Jika Andrea Iannone bisa membalikkan waktu dalam karir balapnya, satu hal yang akan dia ubah adalah meninggalkan Ducati pada akhir 2016.

Setelah memenangkan balapan untuk Speed Up dan Suter di Moto2, pembalap Italia itu menghabiskan empat musim di MotoGP bersama Ducati, awalnya di Pramac dan kemudian bersama Andrea Dovizioso di tim pabrikan.

Itu adalah Iannone yang memberi Gigi Dall'Igna kemenangan MotoGP pertamanya - dan kemenangan pertama Ducati sejak Casey Stoner - di Austria 2016, setelah mengalahkan rekan setimnya yang berpengalaman Dovizioso.

Pada saat itu, dengan dikontraknya Jorge Lorenzo untuk musim berikutnya, terlihat jelas bahwa tim Italia itu berduel untuk memperebutkan kursi Desmosedici yang tersisa di pabrikan 2017. Kemenangan Austria yang bersejarah terjadi pada saat yang genting, menyamakan kedudukan setelah Iannone sebelumnya menghapus salinan bukunya dengan bertabrakan dengan Dovizioso di Argentina dan Lorenzo di Barcelona.

Tapi Iannone membuat keputusan sendiri dengan beralih ke Suzuki, lalu ke Aprilia. Dia belum pernah memenangkan balapan sejak 2016, sementara Dovizioso telah mengklaim 13 kemenangan Ducati dan menjadi runner-up gelar untuk Marc Marquez selama tiga musim terakhir.

Ketika ditanya tentang penyesalannya dalam live chat Instagram dengan mantan bintang MotoGP Max Biaggi, Iannone berkata: "Kalau dipikir-pikir, Anda akan selalu mengubah sesuatu dari masa lalu Anda. Dalam kasus saya, saya seharusnya tidak meninggalkan Ducati."

Dia menambahkan: "Musim 2015 dan 2016 sangat bagus untuk saya. [Ducati] khususnya sangat mengesankan dalam akselerasi dan pengereman, tetapi menderita saat masuk tikungan. Saya beralih ke Suzuki dan menemukan yang sebaliknya."

Setelah musim debut yang buruk di GSX-RR, Iannone meraih empat podium pada 2018 sebelum memulai tantangan baru bersama Aprilia, yang masih menunggu podium pertamanya di era empat tak.

"Saya merasa baik dengan tim dan saya yakin bisa melakukan pekerjaan yang sangat bagus," kata Iannone, yang membuat sejarah untuk pabrik dengan memimpin sebentar Grand Prix Australia tahun lalu.

"Seluruh perusahaan telah berkembang pesat dan [penundaan balapan] akan memberikan waktu untuk meningkatkan GP2020 lebih jauh lagi."

Pemain berusia 30 tahun, yang masih menunggu putusan setelah Dengar Pendapat FIM karena gagal dalam tes doping di Sepang tahun lalu, juga mengakui kepada Biaggi bahwa ia adalah penggemar saingan berat Kaisar Romawi, Rossi ketika tumbuh dewasa.

"Saudaraku Angelo adalah seorang 'Biaggista', tapi ternyata tidak! Ketika saya mulai balapan, saya berusia tujuh tahun dan Rossi memenangkan gelar pertamanya pada tahun 125, dia adalah idola saya."