Setelah menghabiskan 24 hari dalam isolasi, membuatnya kehilangan dua acara MotoGP dan latihan Jumat untuk yang ketiga, mimpi buruk Covid-19 Valentino Rossi kembali menghantuinya awal pekan ini.

Terlepas dari hasil negatif minggu lalu, pembalap Italia itu kemudian memberikan pembacaan 'sedikit positif' selama tes Selasa di kandangnya di Tavullia, sebelum menghadiri putaran kedua Valencia akhir pekan ini.

Untungnya bagi Rossi, dia masih punya waktu untuk menjalani tes lagi, selisih 24 jam. Keduanya kembali negatif, membuka jalan bagi pebalap Yamaha untuk ambil bagian dalam akhir pekan penuh pertamanya sejak Le Mans.

Could Mir Be Crowned Champion This Weekend? | Valencia GP Preview | Crash.net

“Kenyataannya saya tidak lain kali positif, tapi pada tes Selasa ada sesuatu yang tidak jelas,” kata Rossi. "Para dokter mengatakan itu sering terjadi, terutama pada orang yang pernah terkena Covid sebelumnya, seperti saya.

"Tapi aku sangat, sangat khawatir karena, f ** k, ini satu bulan ... ya-tidak, ya-tidak. Ini mimpi buruk yang panjang. Jadi aku lelah. Itu normal. Tapi dokter bilang 'jangan Jangan khawatir, itu kadang-kadang terjadi, kami akan melakukannya Rabu dan Kamis dan saya berjanji Anda akan negatif '.

"Dan kenyataannya memang seperti ini. Jadi saya senang, saya di sini dan ini bagus karena sekarang saya bisa melakukan akhir pekan yang normal bekerja dari Kamis dan berkendara dari Jumat."

Dengan ketakutan medisnya sendiri, Rossi ditanyai tentang berita bahwa enam kali juara MotoGP Marc Marquez tidak akan bertanding lagi musim ini, karena pemulihan yang lambat setelah dua kali membutuhkan operasi pada lengan kanan yang patah.

"Itu adalah cedera parah yang pertama kali terjadi, setelah kecelakaan, karena tulang itu sangat penting untuk mengendarai motor. Tapi masalah yang lebih besar adalah [operasi] kedua." Kata Rossi.

"Dia mencoba segalanya untuk kembali hanya dalam beberapa hari, tetapi pada akhirnya ini menciptakan masalah yang sangat besar jadi sekarang akan membutuhkan lebih banyak waktu."

Musim terburuk dalam karir Rossi dalam hal cedera adalah 2010, saat ia mengalami cedera bahu saat berlatih dengan motorcross, kemudian kakinya patah di Mugello. Kakinya langsung disematkan, sedangkan pundaknya sudah diperbaiki dengan operasi di akhir musim.

"Pada akhirnya kami adalah manusia dan dengan tubuh Anda Anda harus selalu memiliki rasa hormat yang besar. Setelah cedera parah Anda perlu melihat masa depan yang panjang lebih dari masa depan yang dekat karena ini bukan hanya karir Anda, tetapi hidup Anda," katanya. mengatakan tentang pengalamannya.

"Bagi saya [pada 2010] itu sulit karena saya mengalami cedera bahu yang parah, tetapi saya ingin kembali dan terus membalap dan pada akhirnya saya mengalami cedera juga di kaki saya. Jadi ini musim yang sangat sulit, karena saya merasa sangat buruk.

"Pada akhirnya semuanya bisa terjadi dalam olahraga ini, tetapi Anda harus tetap kuat dan mencoba untuk memperbaiki langkah demi langkah, tetapi terkadang Anda membutuhkan waktu."

Topik lain dalam pekan besar berita MotoGP adalah bahwa Cal Crutchlow akan mengambil alih dari Jorge Lorenzo sebagai pembalap tes resmi untuk Yamaha musim depan .

"Sejujurnya saya tidak tahu apakah dia sudah masuk atau belum, tapi bagi saya Cal adalah ide yang bagus karena dia cepat dan dia masih seorang pembalap," kata Rossi. "Jadi saya senang karena Cal dan saya memiliki hubungan yang baik, tapi saya juga berpikir bahwa Dovizioso bisa menjadi pilihan yang sangat bagus untuk Yamaha."

Lebih baik dari Lorenzo?

“Ketika saya tahu tentang Jorge [bergabung dengan Yamaha sebagai pembalap tes musim ini] saya sangat senang, karena Jorge hebat mengendarai M1. Tapi tergantung, saya pikir Dovi dan Crutchlow juga balapan tahun ini, jadi mungkin mereka lebih siap. "

Dovizioso mengatakan bahwa, setelah berbicara dengan beberapa pabrikan, dia telah memutuskan untuk tidak menandatangani kesepakatan uji apa pun untuk 2021.