Dengan hanya seminggu lagi hingga ulang tahunnya yang ke-42, dan menjelang musim ke-22 di kelas 500cc / MotoGP utama, Valentino Rossi telah memberikan wawancara luas dengan Corriere della Sera Italia yang mencakup segala hal mulai dari politik hingga Covid dan kehidupan dengan pacar. Francesca Sofia Novello.

Dalam hal balapan, Rossi, yang memenangkan gelar dunia kesembilannya pada tahun 2009, mengatakan dia terus percaya pada kemungkinan mahkota kesepuluh, tetapi menambahkan, "itu bukan obsesi. Saya akan senang melakukannya dengan baik, naik podium, menjadi protagonis dalam pertarungan. "

"Memenangkan [balapan] adalah bisnis yang sulit, karena level pembalap sangat tinggi," tambahnya tentang kemarau kemenangan sejak 2017. "Saya memiliki setidaknya tiga peluang dalam beberapa tahun terakhir, tetapi selalu terlewat."

Dua hal baru untuk 2021 adalah kepindahan Rossi ke tim satelit Petronas Yamaha dan balapan melawan adik laki-laki Luca Marini, yang akan menghabiskan musim MotoGP rookie-nya di Avintia Ducati.

"Kami berbeda. Misalnya, dia benar-benar orang yang serius. Terkadang dia tampak seperti satu-satunya yang berusia 40 tahun di keluarganya!" Rossi berkata tentang Marini. "Dia pria yang keren, dia sangat berbakat, dia selalu percaya pada dirinya sendiri. Saya berharap dia melakukannya dengan sangat baik bahkan jika dia butuh waktu untuk belajar bagaimana mengendarai Ducati."

Meski tidak berkomentar secara langsung tentang keluarnya dirinya dari tim pabrikan Yamaha, Rossi merasa, secara umum, memilih pembalap untuk 2021 sebelum 2020 dimulai adalah "kesalahan".

"Itu adalah wakil MotoGP. Kami harus menunggu setidaknya beberapa balapan. Namun Quartararo masih menjanjikan dan Vinales, meski dengan pasang surut, sangat kuat. Mereka akan melakukannya dengan baik, saya yakin."

Beralih ke topik juara MotoGP delapan kali Marc Marquez yang cedera, Rossi mengatakan: "Saya pikir dia ingin kembali ke balapan terlalu cepat setelah operasi dan saya tidak mengerti bagaimana mereka membiarkan itu terjadi ..."

Ditanya apakah 'senang mengetahui bahwa Marquez tidak ada di sini?', Mengacu pada bentrokan sengit mereka di masa lalu, Rossi menjawab: "Hahaha… di sini kami membutuhkan jawaban diplomatik: Saya sangat menyesal [Marquez] bisa ' "Saya tidak mengendarai [saat ini]. Jika dia menyembuhkan, yang tidak diketahui siapa pun saat ini, tidak juga dia, dia akan sekuat sebelumnya. Tapi Marquez bukanlah lawan terkuat yang saya temui."

Persaingan langsung antara Marquez dan Rossi mungkin jarang terjadi dalam beberapa musim terakhir, tetapi pembalap Italia itu mengatakan "tidak mungkin" untuk memaafkan pembalap Spanyol itu hingga akhir 2015, ketika Rossi yakin Marquez mencoba membantu peluang gelar Jorge Lorenzo.

"Apa yang dia lakukan kepada saya tidak bisa dimaafkan. Ketika saya mengingat kembali hari-hari itu, saya memiliki perasaan yang sama seperti saat itu. Dan sudah enam tahun. Tampaknya sulit bagi saya bahwa [perasaan saya] bisa berubah," kata Rossi.

Sementara waktu kembalinya Marquez dari komplikasi ke lengannya yang retak masih belum jelas, Andrea Dovizioso akan mengambil setidaknya satu tahun dari olahraga setelah berpisah dari Ducati dan gagal menemukan tumpangan yang kompetitif.

"Bagi saya itu tidak masuk akal, dia cepat, ahli," kata Rossi tentang tiga kali runner-up gelar MotoGP yang tidak masuk grid pada 2021. "Tapi kita harus bertanya padanya. Mungkin dia tidak merasa seperti itu lagi. Jika itu pilihannya, semuanya baik-baik saja. "

 

Comments

Loading Comments...