Wawancara eksklusif lengkap dengan CEO Sepang Razlan Razali membahas debut 2019 tim baru Petronas Yamaha MotoGP, ditambah revisi line-up Moto2 dan Moto3 dan entri MotoE dengan Bradley Smith

Crash.net:

Razlan, 2018 dimulai tanpa pebalap MotoGP Malaysia atau tim MotoGP Malaysia. Apakah Anda pernah membayangkan Anda akan memiliki keduanya pada akhir tahun?

Razlan Razali:

Seperti yang Anda katakan, siapa sangka dengan tes Valencia, kami tidak hanya akan memiliki Hafizh Syahrin untuk mempersiapkan musim keduanya di MotoGP, tetapi juga memiliki tim MotoGP Malaysia baru yang lengkap. Luar biasa! Saya masih sangat bersemangat. Awal tes Valencia juga bertepatan dengan hari ulang tahun saya dan Anda tidak bisa meminta hadiah yang lebih baik!

Crash.net:

Anda biasanya memiliki ide yang jelas ke mana Anda ingin mengambil Sepang dalam hal proyek baru, apakah itu yang terjadi dengan tim MotoGP?

Razlan Razali:

Kecuali MotoGP! Itu tidak jelas. Itu selalu menjadi impian karier atau, sejujurnya, impian masa kecil untuk memiliki tim MotoGP. Tetapi saya tidak pernah berpikir itu akan layak atau bahwa ada kesempatan bagi kami untuk melakukannya. Karena, nomor satu, kita adalah sirkuit.

Tapi kami harus melakukan pengembangan motorsport untuk mempromosikan MotoGP lebih baik di Malaysia. Itu selalu jelas dan saya tidak pernah mengubah tujuan saya sejak awal. Hanya saja program pengembangan pebalap kami semakin besar dan besar, dan tiba-tiba kami beruntung dan Hafizh Syahrin masuk ke MotoGP dan Petronas bergabung sebagai partner judul kami untuk Moto3.

Lalu ada beberapa pembicaraan koridor paddock dengan Carlos Ezpeleta, yang mengarah pada kemungkinan kecil kami memiliki slot tim di MotoGP… Kemudian panggilan lebih lanjut ke Petronas… Kemudian panggilan dari Carmelo menegaskan, 'ya, itu kemungkinan'.

Crash.net:

Kapan itu?

Razlan Razali:

Itu terjadi di Barcelona, pada bulan Juni! Jadi kami hanya punya waktu enam bulan untuk membuat tim MotoGP dari selembar kertas kosong. Itu tidak bisa dipercaya.

Crash.net:

Luar biasa, beberapa orang mungkin mengatakan gila, untuk mencoba dan membuat tim MotoGP dari nol dalam waktu sesingkat itu. Darimana kamu memulai?

Razlan Razali:

Ketika kami hampir saja mengatakan, 'hei, ini bisa terjadi', kekhawatiran terbesar saya adalah siapa orang yang menjalankannya.

Saya berdiskusi dengan manajer tim Moto3 dan Moto2 kami Johan Stigefelt. Tentu saja bagi Johan, yang juga mantan pebalap, adalah mimpinya untuk pergi ke MotoGP juga. Tapi kami juga realistis tentang batasan pengalamannya dan memutuskan kami harus menemukan seseorang yang sudah sangat berpengalaman dalam menjalankan tim MotoGP teratas untuk memberikan 'kenyamanan' itu kepada rekan gelar kami dan untuk Yamaha.

Johan bertanya-tanya dan dia tahu Wilco [Zeelenberg, pelatih pembalap untuk Maverick Vinales dan mantan manajer tim di WorldSBK dan MotoGP, termasuk gelar dunia dengan Jorge Lorenzo]. Jadi orang baru pertama yang saya temui untuk proyek ini adalah Wilco.

Kami melakukan pertemuan dengan Wilco dan dia mengatakan itu akan menjadi tantangan baru baginya setelah sekian lama di Yamaha. Dia setuju pada prinsipnya dan kemudian kami pergi untuk berbicara dengan Lin Jarvis [direktur pelaksana Yamaha Racing] dan mengatakan kepadanya bahwa penting bagi kami untuk memiliki Wilco, jadi Lin menyetujui ide tersebut.

Dan kemudian setelah itu Ramon [Forcada, kepala kru Yamaha untuk Vinales dan sebelumnya Lorenzo] juga muncul.

Jadi dua orang kunci ini, didukung oleh Johan, memberi saya kenyamanan bahwa ini akan baik-baik saja.

Tentu selama enam bulan pertama, hingga saat ini, Johan telah menyeimbangkan perencanaan MotoGP dengan menjalankan Moto2 dan Moto3, sementara Wilco hanya bisa datang pada Rabu atau Kamis pekan balapan untuk berkontribusi, sebelum mengenakan kaos Yamaha-nya.

Tapi setelah orang-orang penting itu berada di tempatnya, itu hanya memilih, 'kami ingin orang ini, orang itu'.

Crash.net:

Apakah Anda semua duduk bersama untuk memutuskan setiap orang?

Razlan Razali:

Aku benar-benar menyerahkannya pada Johan. Dia tahu lebih baik dalam hal ini. Dia sudah cukup lama berada di paddock untuk mengenal orang yang tepat.

Yang paling saya sukai dari tim ini adalah tim ini multi-nasional - kami memiliki lima kebangsaan berbeda di antara pembalap kami di tiga kelas, tetapi menghitung staf tim juga, kami memiliki orang-orang dari Jerman, Belanda, Spanyol, Swedia, Amerika, Malaysia, Inggris, Prancis, Italia… Saya pikir itu luar biasa.

Tapi Yamaha menyadari pentingnya hal ini dan itu rumit karena setelah balapan pada hari Minggu [di Valencia] kami harus mengubah segalanya, Tech3 harus pindah, kami harus pindah dan saya belum pernah melihat begitu banyak staf Jepang berbaju biru Kemeja Yamaha mendukung kami. Sungguh luar biasa, mereka membantu orang-orang kami dan hebat, kami keluar di trek!

Sejauh ini bagus.

[[{"fid": "1334805", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Konferensi pers Petronas, MotoGP Inggris 2018 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, " field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Konferensi pers Petronas, MotoGP Inggris 2018 "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}}, "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Crash.net:

Akankah tim memiliki basis Eropa?

Razlan Razali:

Ya, kami akan berbasis di Belgia. Itu penting dalam hal logistik Eropa. Kami telah diaudit oleh Yamaha, oleh Petronas. Mereka semua bahagia. Semuanya aman.

Crash.net:

Apa tujuan jangka pendek dan jangka panjang Anda untuk tim Petronas Yamaha Sepang?

Razlan Razali:

Ini adalah awal dari hubungan jangka panjang dengan Yamaha, Petronas, dan tentunya Dorna. Kami bukan perusahaan penerbangan malam. Saya pikir kami telah memperkuat posisi kami di paddock sebagai tim yang serius dan kami ingin berada di sini untuk waktu yang lama.

Tentu saja, target itu harus diambil dari tahun ke tahun. Di tahun pertama, dimulai dengan Fabio, target setiap rookie adalah Rookie of the Year. Jadi itulah yang kami inginkan darinya.

Dengan Frankie, kami memiliki harapan dan harapan yang sangat tinggi. Dia pembalap yang sangat serius dan fokus. Kami ingin dia menjadi pebalap Independen teratas dan kami percaya dengan motor ['A-spec'] yang dia dapatkan, dia juga bisa bersaing dengan pebalap pabrikan.

Itu akan menjadi target yang berat untuk tahun pertama, tapi yang pasti kami menargetkan Frankie untuk menjadi pebalap independen papan atas.

Dan sama untuk tim. Saya memiliki taruhan pribadi dengan Herve [Poncharal] dari Tech3! Akhirnya saya berada di grid MotoGP bersamanya. Jadi kita akan menjadi pesaing di jalurnya, tetapi cobalah untuk tetap berteman di luar jalur.

Tentu saja, ada banyak tim yang harus kami coba kalahkan, tetapi kami harus mengalahkan Herve terlebih dahulu! Tahun ini saya sering bersama Tech3, juga keluar masuk pit box Hafizh Syahrin. Sekarang saya harus mengubah posisi saya sedikit dan menonton Hafizh lebih banyak dari pit lane!

Crash.net:

Motor A-spec yang Anda dapatkan untuk Frankie adalah tempat baru bagi tim satelit Yamaha, apakah itu selalu rencananya?

Razlan Razali:

Bagi kami, kami ingin kompetitif. Kami tidak ingin hanya mengarang angka dan karenanya kami membuat keputusan dan bernegosiasi untuk satu mesin pabrik. Awalnya dua, pada saat itu - seperti yang Anda tahu - ada rumor yang beredar bahwa kami berbicara dengan Pedrosa, Lorenzo. Jadi kami berpikir, 'oke, dua mesin pabrik adalah yang kami inginkan'.

Tapi kemudian seorang pengendara turun.

Tapi Frankie selalu menjadi pilihan otomatis. Dia selalu dalam perhitungan apakah pembalap teratas adalah Pedrosa atau Lorenzo. Dan kami selalu merencanakan Frankie untuk memiliki sepeda pabrik.

Tapi ketika kami kehabisan pembalap untuk motor kedua kaliber yang layak mendapatkan motor pabrikan, maka kami berpikir, mari kita lihat pembalap muda. Kami tidak membuat keputusan itu sendirian, kami juga berkonsultasi dengan Yamaha. Beberapa nama masuk dan kami mengunci Quartararo.

Semua orang sangat senang karena kami tahu seperti apa dia, dari mana asalnya, dan bagaimana kemajuannya. Yamaha menyukainya, Dorna menyukainya, orang-orang Grand Prix Prancis menyukainya. Saya pikir dia memiliki potensi dan kami dengan senang hati memberikan kesempatan ini kepada Fabio.

Crash.net:

Seberapa dekat hubungannya dengan Lorenzo dan Pedrosa?

Klik Di Bawah untuk Halaman 2 ...

 

Comments

Loading Comments...