Alex Rins menunjukkan kelegaannya menjadi pemenang balapan berbeda kedelapan di Kejuaraan Dunia MotoGP musim 2020 dengan kemenangan di balapan MotoGP Aragon telah dikritik karena terlalu terburu-buru dalam kecelakaan saat berlari di depan di Austria dan Prancis.

Mulai dari posisi kesembilan, dengan lebih banyak perhatian pada rekan setimnya yang memperebutkan gelar Joan Mir di urutan keenam, Rins-lah yang tetap mencuri berita utama pada hari Minggu saat ia memimpin lebih awal sebelum menunjukkan kemampuan bertahan yang sempurna untuk menahan Alex Marquez di tamat.

Kemenangan ketiganya di MotoGP dalam karirnya, sedangkan dua kesuksesan pertamanya di COTA dan Silverstone diraih dengan duel telat saat bangkit dari ketinggalan, kali ini Rins menguasai sebagian besar balapan.

Terinspirasi oleh awal yang luar biasa - garis lurus saat memasuki Belokan 1 di luar sementara rival berdesak-desakan dan kehilangan momentum di dalam dirinya - Rins segera melompat dari posisi kesembilan ke posisi keempat, sebelum mengalahkan Yamaha satu per satu saat mereka mundur.

Berbicara tentang keunggulan pada lap tujuh, Rins bertahan pada sebagian besar balapan sebelum tetap tenang di tengah serangan telat Marquez.

“Kami melakukan balapan yang sangat bagus, ini adalah kemenangan pertama saya dari memimpin balapan [memimpin dalam waktu lama], dua kemenangan terakhir adalah melawan Valentino [Rossi, COTA] dan Marc [Marquez, Silverstone] tapi yang ini lebih sulit. , karena mudah untuk melakukan kesalahan saat Anda memimpin tetapi saya mencoba untuk tetap tenang dan saya merasa saya berkendara dengan cukup baik.

“Di pit board, saya bisa melihat Joan dan Alex datang dengan sangat cepat tapi saya berusaha untuk tetap tenang, berusaha menjaga ban untuk akhir balapan karena balapan dengan bagian belakang yang empuk, itu tidak mudah. Posisi pertama ini untuk saya dan Suzuki, kami melakukan pekerjaan yang sangat bagus dengan podium dan kemenangan ini menunjukkan bagaimana mereka bekerja musim ini. Yang pasti, mereka sangat menginginkan kemenangan ini.

“Tidak banyak orang yang mendorong [mengharapkan] saya untuk menang, tapi saya tenang, saya mempelajari garis di awal dan kami melakukan start yang baik dan tiba-tiba saya bertarung keempat dengan Yamaha. Ketika saya berada di belakang mereka, saya bisa melihat mereka sedikit menderita agar lebih cepat. Saya berada di belakang Maverick dan dia menunjukkan pada akhir pekan bahwa dia memiliki kecepatan yang lebih cepat daripada semua orang, tetapi sekarang kami akan pergi. Saya merasa mudah di belakangnya jadi saya memutuskan untuk menyusulnya, melakukan balapan saya dan membuka celah. ”

Kemenangan Rins hanyalah putaran terbaru dalam musim MotoGP 2020 yang luar biasa, yang sekarang melihat rekan setimnya di Suzuki, Joan Mir, memimpin klasemen dengan empat putaran tersisa, meskipun dia bukan salah satu dari delapan pembalap yang menduduki puncak klasemen. mimbar.

Ini bisa menjadi cerita yang berbeda di klasemen seandainya Rins tidak terperangkap oleh cedera bahu yang melemahkan energi dari ronde pertama, sementara ia membuang tembakan untuk kemenangan di Austria dan Le Mans setelah jatuh dari posisi kuat. Tanpa itu dia bisa naik dengan Mir di klasemen, jadi Rins mengakui ada kelegaan yang bisa didapat dari mengubah topik musimnya.

“Kami telah berjuang untuk mendapatkan posisi pertama ini. Saya memiliki potensi di banyak balapan tetapi pada akhirnya mereka tidak pernah datang, posisi pertama ini karena kesalahan atau kecelakaan. Akhirnya telah tiba dan saya sangat senang untuk ini, karena itu tidak mudah.

“Banyak orang berkata kepada saya 'Anda harus lebih tenang' karena saya mengalami dua kecelakaan saat mencoba menyalip Austria untuk memimpin dan Le Mans saat basah, tetapi saya tahu bahwa saya memiliki potensi ini dan saya memiliki motor untuk melakukannya. . ”

 

Comments

Loading Comments...