Elektronik yang direvisi bertujuan untuk meningkatkan baik masuk dan keluar tikungan adalah pengembangan utama yang harus dicoba Valentino Rossi selama tes MotoGP pasca-balapan di Catalunya.

Pembalap Monster Yamaha itu membantah apa yang dia rasakan sebagai peluang naik podium ketika di antara trio yang tersingkir di awal balapan Jorge Lorenzo, kembali menyelesaikan 71 lap di lintasan Barcelona.

Lap terbaik Rossi menempatkannya 1,001 dari rekan setimnya dan pemimpin tes Maverick Vinales, untuk urutan ke-14 pada timesheets, setelah menghindari serangan waktu.

"Kami mencoba beberapa hal berbeda, terutama tentang elektronik, untuk meningkatkan pengereman dan sedikit akselerasi," kata Rossi. "Itu positif, karena itu adalah sesuatu yang dapat kami gunakan dari balapan berikutnya. Kami menemukan beberapa solusi yang bagus."

Rossi mengonfirmasi bahwa Michele Gadda - dipromosikan dari proyek WorldSBK Yamaha menjadi Kepala Grup Kontrol Elektronik baru yang berbasis di Eropa - adalah tokoh kunci di balik perkembangan tersebut, karena Yamaha berupaya mengatasi salah satu kelemahan utama M1.

"Gadda orang yang sangat baik. Bagi saya, kami meningkat pesat dengannya," kata Rossi, sebelum memperingatkan: "Masalahnya adalah kami membutuhkan lima Gadda, tetapi kami hanya memiliki satu!"

Sementara tes Senin 'terutama' tentang elektronik, The Doctor juga bekerja menggunakan rem belakang lebih banyak di tengah tikungan untuk membantu menghidupkan motor.

Sudut miring yang besar di MotoGP berarti pengoperasian tuas kaki yang biasa sulit dilakukan di tikungan tengah, sehingga meningkatkan penggunaan tuas rem belakang yang dioperasikan dengan jempol atau jari, yang terletak di bawah kopling.

"Saya menguji rem jempol dan saya juga menguji 'rem skuter'," jelas Rossi. “Menarik, tidak terlalu buruk. Anda hanya menggunakan kopling saat start, tapi bagaimanapun juga penting untuk start.

“Masalahnya adalah kurangnya ruang, karena tuas kopling sudah naik dan tuas rem di bawah, jadi tidak mudah.

"Rem ibu jari sedikit lebih mudah. Mungkin ini bisa menjadi masa depan, karena bagaimanapun, jika Anda memiliki semua rem di jari Anda, itu bisa membantu di tengah tikungan."

Rossi juga memberikan jarak tempuh lebih pada knalpot revisi yang terlihat sebentar dalam latihan bebas akhir pekan ini, tetapi menggambarkannya sebagai "perbedaan kecil", sementara dampak yang jauh lebih besar dirasakan oleh prototipe ban belakang Michelin 2020.

"Bannya luar biasa, mereka melakukan pekerjaan dengan baik, karena mereka meningkatkan cengkeraman saat akselerasi sehingga Anda bisa membuka throttle lebih awal dan Anda bisa melaju lebih cepat saat berakselerasi. Jadi ban baru lebih baik," kata Rossi.

Acara berikutnya, di Assen, akan menandai peringatan dua tahun sejak kemenangan terakhir Rossi di balapan MotoGP.