Sebelum membahas soal motor kedelapan Ducati dan komentar The Doctor soal balapan flag-to-flag Le Mans, kolom berita MotoGP Crash.net akan membahas soal balapan Le Mans lalu yang ditayangkan di ITV.

Menandai untuk pertama kalinya TV gratis Inggris menyiarkan balapan langsung dalam tujuh tahun terakhir, bagaimana ya ratingnya?

Dibumbui cuaca yang berubah sepanjang balapan, yang memicu balapan flag-to-flag pertama kalinya sejak Brno 2017, MotoGP Prancis menjaring lebih dari 400.000 penonton.

Seperti dilansir dari MotorsportMagazine mengacu ke BARB dari Overnights.tv, jumlah penonton balapan di Le Mans pekan lalu menembus 425.000. Dan Le Mans bukan satu-satunya balapan yang akan ditayangkan di ITV musim ini karena Grand Prix Inggris di Silverstone juga telah diumumkan.

Angka 425.000 mengesankan mengingat itu dua kali lipat dari apa yang biasanya menarik liputan BT Sport yaitu 150.000 hingga 250.000 pemirsa per balapan. [MotorsportMagazine.com] .

Direktur Olahraga Ducati Paolo Ciabbati mengatakan kemungkinan delapan motor Ducati adalah kemungkinan yang sangat nyata karena Valentino Rossi telah mempersempit pilihannya ke Yamaha atau Ducati untuk tim VR46 yang didukung Aramco.

Tim Italia sedang bernegosiasi dengan VR46 dan tim Gresini, sementara Dorna telah memberikan izin untuk memiliki dua kursi tambahan di grid 2022.

Ciabbati berkata: "Kami telah melakukannya di masa lalu, kami pikir kami bisa mengelolanya." [Gpone.com] . Jika Ducati menyetujui persyaratan untuk dua motor lagi di grid, itu akan menjadi kelanjutan dari beberapa minggu yang baik bagi tim Bologna dengan Miller meraih kemenangan beruntun dan Francesco Bagnaia unggul satu poin.

Penampilan menakjubkan dari Australia dikabarkan menghasilkan perpanjangan kontrak dari tim - pengumuman diharapkan pada putaran MotoGP Mugello berikutnya.

Terakhir, di kolom MotoGP hari ini kita membahas tentang balapan bendera-ke-bendera. Le Mans memberikan salah satu balapan paling gila dalam ingatan baru-baru ini, tetapi bagi Valentino Rossi, itu adalah format balapan yang dia bukan penggemar.

Mengenai gagasan balapan bendera-ke-bendera, Rossi berkata: "Secara pribadi, saya tidak suka balapan bendera-ke-bendera - bukan karena stres, tetapi karena itu sulit dan di atas segalanya lebih berbahaya."

Rossi menyelesaikan balapan di posisi ke-11 setelah kualifikasi di urutan kesembilan dan menentukan apa yang membuatnya begitu 'berbahaya' dalam pikirannya. "Jika Anda keluar di trek dengan ban hujan dan mengering, itu tidak berbahaya. Ini kemudian masalah beralih ke slick sedini mungkin agar kehilangan waktu sesedikit mungkin. Masalahnya adalah ban licin, lalu itu menjadi berbahaya, "tambah juara dunia sembilan kali itu. [Speedweek.com] .