Masa depan Bradley Smith di Aprilia MotoGP masih menjadi tanda tanya setelah pabrikan lebih memilih pembalap rookie, Lorenzo Savadori sebagai rekan satu tim Aleix Espargaro musim ini.

Tahun lalu, Smith (11) dan Savadori (3) berbagi peran balapan tahun lalu, di tengah skorsing doping Andrea Iannone.

Ketika pembalap Moto2 Marco Bezzecchi, Fabio di Giannantonio dan Joe Roberts kemudian menolak kursi untuk tahun 2021, Aprilia menyatakan akan memilih Smith atau Savadori sebagai pembalap tahun 2021.

Smith tidak merahasiakan bahwa dia menginginkan tempat itu, terutama setelah mengungguli rookie Savadori musim lalu ketika Smith menyelesaikan balapan terbaik di urutan ke-13 sementara Savadori melihat bendera finish sekali, di urutan ke-18.

Namun, peluncuran online hari ini mengkonfirmasi rumor bahwa Savadori telah dipilih karena 'alasan perusahaan' yang tidak disebutkan. Smith tidak terlihat di mana-mana, tetapi CEO Aprilia Racing Massimo Rivola mengatakan dia masih berharap pembalap berusia 30 tahun itu akan terus menjadi pembalap tes dan wild card.

"Yang pasti kami akan memiliki pembalap tes di masa depan. Saya pikir Bradley melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam dua tahun terakhir, dan jelas akan bagus untuk melanjutkannya. Tapi itu tidak begitu saja," kata Rivola.

“Jelas dia seorang pembalap dan dia ingin balapan, tapi kami mengambil keputusan lain karena alasan perusahaan. Dan saya menghormati dia tidak senang dengan itu.

"Tapi kami sangat terbuka untuk memberinya kesempatan untuk terus melakukan pekerjaan dia, lakukan dan akhirnya melakukan beberapa wildcard untuk menjaga semangat balapnya, anggap saja.

"Mungkin ada alternatif, tapi kami akan senang untuk melanjutkan [dengan Smith] dan konsisten dengan apa yang kami lakukan di masa lalu."

Aprilia awalnya berencana untuk hanya membuat keputusan tentang pembalap penguji yang akan mendapatkan kursi balapan setelah pengujian musim dingin.

"Itu adalah keputusan perusahaan, dan kami memutuskan untuk pindah sedikit lebih awal, karena kami menyadari bahwa pilihan pembalap memiliki efek berantai pada orang lain dan pilihan orang lain di tim," kata Rivola.

Meskipun hanya ada perbedaan usia tiga tahun antara Savadori dan Smith, Smith telah membuat 119 start MotoGP (dua podium) dibandingkan dengan 3 untuk Savadori, yang memiliki latar belakang Superbike.

Ironisnya, pengalaman yang luas itu justru menjadi bumerang bagi Smith dalam upayanya kembali ke grid MotoGP, setelah terakhir jadi pembalap reguler bersama KTM di musim 2018.

"Benar bahwa Bradley memiliki pengalaman dan karakteristik yang lebih cocok untuk seorang pembalap tes dibandingkan dengan Lorenzo. Itu karena Lorenzo tidak memiliki pengalaman, jadi itu adalah bagian dari pilihan," kata Rivola.

Salah satu pembalap yang pasti tidak akan ambil bagian dalam pekerjaan apapun bersama Aprilia adalah Iannone, Rivola menyebut larangan empat tahun akibat kehadiran anabolic steroid Drostanolon dalam sampel urinnya membuat The Maniac tidak bisa melakukan kegiatan balap apapun, termasuk jadi pembalap tes.

"Sayangnya, dia tidak bisa menjadi test rider. Sebenarnya ada larangan dari FIM, kata Rivola.

"Dan kemudian - yah, Anda tahu bahwa untuk kokain Anda didiskualifikasi selama satu bulan? Tidak ada komentar lebih lanjut," tambahnya, merujuk pada keputusan WADA baru-baru ini untuk menurunkan peringkat penggunaan narkoba dari dua tahun menjadi 1-3 bulan.

Kembali ke pilihan Savadori, Rivola mengatakan target utamanya untuk pemain Italia itu adalah lebih dekat dengan Espargaro seiring berjalannya musim.

"Saya pikir Lorenzo mungkin menjadi rookie terbesar! Karena dia bahkan tidak tahu banyak trek. Saya pikir pembalap yang datang dari Moto2 memiliki peluang lebih baik untuk muncul, katakanlah, langsung daripada seseorang yang datang dari superbike," kata Rivola. .

"Lorenzo melakukan tiga balapan tahun lalu, saya harus mengatakan bahwa balapan ketiga sudah cukup menjanjikan dan kami terkesan dengan itu.

"Saya berharap Lorenzo terus berkembang selama musim ini, saya tidak berharap Lorenzo mengalahkan Aleix tetapi saya berharap dia semakin dekat. Saya rasa tidak adil memberinya target dalam hal hasil, saya pikir.

"Targetnya - memang benar bahwa kami semua mengatakan bahwa rekan satu tim Anda bukan referensi pertama Anda, tetapi itu. Dan bukan musuh pertama Anda, tetapi itu! Sederhananya, saya pikir Aleix adalah referensi yang nyata. Semua orang yang berada di samping Aleix tidak terlalu dekat dengannya karena Anda perlu sedikit waktu.

"Di tahun 2019 kami memiliki pria yang sangat berbakat seperti Andrea. Iannone, pada awalnya dia tidak secepat Aleix, karena saat kamu naik motor bertahun-tahun kamu langsung kencang.

Saya pikir Aleix mendapatkan yang terbaik dari motornya dan untuk Lorenzo saya pikir dia referensi yang sangat bagus.

"Saya pikir Lorenzo pria yang cerdas, sangat berdedikasi, saya telah mengikuti pelatihan musim dinginnya dari banyak sudut pandang dan saya berharap dia dapat melanjutkan pertumbuhan yang dia tunjukkan hanya dalam tiga balapan.

"Fausto [Gresini] juga sangat memperhatikan pembalap dan mudah-mudahan Lorenzo adalah konfirmasi dari pandangan jauhnya."

 

Comments

Loading Comments...