Berada di luar 10 besar untuk sebagian besar sesi latihan kedua MotoGP Amerika, Johann Zarco membuat serangan terakhirnya diperhitungkan saat ia mengalahkan Miller dan juara MotoGP Fabio Quartararo.

Dengan kondisi trek yang memanas untuk FP2, tidak butuh waktu lama bagi pembalap untuk menyamai benchmark Alex Rins dari FP1. Jack Miller memulai flying lap dengan unggul sepersepuluh dari 2:04.007 milik Rins, sementara Enea Bastianini naik ke urutan keempat dengan Gresini Racing Ducati-nya.

Meskipun sebagian besar permukaan trek sudah diperbaiki, Tikungan 9 yang menjadi area masalah besar pada tahun 2021, hampir membuat Jorge Martin kehilangan kendali karena pembalap Pramac kehilangan bagian depan tidak hanya sekali, tetapi dua kali.

Syukurlah, pembalap Spanyol itu masih bisa menjaga diri dan motornya tetap berdiri. Saat Martin bergulat dengan Desmosedici GP22-nya di tikungan sembilan, Miller tidak memiliki masalah seperti itu di atas mesin pabriknya karena ia unggul lima persepuluh dari siapa pun.

Pembalap Australia itu mencatat waktu 2:03.567 detik sebelum Bastianini dan Aleix Espargaro bergabung dengannya untuk mencatat waktu di bawah waktu FP1 terbaik.

Jack Miller , Grand Prix Of The Americas, 8 April 2022

Setelah dua Grand Prix yang membawa bencana, Andrea Dovizioso mulai menunjukkan kecepatan yang baik selama tahap awal FP2. Pembalap Italia itu mencapai P8 sebelum lap cepat dari Francesco Bagnaia, Marc Marquez dan Joan Mir menabrak runner-up tiga kali itu ke urutan ke-11.

Seperti yang terjadi di FP1, kedua pebalap Aprilia mulai menemukan ritmenya saat Espargaro naik ke P3, sebelum Maverick Vnales menempatkan RS-GP22 miliknya di urutan kedua.

Pemenang MotoGP untuk pertama kalinya akhir pekan lalu, Espargaro sejauh ini tampak seperti pesaing untuk podium, sementara Vinales telah menunjukkan potensi yang lebih besar.

Rins yang terkuat?

Namun, saat medan mulai mendekat, Rins dan ban belakang lunak barunya memindahkan waktu benchmark lima persepuluh lebih jauh.

Pembalap Spanyol itu kemudian memangkas laptime 2:03.030 detik dengan putaran lain dalam kisaran 0,1 detik.

Meskipun itu adalah kecepatan yang sangat baik dari pebalap Suzuki, kemudahan yang dia capai seharusnya mengkhawatirkan untuk sisa grid menuju kualifikasi.

Dengan lima dari enam pabrikan terwakili dalam sepuluh besar dengan seperempat FP2 tersisa, satu-satunya yang hilang adalah KTM yang secara mengejutkan kesulitan.

Brad Binder tercepat dari empat pembalap pabrikan Austria di urutan ke-13. Rekan setimnya Miguel Oliveira terkejut karena dia hanya bisa menempati posisi terakhir.

Situasi Mir tidak sebaik Rins

Saat Rins menunjukkan kecepatan potensial Suzuki GSX-RR di COTA, Mir justru kesulitan keras untuk menyamai upaya Rins.

Namun, putaran berikutnya cukup bagus untuk menempati posisi kedua, meskipun sudah mengerahkan seluruh kemampuannya untuk itu.

Coba menurunkan Mir dan Rins dari dua tempat teratas, Marquez dan Miller sama-sama berada di lap yang benar-benar brilian. Marquez gagal di sektor terakhir, tetapi Miller tidak melakukannya saat dia menjadi yang teratas.

Tetapi ketika Miller tampaknya telah merebut gelar FP2, Zarco naik dua persepuluh lebih cepat, sementara rekan senegaranya Quartararo juga melompat dari urutan ke-11 ke urutan ketiga.

Bastianini berhasil mempertahankan posisi keempat di akhir, sementara pebalap favorit Rins dan Marquez masing-masing berada di urutan kelima dan keenam. Sementara itu Aleix Espargaro hanya bisa berada di urutan ke-11.