Setelah mencuri perhatian selama musim rookie Moto2 2021, debut Raul Fernandez di MotoGP sangat jauh dari itu.

Menjadi runner-up dari rekan satu timnya Remy Gardner, Fernandez berada di tengah-tengah tarik ulur antara KTM dan Yamaha, yang akhirnya dimenangi KTM karena memegang hak kontrak pembalap Spanyol itu.

Namun dengan Fernandez terang-terangan ingin pergi ke Yamaha atau tetap di Moto2 dibanding promosi ke MotoGP bersama KTM, keputusan mempertahankan pemuda 21 tahun itu terlalu dipaksakan.

Musim yang sulit, bersama dengan rumor kepindahan ke Aprilia sejak itu menambah keretakan ke dalam hubungan kedua pihak, yang tampaknya akan berakhir setelah 2022.

Sebagai bagian dari upayanya untuk mempertahankan Fernandez dan menyenangkan pembalap Moto2 yang mengesankan musim lalu, KTM membawa adiknya Adrian ke dalam barisan dengan memberinya kursi 2022 yang tidak mungkin di tim Tech 3 di Moto3.

Namun, tidak banyak yang bisa dilakukan untuk memperbaiki hubungan yang rusak antara KTM dan Fernandez, dengan pabrikan Austria itu menyebut 'lingkungan' di sekitar Fernandez sebagai 'bencana'.

Berbicara kepada SPEEDWEEK.COM, CEO KTM Stefan Pierer mengatakan: "Secara manusiawi, lingkungan Fernández adalah bencana. Kami benar-benar mencoba. Ini mengecewakan.

“Kami melakukan segalanya untuknya, kami bahkan mempekerjakan saudaranya untuk Kejuaraan Dunia Moto3. Kami melakukan segala kemungkinan untuk memberinya paket serba bagus. Mengecewakan ya.

"Kami benar-benar berharap lebih dari Raúl. Tapi kekecewaan seperti itu juga merupakan bagian dari motorsport."

Jika Fernandez mendapatkan keinginannya untuk meninggalkan KTM untuk bergabung dengan tim RNF Aprilia, maka Tech 3 akan membutuhkan pengganti bersama Remy Gardner - yang diperkirakan akan bertahan untuk musim kedua.

Namun, pengumuman bisa datang paling cepat akhir pekan ini, dengan Espargaro diharapkan bergabung dengan tim Tech 3 dan oleh karena itu menutup langkah kembali ke marque Austria setelah bergabung dengan Honda pada akhir 2020.