Harapan besar Aleix Espargaro untuk Aprilia 2020 baru berubah menjadi kekecewaan pahit saat ia tersingkir dari kedua balapan pembuka musim di Jerez.

Pembalap Spanyol itu hanya lolos ke 16 pada setiap kesempatan, kemudian jatuh di lap 3 Grand Prix Spanyol (sementara di urutan 14) dan lap 9 (11) di putaran Andalucia.

"Saya merasa sangat kecewa dengan kecelakaan itu. Saya sangat menyesal untuk tim, karena kemarin, dengan orang-orang saya, kami memiliki masalah kecil dan kami selesai pada pukul 1 pagi," kata Espargaro, Minggu. "Hari ini saya bertujuan untuk melakukan balapan yang bagus untuk mereka.

"Saya melakukan start yang baik, tapi saya merasa bahwa saya melampaui batas dengan motor ini mencoba mengikuti Ducati dan Suzuki. Saya berada pada kecepatan yang sama. Saya tidak melakukan sesuatu yang aneh, tapi jelas untuk bersama mereka saya harus berkendara lebih dekat. hingga batasnya dari mereka. Dan saya membayar.

"Dengan trek licin seperti ini, Anda harus menghentikan motor lebih banyak, lalu berakselerasi.

"Saya tidak bisa melakukan gaya balap itu.

"Saya tidak bisa menghentikan motor dan menggunakan semua tenaga, karena saya tidak memilikinya. Jadi saya harus membuat kecepatan tikungan lebih banyak untuk membantu akselerasi dan saya kehilangan bagian depan.

"Sekali lagi, saya sangat menyesal, saya tidak pernah mengalami kecelakaan dalam dua balapan berturut-turut di MotoGP, jadi saya sangat kecewa. Tapi hari ini saya merasa tidak banyak yang bisa dilakukan."

Espargaro - yang hasil pengujiannya menunjukkan lima besar pertama RS-GP dan bahkan mungkin tantangan podium akan dimungkinkan musim ini - menekankan bahwa meskipun start yang buruk, dia 'menyukai motor' dan bahwa mesin adalah satu-satunya area di mana itu kurang.

"Saya suka motornya, saya merasa baik, kami hanya kehilangan tenaga. Ini adalah poin kuncinya. Saya pikir motor kami lebih baik atau pada level yang sama dengan pesaing kami, selain dari mesin, jadi saya harus buru-buru di tengah. dari sudut.

"Saya menyalip Dovizioso sekali dan Petrucci sekali, tetapi begitu kami mengangkat motor, dalam jarak 55 meter, mereka menyalip saya lagi. Jadi itu membuat frustrasi.

"Hormat saya, saya tahu itu bodoh untuk mengatakannya, tapi saya merasa jika tidak ada orang di depan saya, saya bisa naik pada 1'39.0 setiap lap.

“Bagaimanapun, sulit untuk menjadi positif saat ini, tetapi saya merasa saya kuat, saya merasa cepat dengan motor ini, saya merasa bahwa saya berada di batas dengan motor ini, tetapi saya merasa baik. Jadi saya akan terus bersikeras , Saya akan terus mencoba, tetapi saat ini saya merasa sangat kecewa. "

Rekan setimnya Bradley Smith menyelesaikan kedua balapan, di posisi ke-15 dan kemudian ke-12, memotong empat detik dari waktu balapannya dalam proses tersebut, meskipun terjebak dalam insiden Brad Binder-Miguel Oliveira di Tikungan Satu.

"Pada balapan kedua ini, kami membuat beberapa kemajuan, terutama dalam mengelola celah dengan pembalap di depan saya," kata Smith. "Sayangnya, saya kehilangan banyak waktu di tikungan pertama, harus banyak memperlambat untuk menghindari para pembalap yang terjatuh. Saya membuat pilihan paling cerdas, tanpa mengambil risiko yang tidak berarti.

"Sangat disayangkan karena saya ingin tetap berada di grup. Salah satu aspek positif tentunya adalah fakta bahwa kami dapat menyelesaikan kedua balapan tanpa masalah serius dan saya tahu bahwa orang-orang sudah memiliki beberapa solusi yang siap untuk menyelesaikan beberapa. tentang masalah yang muncul selama dua akhir pekan ini. "