Aturan batas trek MotoGP telah menjadi subyek banyak diskusi musim ini, khususnya setelah kontroversi putaran akhir MotoGP Italia di Mugello. Saat itu, Johann Zarco yang finis keempat tidak naik posisi meski dua pembalap di depannya, Miguel Oliveira dan Joan Mir mendapat penalti turun posisi saat melewati batas lintasan.

Kita sudah melihat skenario serupa pada Superpole Race WorldSBK Belanda di Assen pekan, di mana Michael Rinaldi yang finis keempat naik jadi P2 karena duo Pata Yamaha, Toprak Razgatlioglu dan Andrea Locatelli terkena penalti akibat melanggar batas lintasan. 

Tapi, kenapa keputusan berbeda diambil oleh steward MotoGP pada Grand Prix Italia beberapa waktu lalu?

Meski beberapa pelanggaran track limit diganjar dengan long-lap penalty pada sebagian besar balapan, hukumannya berbeda jika itu terjadi pada lap terakhir di mana tidak ada kesempatan lain untuk mengambil penalti serupa.

Sebagai gantinya, steward menghukum pembalap yang melewati batas trek ketika bertarung dengan pembalap lainnya, dan diketahui tidak kehilangan waktu atau mendapat kerugian karena keluar trek. Dalam kasus ini, Oliveira menyelesaikan balapan Mugello di tempat kedua, 0,408 detik di depan Mir, dengan Zarco kemudian 0,535 detik di belakang pebalap Suzuki.

Hukuman batas trek segera muncul untuk Oliveira, menjatuhkan pebalap KTM ke posisi ketiga dan memindahkan Mir ke posisi kedua. Namun beberapa saat kemudian, Mir juga menerima penalti yang sama, untuk pelanggaran yang sama di Turn 5 yang sama, saat hanya beberapa meter di belakang Oliveira.

Alhasil, Mir kembali ke posisi ketiga dan Oliveira ke posisi kedua. Dengan kata lain, posisi finis keduanya tidak berubah.

Seandainya kedua pembalap unggul beberapa detik dari Zarco, itu akan menjadi akhir dari masalah. Namun kebingungan yang muncul adalah kedua pembalap sama-sama di depan Zarco dan melewati batas lintasan, namun kenapa pebalap Prancis itu tetap berada di urutan keempat dan tidak mendapat keuntungan dari satu tempat pun?

Apakah itu berarti, misalnya, jika yang pertama dan kedua dalam kelompok lima pebalap keduanya melebihi batas lintasan pada lap terakhir, mereka tidak dapat dihukum karena - setelah bertukar tempat karena penalti pebalap pertama - dua teratas kemudian kembali ke posisi semula, urutan finis asli setelah penalti pengendara kedua, membiarkan posisi ketiga, keempat dan kelima tidak berubah?

Direktur balapan Mike Webb menjelaskan bahwa kriteria utama untuk FIM Stewards adalah apakah pebalap berikut dinilai 'dalam jarak serang' ketika pelanggaran batas lintasan putaran terakhir dilakukan.

"Hukuman didasarkan pada protokol untuk batas lintasan, dan dalam hal ini adalah kasus khusus yang ditentukan dari 'batas lintasan pada putaran terakhir balapan'," jelas Webb.

"Bagian kuncinya adalah bagi pebalap yang memperebutkan posisi pada putaran terakhir, pebalap yang melampaui batas lintasan tidak hanya tidak mendapatkan keuntungan, mereka juga harus mendapat kerugian yang jelas dibandingkan dengan pebalap yang tetap berada di lintasan dengan siapa mereka bersaing ketat. Posisinya.

"Para steward [FIM] menggunakan konsep 'dalam jarak serang' untuk memastikan 'bertarung dengan ketat'. Jelas target regulasi adalah untuk menghindari hasil balapan berdasarkan gerakan passing yang dilakukan (atau dilawan) secara ilegal dengan keluar dari batas lintasan.

"Oleh karena itu, penalti perubahan posisi hanya berlaku untuk pebalap yang cukup dekat untuk memiliki peluang yang wajar untuk melakukan manuver, dan jarak setengah detik atau lebih biasanya tidak dianggap sebagai posisi menyerang yang masuk akal.

“Tidak ada perbedaan waktu yang sulit dan cepat yang diterapkan karena keadaan berbeda tergantung pada trek dan tikungan. Seperti kebanyakan keputusan steward, ini adalah keputusan penilaian.

"Protokol yang sama selalu diterapkan (misalnya tikungan terakhir Red Bull Ring) dan menjelaskan mengapa pebalap yang mengikuti beberapa jarak di belakang tidak secara otomatis naik satu tempat jika terjadi pelanggaran.

"Itu hanya berlaku untuk para pebalap yang bersaing ketat dan langsung memperebutkan posisi, dengan peluang yang wajar untuk mendapatkan peluang menyalip."

'Penafsiran bagi saya itu benar'

Sambil menjelaskan bahwa dia tidak memprotes hasil balapan Mugello, manajer tim Pramac Zarco, Francesco Guidotti telah mengunjungi Race Direction setelah grand prix untuk memahami lebih jelas bagaimana hukuman batas lintasan putaran terakhir diterapkan.

"Saya naik ke atas hanya untuk mengklarifikasi bagaimana interpretasi dibuat dalam kasus ini, yang bagi saya benar. Saya pergi ke sana bukan untuk protes, hanya untuk mengetahui apa interpretasinya," katanya.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa kedua pebalap, Oliveira dan Mir, masuk ke green di Tikungan 5. Di sektor itu, Zarco tertinggal 0,7, jadi dalam hal itu dia cukup jauh [di belakang] untuk tidak menerapkan penalti [perubahan posisi].

"Jika itu kurang dari setengah detik, itu akan menjadi interpretasi yang berbeda. Tapi 0,7 detik di belakang - maksud saya, ketika mereka keluar dari lintasan dengan 5-10cm, jujur bagi saya tidak apa-apa."

Selain mendukung keputusan tersebut, Guidotti menambahkan bahwa penting untuk memiliki fleksibilitas yang cukup dalam aturan untuk membuat keputusan penilaian pada setiap situasi.

"Saya pergi ke sana hanya untuk mengetahui [bagaimana mereka mendasarkan keputusan mereka] karena aturannya sangat umum, tetapi saya lebih suka seperti itu karena jika Anda membuat aturan semacam itu terlalu ketat dan jangkauannya terlalu sempit, kami berisiko mengalami bencana.

“Karena di lap terakhir tergantung berapa banyak [pebalap di grup], tata letak sirkuit, apakah lebih mudah untuk keluar atau tidak, dan kemampuan mengendarai motor. Jadi harus berbeda untuk MotoGP, Moto2. dan Moto3.

"Kami membutuhkan seseorang yang membuat interpretasi dari setiap kasus. Seperti dalam kasus ini, saya pikir mereka memiliki visi yang tepat tentang apa yang terjadi."

'Sekali di lapangan hijau, lalu yang kedua penalti'

Sementara itu, Aleix Espargaro termasuk di antara mereka yang menyerukan pengurangan toleransi pelanggaran batas lintasan yang dilakukan sebelum putaran terakhir balapan.

Pembalap Aprilia itu merasa bahwa alih-alih membiarkan beberapa kesalahan sebelum mengeluarkan long-lap penalty, pesaing hanya boleh menyentuh area hijau terlarang di luar kerbing satu kali tanpa hukuman.

"Pendapat saya adalah, jika saya memutuskan aturan, sekali di green, lalu yang kedua, penalti putaran panjang," kata Espargaro. “Mengapa Anda harus memiliki empat peluang untuk menyentuh green?

"Dulu area ini sangat licin, bukan aspal, jadi jika Anda menyentuhnya Anda kehilangan 3 atau 4 detik. Atau kadang-kadang, seperti di sini di Assen, saat hujan. malam sebelumnya, Anda bisa crash.

"Jadi mengapa kita membiarkan mereka menyentuh [hijau] empat kali? Saya tidak mengerti aturan ini. Jadi kami banyak mendorong dalam beberapa bulan terakhir untuk menghapusnya. Saya harap, oke, satu kesempatan, dalam hal keselamatan. Tapi yang kedua, penalti putaran panjang. Jika saya harus memutuskan, dan saya harap akan seperti ini."