Marc Marquez memberi anggukan kepada Romano Fenati selama putaran Austria setelah melihat pembalap Italia itu awalnya mengamankan posisi terdepan, sebelum mengambil penalti grid, hanya untuk melawan untuk meraih kemenangan di Moto3 di Red Bull Ring.

Fenati mengklaim kemenangan balapan pertamanya selama hampir dua tahun di Austria dan kemenangan pertamanya sejak insiden terkenalnya ketika dia meraih tuas rem Stefano Manzi saat balapan Misano Moto2 tahun lalu.

Setelah didiskualifikasi, dilarang dan dipecat oleh timnya, Fenati kembali ke grid Moto3 musim ini bersama tim Snipers - sebuah langkah yang disambut dengan sambutan beragam untuk pemain berusia 23 tahun itu.

Setelah menunjukkan kecepatan pengujian pramusim yang mengesankan, awal Fenati untuk 2019 agak terhenti dengan hanya menyelesaikan satu poin selama enam putaran pembukaan tetapi setelah menemukan kembali beberapa bentuknya selama balapan terakhir, itu menyebabkan kemenangan emosional akhir pekan lalu.

Berbicara setelah kualifikasi di Red Bull Ring, Marquez mengatakan dia senang melihat Fenati terus melakukan comeback dan belajar dari kesalahannya.

“Ya tentu saja saya senang,” kata Marquez. “Apa yang dia lakukan tahun lalu, dia mengerti bahwa itu bukanlah yang terbaik.

“Saya sudah mengatakan di Brno bahwa apa yang terjadi dengan [Alex] Rins, kami adalah pembalap yang sangat muda, dan tidak mudah untuk berpikir di trek balap dengan segala ketegangan.

“Terkadang kami mengatakan atau terkadang kami melakukan beberapa hal yang tidak benar tetapi karena kami tidak memiliki pengalaman.

“Dia belajar tentang itu, dia telah kembali dan saya senang karena dia memiliki bakat yang sangat bagus, dan dia menunjukkannya di Moto3 dan saya yakin dia akan menunjukkannya di Moto2 dengan lebih banyak pengalaman di masa depan.”

Selama konferensi pers pasca kualifikasi di Austria, petronas Yamaha Fabio Quartararo juga terkesan dengan kembalinya Fenati selama 2019. Quartararo berkompetisi melawan pembalap Italia itu di Moto3 pada 2015 pada 2016 dan di Moto2 pada 2018 ketika mereka berada di grid bersama.

“Saya sangat senang melihatnya kembali,” kata Quartararo. “Saya pikir dari luar seperti ketika orang berbicara tentang kami itu lebih mudah.

“Saya pikir Romano bisa lebih cepat dari apa yang dia sekarang. Dia sedikit kesulitan dalam balapan, ada beberapa alasan yang dia tahu tetapi kami tidak bisa tahu, saya pikir dia memiliki potensi lebih dari apa yang dia tunjukkan sampai sekarang dan dia memiliki peluang besar untuk memperjuangkan kemenangan di hampir setiap balapan. ”

 

Comments

Loading Comments...