaraan dunia, apakah ada bahaya bahwa sampel kecil trek yang dipilih akan memiringkan keseimbangan demi pabrikan tertentu?

"Dari sudut pandang ini, tentu saja kami tidak ingin balapan dua kali di Austria!" Brivio bercanda. "Tapi itu mungkin akan terjadi.

"Dan misalnya, kami tidak memiliki balapan di Assen di mana kami merasa sangat kuat, dan kami tidak akan balapan di Silverstone di mana kami menang dua kali dalam empat tahun terakhir.

"Tapi oke, begitulah adanya. Anda tidak dapat berpikir tentang 'Oh, kami tidak menyukai Austria' karena seseorang mungkin sangat kuat di Austria, tetapi mungkin akan menjadi kurang kuat di Jerez.

“Jadi pada akhirnya, melakukan dua balapan di sirkuit yang sama adalah salah satu solusi untuk bisa melanjutkan kejuaraan. Jadi kami harus menerimanya dan kami harus bersiap untuk itu. Jadi oke, jika kita akan melakukan 10 balapan atau 12 balapan, dan Austria akan menjadi dua balapan, mari kita coba untuk pulih di sirkuit lain!

"Tapi juga, 'memulihkan' bukanlah kata yang tepat, karena kami pergi ke Austria, dengan niat penuh untuk bertarung.

Tentu saja, ini adalah sirkuit di mana Ducati telah menang berkali-kali, dan pada dasarnya Dovizioso dan Márquez selalu kuat, tetapi Yamaha telah mencetak podium di Austria, dan mengapa kami tidak bisa melakukannya?

"Mungkin bagi beberapa pabrikan tidak baik untuk balapan dua kali di Jerez, atau untuk seseorang tidak baik untuk balapan dua kali di Austria, atau seseorang mungkin lebih menderita di Aragon dan mungkin kami akan memiliki dua balapan di sana, saya tidak tahu kalendernya. akan terlihat seperti itu. Tapi itu tahun 2020. 2020 itu spesial. "

Brivio juga mengungkapkan bahwa, meski konsep balapan ganda akhir pekan diusulkan oleh Dorna, itu juga telah disetujui secara terpisah oleh pabrikan selama diskusi MSMA mereka sendiri.

"Dorna memikirkannya sendiri, tapi kami [pabrikan] mengatakan jika kami harus balapan dua kali di sirkuit yang sama, atau bahkan jika kami harus melakukan dua balapan di akhir pekan yang sama, oke, mari kita lakukan. Kami cukup terbuka untuk apapun.

"Dalam semua diskusi ini [dengan pabrikan], saya tidak pernah merasa seseorang memikirkan kepentingan mereka sendiri. Semua orang berbicara tentang kepentingan kejuaraan.

"Jadi jika demi kepentingan kejuaraan, kami perlu balapan dua kali di sirkuit yang sama. Ayo lakukan. Itu saja. 2020 akan istimewa dan kami akan menerimanya sebagaimana mestinya."

'Lima-enam pembalap teratas berjuang untuk kemenangan'

Musim lalu adalah yang terbaik bagi Suzuki sejak dimulainya era empat tak, dengan Rins mengklaim dua kemenangan dalam perjalanannya ke posisi keempat di kejuaraan dunia.

Tapi pembalap Spanyol itu juga menderita tiga DNF pertengahan musim, kemudian finis kesembilan di Aragon dan Phillip Island, membuatnya keluar dari pertempuran untuk yang terbaik dari yang lain di belakang Marquez.

Beralih ke peluang Suzuki untuk membuat kejutan musim ini, setelah musim dingin yang mengesankan yang membuat Rins dan Mir (finis terbaik kelima di musim rookie yang terganggu cedera) dengan cepat selama pengujian musim dingin, Brivio mengatakan mereka perlu memperbaiki ketidakkonsistenan tahun lalu. .

Setelah sepuluh balapan pada 2019, Rins telah merosot dari posisi kedua (mengikuti Jerez) ke posisi keempat di klasemen.

"Saya harap Suzuki bisa menjadi kejutan, tapi saya juga berharap Suzuki tidak lagi menjadi kejutan!" Brivio tersenyum. "Tahun lalu, apa yang kami lewatkan adalah kami tidak begitu kuat di akhir kejuaraan. Kami bisa menyelesaikan lebih baik dari yang kami lakukan.

"Kami hanya harus mempertahankan hasil yang lebih konsisten tahun ini dan mungkin kejuaraan yang dipersingkat bisa menjadi latihan yang baik dari sudut pandang ini."

Istirahat panjang sejak terakhir kali motor MotoGP beraksi pada tes Qatar pada 24 Februari juga menciptakan ketidakpastian.

"Kami harus melihat situasinya ketika kami memulai kembali pada bulan Juli setelah hampir enam bulan ketika tidak ada yang naik motor MotoGP. Kami berdiskusi dengan Dorna tentang menjalani satu hari pengujian [pada hari Rabu sebelum Jerez] dan sepertinya ini akan memungkinkan. dan kemudian kita akan langsung menuju balapan akhir pekan.

"Ini juga tentang bentuk pebalap dan siapa pun yang lebih cepat beradaptasi akan mendapat keuntungan.

"Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa balapan pertama tidak terlalu signifikan selama sisa kejuaraan untuk beberapa pembalap, tetapi [sekarang] Anda harus berkonsentrasi dan berada dalam kondisi terbaik selama tiga-empat bulan dan bermain segala sesuatu.

"Dari sudut pandang ini, ini adalah sesuatu yang baru dan menurut saya menarik. Memang seperti itu. Ini akan menjadi tahun yang istimewa untuk segalanya. Ini adalah ujian yang bagus.

"Saya pikir kita akan melihat lima-enam pembalap teratas berjuang untuk kemenangan. Tidak peduli berapa banyak balapan yang kita miliki di kalender."