Di antara langkah-langkah yang diambil oleh pabrikan MotoGP setelah pandemi Covid adalah pembekuan teknis pemotongan biaya pada pengembangan mesin dan aerodinamis.

Baru saja meluncurkan RS-GP baru pada bulan Januari dan mengharapkan, sebagai pabrikan konsesi, untuk dapat dengan bebas mengembangkan semua aspek sepeda motor sepanjang musim, Aprilia bisa dibilang yang paling terpukul oleh keputusan tersebut. Terutama mengingat penguncian di Italia.

Pembekuan teknis MotoGP kemudian diubah sehingga Aprilia dan sesama pabrikan KTM dapat mengembangkan desain mesin 2020 mereka hingga akhir Juni, daripada tenggat waktu 25 Maret untuk Honda, Ducati, Yamaha dan Suzuki.

Tetapi ketika masalah keandalan mesin muncul dalam sesi pengujian pada malam pembukaan musim MotoGP Juli - Danilo Petrucci jatuh karena oli dari mesin Aleix Espargaro - satu-satunya pilihan Aprilia adalah mencoba dan meminta izin dari para pesaingnya untuk memperbaiki bagian yang bermasalah; piston.

Seperti yang ditemukan Yamaha dengan masalah katupnya , mencapai 'persetujuan bulat dari Komisi MotoGP MSMA' untuk mengganti suku cadang mesin yang disegel bukanlah tugas yang mudah.

Secara realistis, kesulitan mendapatkan izin dari rival tidak diragukan lagi sebanding dengan seberapa kompetitif mesin tersebut. Sementara Yamaha memenangkan kedua balapan Jerez, Aprilia - terbawah klasemen konstruktor tahun lalu - finis di belakang lapangan, setelah memotong RPM untuk melewati akhir pekan.

“Selama tes musim dingin kami melihat bahwa RS-GP2020 mengalami peningkatan besar dibandingkan dengan yang sebelumnya,” kata Manajer Trek Balap Aprilia, Paolo Bonora. Sayangnya, kami memiliki masalah pada awal musim dengan keandalan mesin.

"Jadi kami meminta pabrikan lain untuk memiliki kemungkinan untuk mengubah spek piston dibandingkan dengan yang homolog dan kami berterima kasih kepada pabrikan lain atas konfirmasi ini."

Terlepas dari modifikasi piston, pembalap utama Aleix Espargaro belum finis lebih tinggi dari posisi kesepuluh musim ini. Pembalap Spanyol itu baru-baru ini mengatakan mesin RS-GP masih belum beroperasi secara maksimal dan merupakan "mesin paling lambat di grid dalam hal akselerasi."

"Saat ini kami bekerja sangat keras di sisi mesin," kata Bonora. "Motornya bagus untuk berbelok dan mengubah arah, tapi saat ini kami sedikit meleset di sisi mesin, jadi poin utama kami adalah memperbaiki mesin.

"Untuk mendapatkan kepastian dalam tenaga kuda, karena tenaga kuda tidak pernah terlalu banyak untuk pengendara, tapi kami juga bekerja pada kemampuan kendara mesin, yang berarti kami sedang mencari untuk menemukan koneksi yang lebih baik untuk sentuhan awal throttle untuk memberikan akselerasi maksimum dan kepercayaan diri maksimum kepada pengendara.

"Saat ini, kami tidak melihat di lintasan sayangnya peningkatan yang kami lakukan pada motor."

Selain pembekuan teknis dan penguncian pabrik sebelumnya yang harus dihadapi, Aprilia juga kehilangan layanan Andrea Iannone, saat ini menunggu banding atas larangan doping selama 18 bulan.

“Memiliki Andrea Iannone di trek seharusnya menjadi situasi yang berbeda bagi kami,” kata Bonora tentang mantan pemenang balapan Ducati MotoGP itu.

Bradley Smith telah dipromosikan dari tes ke pembalap untuk menggantikan Iannone, tapi itu berarti pekerjaan pengembangan pembalap Inggris itu harus diperas menjadi balapan akhir pekan.

"Untuk setiap pabrikan, Covid-19 membuat kesulitan besar untuk pengembangan motor," kata Bonora.

"Dalam kasus kami, kami mencoba melakukan tes sebanyak yang kami bisa selama balapan akhir pekan, tetapi sulit untuk melakukan tes tanpa kehilangan performa pebalap.

"Jadi melibatkan Bradley Smith dalam balapan adalah situasi yang sulit bagi kami dan kami berusaha sebaik mungkin selama balapan dengan Bradley untuk melakukan beberapa tes."

Espargaro saat ini berada di urutan ke-17 dalam kejuaraan dunia dengan 22 poin, dengan Smith di urutan ke-20 dengan 11 poin.

Espargaro dikonfirmasi di Aprilia selama dua tahun ke depan, sementara Smith masih belum tahu apakah dia akan menyelesaikan musim, menunggu hasil banding pertengahan Oktober dari Iannone.

Aprilia akan menjadi satu-satunya pabrikan yang mampu mengembangkan mesin MotoGP selama musim 2021, dengan KTM kehilangan konsesi setelah meraih dua kemenangan dan empat podium musim ini.

 

Comments

Loading Comments...