Maverick Vinales mengaku menghadapi pilihan 'sulit' antara bertahan di Yamaha atau pindah ke Ducati untuk musim MotoGP 2021.

Pembalap Spanyol itu akhirnya memilih untuk tetap menggunakan M1, percaya bahwa hal itu memberinya kesempatan terbaik untuk akhirnya merebut kejuaraan dunia.

"Saya memiliki hubungan yang sangat baik dengan [manajer tim Ducati] Davide Tardozzi, sulit untuk memilih antara Ducati dan Yamaha," kata Vinales kepada SkySport.it .

"Pada akhirnya, bagaimanapun, saya memilih Yamaha karena saya ingin mencoba memenangkan gelar, saya tidak tahu apakah saya akan memiliki kesempatan untuk melakukannya jauh dari Yamaha.

"Saya pikir gaya berkendara saya akan bagus untuk Ducati, yang sangat bertenaga. Motor yang indah, juga berkat aerodinamisnya. Tapi Yamaha kami juga sangat cantik.

"Masa depan? Siapa tahu, mungkin saya bisa kembali ke Suzuki, tapi untuk saat ini saya hanya berpikir untuk menang di Yamaha."

Vinales telah memenangkan enam balapan selama tiga musim hingga saat ini dengan Yamaha, sejauh ini mencapai puncak ketiganya secara keseluruhan (2017 dan 2019) dalam perburuan gelar.

Bersamaan dengan perubahan pada sisi garasi timnya sendiri, perubahan manajemen dan struktur balap Yamaha juga mulai membuahkan hasil pada paruh kedua musim lalu. Pabrik kemudian melanjutkan momentumnya selama musim dingin, dengan Vinales tercepat di akhir pengujian pramusim.

"Yamaha mengalami krisis dengan pergantian ban [pada tahun 2016], tetapi sekarang kami banyak bekerja pada konsistensi motor, teknisi dari Jepang juga telah melakukan pekerjaan yang hebat dan motor kami saat ini jauh lebih kompetitif daripada di masa lalu, "Vinales menjelaskan.

"Saya suka Yamaha ini dan saya suka tim ini dengan [kepala kru] Esteban Garcia. Tahun lalu saya mengalami beberapa masalah, [termasuk kecepatan tertinggi] saya terutama berusaha meningkatkan start karena penting untuk tetap dekat di depan setelah Tendangan sudut pertama: kami membuat kemajuan dan dengan Yamaha baru kami akan mampu melakukannya dengan sangat baik. "

Tetapi mencapai impiannya sebagai juara berarti Vinales dan Yamaha harus mengalahkan kombinasi tangguh Marc Marquez-Honda, yang telah memenangkan enam dari tujuh gelar MotoGP terakhir.

"Seluruh tim harus 100% untuk mengalahkan Marquez, berusaha mengalahkannya adalah tujuan saya, tetapi untuk melakukannya kami harus memberikan yang terbaik di garasi," kata Vinales.

"Apakah Honda dalam kesulitan? Mereka memiliki motor yang sangat bagus; Honda 2019 cukup bagus untuk memperjuangkan kemenangan di setiap balapan. Jika mereka memiliki masalah dengan Honda 2020, cukup kembali ke motor 2019.

"Marc Marquez adalah orang yang harus dikalahkan tetapi Rossi memiliki motor saya sendiri, jadi saya harus mengalahkannya juga. Lalu ada Dovizioso, dia juga sangat sulit dikalahkan."

Musim ini, kapanpun dan dimanapun dimulai, akan menjadi yang terakhir bagi Vinales dan Valentino Rossi sebagai rekan setim dengan Fabio Quartararo menggantikan legenda Italia tahun depan.

"Hubungan saya dengan Quartararo sangat bagus, sejak pertama dia bergabung dengan Yamaha," kata Vinales. “Fabio sangat kuat, terutama di kualifikasi, dia tahu bagaimana memanfaatkan potensi penuh Yamaha. Ini juga sangat bagus untuk saya, karena tahun depan dia akan menjadi 'tetangga' kami.

"Di satu sisi saya senang Fabio dan saya akan bekerja sama pada 2021, tapi di sisi lain saya kesal karena memiliki Rossi di tim yang sama selalu sangat bagus, saya minta maaf kehilangan Valentino."

Vinales menambahkan: "Rossi telah menjadi idola saya sejak saya masih kecil, saya telah melihatnya balapan sejak saya berusia tiga tahun, bagi saya itu adalah motivasi ekstra untuk berada di trek bersamanya.

“Saya belum berbicara dengan Yamaha tentang bagaimana situasinya tahun depan, saya berharap Valentino akan terus di Yamaha, dia adalah pebalap penting yang membawa banyak informasi berguna.

"Apa yang saya pelajari dari Rossi? Saya telah belajar banyak hal, yang pasti akan tersisa bagi saya adalah kemampuannya untuk selalu tersenyum, terlepas dari apakah Anda finis di urutan pertama atau ketujuh."

Vinales, yang menandatangani kontrak baru dua tahun dengan Yamaha, adalah satu dari hanya empat pembalap sejauh ini yang dikonfirmasi di grid MotoGP tahun depan bersama Marquez, Quartararo dan Tito Rabat.