Alvaro Bautista mengatakan dia "lebih bahagia dari sebelumnya" untuk beralih ke kejuaraan World Superbike setelah mengalami kekuatan langsung dari tim pabrikan Ducati di Phillip Island, di mana dia mencetak tempat keempat yang sensasional dalam balapan MotoGP hari Minggu.

Mewakili Jorge Lorenzo yang cedera, mantan juara dunia 125cc itu mengabaikan tiga kecelakaan selama akhir pekan untuk unggul dalam balapan 27 lap hari Minggu, menantang rekan setimnya Andrea Dovizioso untuk naik podium hingga lap terakhir.

Masuk ke tim Lorenzo yang mencakup kepala kru Cristian Gabarrini - pemenang kejuaraan dunia bersama Casey Stoner dan Marc Marquez di masa lalu - Bautista mencatat tenaga tambahan yang tersedia dalam pengaturan pabrik, serta "kekuatan" dan "karakter" dari mesin GP18.

[[{"fid": "1318903", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Pengalaman tersebut mengkonfirmasi kepada pemain berusia 33 tahun itu bahwa ia akan berada di tangan yang lebih dari yang mampu di tim Ducati World Superbike pada tahun 2019, di mana mereka akan menghadapi kekuatan Kawasaki dengan Panigale V4 Superbike baru dari pabrikan.

"Ada yang terjadi karena ada alasan," kata Bautista ketika ditanya apakah hasil terbaru ini dianggap sebagai pernyataan di paddock bahwa dia akan berangkat pada November. “Bagi saya memiliki motor yang bagus untuk memperjuangkan kemenangan - MotoGP atau Superbike - itu penting. Saya tahu di sini, di MotoGP, tidak mungkin memiliki motor kompetitif untuk musim depan.

“Jadi sekarang saya lebih senang dari sebelumnya untuk pergi ke World Superbike karena saya tahu potensi dari pabrikan Ducati. Saya tahu mereka akan membuat motor yang sangat bagus untuk memperjuangkan kejuaraan di sana.

“Saya sangat percaya diri untuk musim depan. Saya suka balapan, tetapi saya juga suka menang. Jika Anda tidak memiliki motor yang kompetitif, Anda tidak bisa menang. Saya senang. Tidak ada artinya di mana Anda berlomba. Sangat penting untuk menikmatinya. ”

Tentang perbedaan antara tim pabrikan Ducati dan skuad Angel Nieto, di mana dia menghabiskan 23 bulan terakhir, dia berkata, “Ini sedikit berbeda dari tim satelit karena di tim satelit Anda hanya memiliki beberapa orang yang bekerja untuk Anda.

“Tapi di tim pabrikan Anda memiliki orang yang sama di dalam kotak tetapi di belakang kotak Anda memiliki delapan orang lebih banyak. Dan mereka banyak membantu. Dalam kategori ini detail kecil membuat perbedaan, dan detail kecil itu lebih baik di tim pabrik.

“Juga yang pasti motornya berbeda. Bagi saya, saya sangat terkesan dengan mesinnya, karakter mesinnya, tenaga mesinnya. Luar biasa betapa berbedanya motor ini dengan motor tahun lalu yang saya gunakan. Perbedaannya cukup besar. "

Peringkat keempat Bautista merupakan hasil terbaiknya di kelas premier sejak April lalu. Sepulang 4,072 detik di belakang pemenang balapan Maverick Viñales, performanya adalah yang paling dekat yang dia selesaikan dengan pemenang balapan MotoGP sejak Grand Prix Prancis, pada tahun 2014.

Dia melanjutkan dengan mengatakan kemungkinan mengamankan podium keempatnya di kelas utama bubar karena kesalahan saat mengganti gigi di lap terakhir.

“Yah, saya mendapatkan hasil yang lebih baik di masa lalu tapi yang pasti itu bagus,” katanya. “Hanya untuk tiba di satu akhir pekan dengan motor yang berbeda, tim yang berbeda, cara kerja yang berbeda, dan juga di trek ini yang saya perjuangkan di masa lalu…

“Juga dengan tiga kecelakaan yang saya alami sepanjang akhir pekan, dan untuk memulihkan perasaan dan kepercayaan diri untuk balapan sangat bagus. Saya berjuang untuk posisi podium.

“Saya melewatkan perebutan podium pada akhirnya karena saya punya masalah dengan gearbox. Ketika saya beralih ke yang ketiga - karena gearboxnya sedikit berbeda dengan yang saya gunakan - saya tidak menggunakan roda gigi dan saya kehilangan jarak dengan kedua Andreas. Bagaimanapun, saya senang karena saya menikmati balapan di depan. ”