KTM belum mengalahkan hasil balapan terbaik di musim MotoGP rookie, tetapi pabrikan menegaskan mereka 'tidak panik' dan pada akhirnya akan mencapai tujuan kemenangannya, tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan.

"Tahun kedua selalu lebih sulit daripada tahun pertama," kata CEO KTM Stefan Pierer, menambahkan bahwa kecelakaan pramusim Pol Espargaro di Sepang telah menjadi faktor penyebabnya, "tetapi secara keseluruhan saya pikir ini adalah kemajuan langkah demi langkah.

"Seperti semua yang kami lakukan, kami ingin menyentuh podium dan akhirnya menjadi yang terbaik di podium. Tidak peduli berapa lama, kami akan melakukannya," kata Pierer.

[[{"fid": "1333251", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tempat kesembilan untuk Espargaro di putaran Republik Ceko dan Australia tahun lalu menandai titik tertinggi dari kampanye rookie KTM yang mengesankan.

Harapan untuk melanjutkan lintasan ke atas pada tahun 2018 sejauh ini telah pupus dengan puncak tempat kesepuluh, tetapi itu tidak berarti RC16 telah turun lebih jauh dari puncak.

"Kami tidak panik, kami tahu apa yang kami lakukan dan semua langkah akan datang," kata Direktur KTM Motorsports Pit Beirer. "Kesulitan di kelas ini sudah diperkirakan dan ketika segalanya berjalan terlalu baik [tahun lalu] kami selalu berkata 'tunggu, akan ada hari-hari yang sulit'.

“Jadi sekarang kami mendapatkannya, tapi satu-satunya hari yang menyedihkan bagi kami adalah ketika pembalap cedera. Memiliki persaingan yang sulit di MotoGP tidak membuat kami sedih atau panik, itu hal yang akan kami perbaiki.

"Tampaknya hasil terkadang tidak jauh lebih baik dari tahun lalu, tetapi kami memiliki lebih dari dua kali lipat poin tahun lalu saat ini.

"Dalam setiap balapan hingga Brno, kami lebih dekat dengan pemenang dibandingkan tahun lalu - dalam beberapa balapan secara signifikan, hingga 40 detik seperti di Assen. Menyelesaikan 20 detik di belakang pria seperti Marc Marquez dalam performa terbaiknya bukanlah bencana.

"Jadi semuanya baik-baik saja tetapi persaingannya luar biasa kuat dan semuanya begitu padat. Satu detik di kualifikasi terkadang berarti Anda berada di posisi ke-18!

"Kami tahu kami perlu melakukan langkah lain untuk benar-benar menjadi sorotan dan bukan hanya peserta. Jadi kami ingin melangkah lebih jauh, tetapi tidak panik."

'Road Racing adalah 75% brand awareness'

Tidak seperti para pesaingnya, KTM tidak memiliki motor sport produksi 1000cc untuk dipasarkan secara langsung sebagai hasil dari program MotoGP baru.

“Saya pikir segmen Supersport adalah segmen yang sangat kecil dan kami pikir motor dengan kekuatan itu harus melewati jalur tertutup,” Pierer menjelaskan. "Road Racing bagi kami adalah 75% tentang menciptakan kesadaran merek dan tidak hanya di pasar negara maju, tetapi terutama di pasar negara berkembang.

"Jadi kami sangat senang Herve [Tech3] memiliki pebalap dari Malaysia, yang merupakan pasar yang sangat penting bagi kami.

"Kami akan balapan karena kami ingin menjual sepeda motor. Itulah alasannya. Sejauh ini berhasil dan itulah alasan kami memutuskan untuk masuk ke segmen yang paling mahal, sulit dan kompetitif; MotoGP. Dalam dua tahun terakhir, kami sudah bisa lihat hasilnya. "

'Rangka baja adalah keuntungan'

Pierer juga mengonfirmasi bahwa pabrikan tidak berencana meninggalkan rangka teralis baja dan bergabung dengan kompetitor MotoGP menggunakan sasis aluminium.

“Rangka baja ini keunggulannya dibandingkan rangka aluminium. Bisa saya ceritakan,” ujarnya. Kami bisa melihat di setiap segmen dari offroad hingga Moto2, mengapa kami semakin cepat di akhir balapan disebabkan oleh frame dan cepat atau lambat Anda akan melihat hal serupa di MotoGP. Itu keunggulan kami.

"Kami memiliki posisi unik. Kami adalah pemimpin pasar dalam rangka baja dan kami akan berpegang teguh pada itu. Kami adalah yang paling berpengalaman."

KTM telah mencetak 41 poin konstruktor - dan berada di depan Aprilia - setelah sebelas putaran pembukaan musim ini, dibandingkan dengan 29 poin pada tahap yang sama tahun lalu.

Pebalap peringkat teratas itu, Pol Espargaro, berada di urutan ke-15 dalam klasemen pembalap (32 poin) meski absen di dua putaran terakhir karena cedera, dibandingkan dengan 19 (21 poin) musim lalu.

Johann Zarco akan bergabung dengan tim pabrikan menggantikan Bradley Smith pada 2019, ketika tim Tech3 akan meningkatkan jumlah RC16 di grid menjadi empat mesin.