Andrea Dovizioso telah memberikan putusan yang memberatkan atas perjuangan Ducati saat ini dan telah mendesak para insinyur pabrik untuk akhirnya membahas "DNA motor" yang menyebabkan akhir pekan balapan MotoGP yang sulit di Jerman.

Pembalap Italia itu menggambarkan mantra tiga balapan baru-baru ini tanpa podium sebagai "momen kritis" bagi Ducati karena ia sekali lagi mencapai hasil "maksimum" (tempat kelima setelah kualifikasi ke- 13) sambil kalah lebih banyak dari saingan gelar Marc Marquez.

Usahanya untuk mendorong pabrikan Bologna menjadi respons yang berasal dari bukti luar biasa yang dipamerkan di Assen dan Sachsenring: masalah balik di GP19 Ducati begitu akut, dalam bahaya kalah dalam pertarungan kejuaraan dari Yamaha Maverick Viñales dan Suzuki Alex Rins.

Dovizioso bahkan memberikan kesan bahwa pertarungan gelar tahun ini - dia sekarang tertinggal dari Marquez dengan 58 poin - telah selesai, dan berpendapat bahwa Ducati “membutuhkan strategi untuk masa depan” untuk mengatasi kekurangan mesin Desmosedici saat ini.

“Itu adalah akhir pekan yang sulit,” dia memulai. “Balapan selalu menunjukkan kenyataan. Berlatih terkadang Anda melihat beberapa pengendara dengan cepat. Perlombaan adalah perlombaan. Pada akhirnya saya dan Danilo berjuang untuk posisi keempat. Kami beruntung karena dua pembalap cepat jatuh. Pada akhirnya kami mendapatkan hasil maksimal.

“Ini hal positif dari para pebalap. Tapi bukan kecepatan yang kami miliki. Kesenjangannya terlalu besar. Kami tahu Sachsenring buruk untuk motor kami, tetapi di Assen sangat mirip. Kecepatan kami saat ini tidak lebih buruk tetapi perbedaan dengan pesaing lebih besar dari masa lalu dan ini buruk jika kami ingin memikirkan kejuaraan.

“Selain memikirkan tentang kejuaraan, Marc berada di level lain, Marquez dan Honda. Selain dia, ada banyak pembalap cepat yang lebih cepat dari kami. Ini tidak begitu bagus, situasinya.

“Tapi saya tidak terlalu kaget karena batasannya selalu sama. Ducati bekerja sangat keras. Mereka tidak pernah berhenti. Sejak tahun kedua saya di Ducati, mereka bekerja sangat, sangat baik. Tapi saya pikir kami tiba di saat yang lebih jelas di masa lalu kami harus fokus pada belokan karena kami cukup bagus di beberapa area lain.

“Tapi daerah itu benar-benar buruk. Kami menyelesaikan ban, tetapi kami menyelesaikan ban karena kami harus menggunakannya agar cepat. Kami terlalu lambat di tengah tikungan dan satu-satunya cara untuk melaju lebih cepat adalah dengan berakselerasi.

“Jika Anda berakselerasi lebih baik, Anda menggunakan ban. Sudah dari latihan kami sedikit lebih lambat. Jika Anda sedikit lebih lambat dan Anda harus menggunakan ban, maka pada akhir balapan perbedaannya sangat besar.

“Saya pikir kami butuh strategi untuk masa depan, bukan untuk saat ini. Ketika kami berbicara tentang berbelok, itu sangat sulit, dan itulah alasan mengapa kami tidak dapat menemukan apa pun saat ini. Kami harus lebih terlibat tentang itu.

“Saya pikir sudah enam tahun saya berbicara tentang itu. Setelah dua tahun terakhir yang baik, saya pikir sekarang kita tiba di momen kritis ketika kita membutuhkannya karena pesaing menjadi lebih baik dan lebih baik.

“Jelas saat kami bertarung dengan motor lain, juga di TV Anda bisa melihat perbedaan di tengah tikungan dan kenyataannya lebih besar. Saya pikir kami membutuhkan strategi untuk masa depan.

“Kami harus menciptakan situasi yang berbeda dan lebih fokus pada hal itu daripada hal-hal lain karena kami kehilangan terlalu banyak pada saat itu.”

Dengan Viñales akhirnya menunjukkan konsistensi nyata dan Rins cepat di mana-mana, apakah ketakutan Dovizioso di urutan kedua dalam kejuaraan juga bisa lolos?

“Tentu,” katanya. "Tentunya. Akan mudah [bagi Rins, Vinales untuk finis di depan dalam kejuaraan] jika kami terus seperti ini karena kami tidak memiliki kecepatan itu dan masih ada banyak balapan.

“Tapi tujuan kami adalah memenangkan kejuaraan. Tidak terlalu penting untuk berada di urutan kedua atau keempat saat ini. Kami sudah menempati posisi kedua dua kali di akhir kejuaraan. Kami ingin memperjuangkan kemenangan. Jika kita ingin memperjuangkan kemenangan kita harus menjadi lebih baik. Itu sudah jelas."

Dan apakah kemampuan belok GP19 lebih buruk daripada inkarnasi Desmosedici sebelumnya? Bukan itu masalahnya, jelasnya. Masalahnya adalah penantang utama Ducati - Honda, Suzuki dan Yamaha - telah membuat langkah maju dengan paket mereka pada tahun 2019.

“Pesaingnya lebih kuat. Itu dia, ”katanya. “Ketika Anda harus melakukan balapan cepat dari awal hingga akhir, setiap motor ada batasnya. Anda harus menggunakan ban agar cepat. Itu tidak terjadi tahun lalu. Sangat mudah untuk memahaminya. "