Danilo Petrucci mengatakan dia yakin dia tidak akan dipertahankan oleh Ducati setelah Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 'pada akhir tahun lalu', mengakui bahwa dicabut sebelum dimulainya yang satu ini mempengaruhi motivasinya.

Petrucci mencetak kemenangan MotoGP kedua yang luar biasa dalam karirnya selama akhir pekan di Le Mans setelah menang dalam kondisi basah yang sulit, pembalap Italia itu melakukannya dengan memimpin setiap lap dalam pertarungan menegangkan yang mencakup rekan Ducati Andrea Dovizioso dan Jack Miller.

Hasilnya mewakili beberapa penebusan pribadi untuk Petrucci, yang datang ke musim 2020 yang tertunda karena tahu dia tidak akan dipertahankan oleh pabrikan untuk 2021, meskipun fakta Dovizioso sendiri tidak dikonfirmasi di kursi lain dan yang kemudian akan melanjutkan mengumumkan kepergiannya juga.

Sementara Ducati awalnya berharap untuk menggunakan putaran pembukaan dari kalender asli 2020 untuk memutuskan antara Petrucci dan Jack Miller, keputusan akhir malah datang pada Mei. Ducati mengatakan itu mendasarkan pilihannya pada bentuk 2019 karena sementara Petrucci adalah pemenang balapan tahun lalu - yang terkenal di Mugello - dia berjuang untuk menyamai level tertinggi itu setelahnya.

Meskipun Petrucci menerima performanya datang ke Le Mans juga belum cukup kuat - puncak terbaiknya di tahun 2020 dengan finis di tempat ketujuh - dia yakin keputusan telah diambil jauh sebelum diumumkan, berpotensi akan kembali sejauh 2019.

"Pada akhirnya semua orang harus bergerak," katanya menanggapi keputusan Ducati. “Pertama-tama, saya mengerti ini adalah tahun yang aneh karena kami tidak membalap, tapi tidak menyenangkan kehilangan kursi sebelum musim dimulai.

“Itu tidak memberi Anda motivasi yang tepat untuk balapan di tim itu untuk tahun ini dan saya sudah merasa bahwa saya belum ada dalam daftar pada akhir tahun lalu.

Petrucci keluar dari Ducati setelah dua musim - dan sekarang setidaknya dua kemenangan - dengan upaya pabrikan terjadi setelah kerja keras yang lama untuk masuk ke posisi itu, termasuk empat tahun bersama Pramac, yang menurutnya menambah frustrasi dari perpisahan yang lama.

“Kisah saya dengan Ducati sangat panjang, saya harus banyak berkelahi dengan pembalap untuk mendapatkan kursi itu, jadi mungkin orang-orang di Ducati punya ide lain.

“Saya mengerti itu dan pada akhirnya lebih baik seperti ini, saya senang bisa menang lagi dan memulihkan perasaan baik di motor yang bisa membantu saya naik podium di sisa balapan tahun ini.

Terlepas dari kurangnya pilihan yang tersedia di grid MotoGP 2021, Petrucci mengatakan dia senang orang lain 'mempercayainya' dengan anggukan terselubung kepada KTM, yang telah mengontraknya untuk bersaing dengan Tech 3 Racing untuk 2021.

Ironisnya, ruang itu hanya terbuka karena Pol Espargaro diambil alih oleh Repsol Honda, yang pada gilirannya berarti Alex Marquez - yang bersama dengan Espargaro berbagi podium dengan Petrucci di Le Mans - tahu dia akan dipindahkan dari Repsol ke LCR untuk 2021 sebelum dia bahkan melakukan debut MotoGP.

“Untungnya, orang lain mempercayai saya. Yang pasti saya harus berterima kasih kepada semua tim saya dan orang-orang di rumah yang selalu mempercayai saya dan percaya saya pandai mengendarai motor, ini adalah bukti saya bisa memenangkan balapan MotoGP.

“Seperti saya, dia [Alex] kehilangan kursi pabriknya sebelum musim dimulai, dia adalah juara dunia dan dia ingin membuktikan bahwa dia sangat cepat di MotoGP.

“Pada akhirnya itu tergantung pada siapa yang ingin menang lebih banyak dan untungnya dia mulai dari belakang dan saya mulai di barisan depan, ditambah Dovi membantu saya untuk menghentikannya bahkan jika itu tidak sengaja.”

 

Comments

Loading Comments...