Aragon telah menjadi tempat hasil terbaik Aleix Espargaro musim ini (ke-6, 6, 7) sejak bergabung dengan Aprilia pada 2017, tetapi sundulan ganda tahun ini membawa hasil yang terhenti.

Setelah berada di posisi ke-13 yang membuat frustrasi pada balapan pertama, di mana Espargaro berjuang untuk menyalip, pembalap Spanyol itu melakukan ofensif pada pertandingan kedua hari Minggu.

Tetapi kurangnya akselerasi dari RS-GP berarti Espargaro harus mengambil risiko dengan beberapa gerakan pengereman 'di batas' untuk naik ke depan dari urutan ke-13 di grid.

Salah satu langkahnya adalah operan blok di Tikungan 1 pada penantang gelar Andrea Dovizioso, yang menyebabkan pembalap Ducati itu melebar.

"Ya, saya benci menyalip seperti yang saya lakukan pada Dovi, tetapi juga ke Lecuona - saya tidak menyentuhnya, tapi itu sangat mendekati batas. Juga Crutchlow," kata Espargaro.

"Aprilia tidak berakselerasi seperti motor lainnya, jadi ketika saya menginjak rem, saya tidak dekat dengan mereka. Jadi saya harus memulihkan ruang yang hilang saat saya berakselerasi, ditambah melakukan penyaluran.

Inilah sebabnya mengapa pada balapan minggu lalu saya tidak melakukan overtake sama sekali.

"Tapi hari ini saya memiliki lebih banyak komitmen, saya fokus untuk melakukan balapan yang lebih baik, saya merasa lebih baik dan saya mengambil risiko lebih banyak. Saya pikir saya bersih, tetapi saya dipaksa untuk berada dalam batas untuk menyalip.

"Saya merasa sangat kasihan pada Dovi, saya tahu dia berjuang untuk gelar. Saya berusaha sangat bersih, tetapi Ducati sangat cepat sehingga untuk menyalipnya dengan Aprilia saya harus mengambil risiko lebih besar."

Dovizioso, berjuang untuk cengkeraman ban belakang pada jarak menengah, kemudian membuat kesalahan sendiri kemudian pada lap yang sama, membiarkan Lecuona dan Crutchlow melewati.

Tapi semua usaha Espargaro akan sia-sia.

Setelah berhasil mencapai posisi kesembilan dengan hanya 3 lap tersisa, dan masih dalam jarak dekat dengan posisi keempat, masalah mesin memaksanya untuk mundur.

"Saya tidak tahu harus berkata apa. Hasilnya bukan seperti yang diharapkan semua orang, saya juga. Akhir pekan lalu kami memiliki banyak masalah kecil secara teknis, tetapi kami bisa menyelesaikan balapan dan hari ini kami melakukan balapan yang lebih baik," dia berkata.

"Saya banyak meningkatkan set-up motor, saya pikir saya melakukan kecepatan yang sangat baik, mengingat mulai dari P13. Saya pikir misalnya kecepatan balapan saya lebih cepat dari Zarco yang finis kelima.

"Tapi setiap saat, seperti dulu, kami meminta banyak mesin untuk lama dalam konsep motor cepat. Mesin berhenti. Jadi hari ini sama saja. Tidak ada yang bisa saya lakukan."

Espargaro menegaskan bahwa dia tidak marah, menekankan bahwa dia melakukan semua yang dia bisa sebagai pembalap.

Itu termasuk waktu kualifikasi hari Sabtu, yang - meskipun tidak cukup baik untuk melaju melewati Q1 - akan menempatkannya di urutan ketujuh di grid jika diposting di Q2.

Tugas saya adalah memberikan yang maksimal yang saya bisa. Akhir pekan ini saya sangat puas dengan diri saya sendiri, sejujurnya saya tidak marah, ujarnya.

Kemarin saya melakukan '47 .3 'dengan Aprilia di Aragon, hanya empat persepuluh dari posisi terdepan, hampir rekor lap. Saya pikir itu adalah lap super, lebih dari satu detik lebih cepat dari rekan satu tim saya. Dan hari ini saya hanya tiga detik dari tempat keempat saya balapan, "kata Espargaro.

"Jadi saya tidak bisa berbuat apa-apa lagi. Aprilia harus bereaksi. Aprilia harus meningkatkan motornya. Tapi mereka tahu. Jadi saya akan terus bekerja dan bersikeras."

Rekan setimnya Bradley Smith finis di urutan ke-15 dan terakhir, untuk mengambil poin terakhir.

Espargaro berada di urutan ke-18 dalam kejuaraan dunia dengan tiga putaran tersisa, dengan Smith di urutan ke-21.

 

Comments

Loading Comments...