Setiap kali seorang pebalap MotoGP berhenti di trek di akhir sesi, entah bagaimana caranya Jack Miller selalu muncul di tempat kejadian dan menjadi tukang ojek dadakan dengan membonceng pembalap tersebut kembali ke pit.

Insiden terbaru terjadi di Portimao pada Jumat sore, ketika dia melihat beberapa bodywork terbakar dari motor Pramac Ducati milik Johann Zarco saat pembalap Prancis itu bersiap untuk latihan start.

"Jika Anda bertanya, Anda tidak mampu membayarnya, sesederhana itu!" Miller bercanda tentang harga layanan ojeknya. "Saya adalah satu-satunya di sana dan yang memperhatikan. Saya seperti 'bung, sepedamu terbakar' dan para marshal akhirnya pindah.

"Saya akan mendorongnya tetapi para marshal tidak akan membiarkannya bergerak. Tidak ada minyak atau apa pun, tetapi mereka tidak akan membiarkan saya mendorongnya [motor Zarco] kembali.

"Ongkos ojek yang pertama gratis, yang kedua harus Anda bayar."

"Benar bahwa ketika kami menghentikan [pengerjaan bodi di dekat knalpot] selalu cukup hangat dan kami harus berhati-hati," kata Zarco tentang kebakaran tersebut. "Mungkin hanya karena kita punya 300 tenaga kuda dan kita melaju begitu cepat.

"Sayangnya ini bukan double seater, dan tidak begitu nyaman!" dia menambahkan tentang perjalanannya bersama Miller ke pit. "Untungnya saya bisa duduk dan Jack di tangki, karena saya pikir tidak mungkin untuk duduk di belakang motor atau mungkin kami akan merusak sesuatu.

"Jadi lebih baik aku tetap di kursi dan dia naik tangki. Jika aku bisa meletakkan kakiku di sandaran kaki bersamanya, kurasa kami berdua bisa saja terjatuh! Tapi kami tidak melakukannya waktunya untuk mengaturnya! "

Miller, yang kembali naik motor untuk pertama kalinya sejak operasi pompa lengan setelah MotoGP Doha, menyelesaikan hari itu di posisi kelima dengan Zarco di urutan kedelapan.

"Anda tidak pernah tahu sampai Anda naik motor, tapi rasanya benar-benar enak," katanya tentang lengan penyembuh. "Saya merasa kuat di tangan saya dan tidak ada efek buruk darinya. Saya pikir saya 100%.

"Kami tidak akan tahu apakah operasi itu sukses besar sampai kami tiba di Jerez, di mana ada lebih banyak tangan kanan yang lebih cepat di mana kami mungkin kesulitan.

"Tapi saya senang berada di sini dan senang berada dalam kondisi sehat, Anda berkendara di trek ini dengan senyum lebar di wajahmu sepanjang waktu, jadi sungguh luar biasa berada di sini. "

Setelah dua balapan yang mengecewakan di Qatar, Miller kini mengarahkan pandangannya untuk mengulangi podium Portimao November lalu.

"Yang pasti [targetnya] untuk mencoba naik podium dan apa yang kami lakukan tahun lalu, tetapi ada banyak pembalap kuat jadi kami hanya perlu tenang, tetap fokus dan yang terpenting adalah mencoba untuk membawa pulang lebih banyak poin dan mencoba kami. terbaik, "katanya.

"Kami harus terus melatih kecepatan balapan dan saya ingin motor bekerja lebih baik dan kita akan lihat nanti."

Salah pembalap yang harus diwaspadai Miller pada hari Minggu adalah Marc Marquez, yang tampil mengesankan setelah absen panjang karena cedera dengan hasil posisi ketiga dan keenam dalam latihan Jumat.

"Saya mengiranya. Maksud saya, dia telah di sini untuk menguji. Oke, itu dengan superbike, tapi dia telah berkendara. Kita semua tahu betapa sangat berbakatnya pria ini dan hal-hal yang dia lakukan dengan sepeda motor: tonton saja sesi itu. Anda lihat dia melakukan beberapa hal dan Anda berpikir 'bagaimana dia melakukannya ?!' "kata Miller. "Bahkan hari ini dan saya pikir dia mengendarai dengan beberapa margin.

"Itu membuat saya tersenyum ketika saya melihatnya tersenyum pagi ini di garasi, karena Anda tahu betapa berartinya olahraga ini bagi dia dan apa artinya bagi kita semua.

"Itu adalah hal yang kami cintai dan ketika Anda tidak dapat melakukannya selama sembilan bulan. itu bukan hal yang mudah, terutama dengan semua pemulihan yang harus dia lakukan.

"Melihat dia kembali ke sana [sirkuit] melakukan apa yang dia sukai dan apa yang dia lakukan dengan fantastis membuat kami semua senang bahwa dia ada di sana dan itu akan meningkatkan semua level kami."

Setelah naik podium ganda di Qatar, Zarco adalah pembalap yang harus dikalahkan dalam soal perolehan poin. Pembalap Prancis itu puas dengan hari pertama di Portimao tetapi belum sepenuhnya merasa nyaman di GP21 di sirkuit yang bergelombang dan bergelombang.

"Saya cukup senang berada di grup yang bagus. Saya tidak bisa berbuat lebih baik saat ini, karena saya tidak begitu santai di atas motor," ungkap pembalap Prancis berusia 30 tahun itu.

"Saya merasa bahwa kami memiliki beberapa langkah yang harus ditemukan untuk membuat saya merasa nyaman, dan kemudian saya pikir saya akan mampu menjaga kecepatan dengan pembalap teratas.

"Secara keseluruhan Pecco [tercepat] melakukan pekerjaan dengan baik sejak pagi ini, dan hal yang sempurna adalah saya dapat memiliki datanya untuk dipahami dan mencoba melakukan hal yang sama dengannya di tempat-tempat yang saya kehilangan [waktu]. Jadi teruslah bekerja, fokus, dan mari kita lihat besok.

"Saya pikir masalah utama kami, saya di motor, benar-benar di tengah tikungan ketika kami memiliki sudut kemiringan maksimum, saya kehilangan stabilitas, dan kemudian motor bisa menjadi sangat tidak stabil. Saat keluar dari tikungan Saya perlu menahan motor, karena saya melewatkan sesuatu di tengah tikungan. "

Pembalap Prancis itu menerapkan strategi berbeda dengan melakukan banyak lap dengan ban lunak pada sore hari, namun mengatakan ban tersebut tidak akan dipakai saat balapan.

"Tidak, ini bekerja lebih seperti ban kualifikasi, yang lembut ini, karena kami memiliki banyak cengkeraman pada dua lap pertama, dan kemudian turun cukup banyak," katanya. "Jadi menurut saya untuk balapan, bannya akan sama dengan tahun lalu yang sekarang mediumnya.

"Trek ini sangat menuntut ban, dan masih segera setelah kami menginginkan grip yang lebih kuat, kami mendapatkan beberapa bagian ban yang aus. Kami perlu berpikir untuk menerima dan menggunakan kompon lebih keras."

 

Comments

Loading Comments...