Marc Marquez mengakui bahwa dia sangat gugup saat dia melakukan MotoGP pertamanya dalam sembilan bulan, di permukaan trek yang dipenuhi dengan permukaan lembab, selama latihan pembukaan Jumat di Portimao.

Namun, pembalap Repsol Honda itu tak butuh waktu lama untuk beradaptasi. Meski sempat melebar beberapa kali di Tikungan 1, Marquez langsung kompetitif, bahkan ia sempat memimpin timesheets sebelum menuntaskan FP1 di posisi ketiga.

Performa apiknya berlanjut di akhir sesi FP2 yang lebih cepat, yang diadakan di trek yang benar-benar kering, yang membuat Marquez menjadi pembalap teratas Honda di posisi keenam, dan hanya 0,473 detik dari Francesco Bagnaia (Ducati).

"Saya sangat gugup sebelum FP1," kata Marquez, yang telah menjalani tiga operasi pada lengan kanannya sejak cedera asli di Jerez musim lalu.

"Treknya ada beberapa bagian yang basah jadi sangat sulit untuk dikendarai, maka tentu saja Anda selalu memiliki tanda tanya. Tapi sejujurnya yang paling sulit adalah titik pengereman. Bahkan di FP2, setiap kali saya mengerem, saya berkata 'Saya tidak akan berbelok, saya tidak akan berbelok 'dan kemudian motor berhenti.

"Pikiran, mata, tetapi terutama perasaan kecepatan saat memasuki tikungan sangat banyak. Saya tidak merasa persis di mana saya harus mengerem. Tapi selangkah demi selangkah dengan lebih banyak lap, saya mulai memahaminya."

Meskipun Marquez berhati-hati untuk tidak memberikan target spesifik untuk comeback akhir pekannya, dia mengatakan kondisinya saat ini telah melebihi ekspektasinya.

"Itu adalah hari yang luar biasa, perasaan yang luar biasa dan sejujurnya, meskipun kondisi lintasan tidak begitu baik, saya segera merasa nyaman dengan motornya.

“Dari segi perasaan, di pagi hari saya merasa lebih baik dari pada sore hari, karena lengan masih segar dan saya punya tenaga. Lalu sudah sore saya sedikit kesulitan untuk melakukan pemanasan dengan lengan dan sudah bisa merasakan lengan sedikit lebih lelah.

"Tapi selain itu kami berada dalam situasi yang jauh lebih baik dari yang kami harapkan sebelum akhir pekan.

"Pada sore hari saya mulai merasa sedikit membatasi motor, tetapi saat ini saya hanya mengendarai motor, mencoba mengikuti jalan saya dan waktu putaran akan datang. Itu bukan hal yang paling penting sekarang, tetapi mereka datang dengan cara yang baik.

"Kecepatannya ada, tapi memang benar bahwa tanda tanya utama bagi saya adalah bagaimana lengan akan bereaksi selama akhir pekan dan bagaimana perasaan saya saat bangun besok. Karena jika saya memiliki kekuatan yang lebih sedikit dan kemudian saya perlu mengganti sedikit gaya berkendara. "

Jika Marquez dapat mempertahankan posisi 10 teratasnya saat ini pada Sabtu pagi, maka dia akan dengan aman maju langsung ke Kualifikasi 2.

"Masih saya belum tahu target akhir pekan ini karena saya masih belum mengerti motornya. Aneh untuk dijelaskan, tapi saat saya naik motor saya tidak terlalu merasakan batasannya."

Dengan hampir setahun absen dan melewatkan progres pengembangan RC213V, tak mengherankan jika Marquez merasa asing dengan motor barunya. Untuk balapan Portimao, The Baby Alien mengambil referensi set-up dari pembalap tes dan pengganti, Stefan Bradl, yang membalap di Portimao November lalu.

"Saya mengendarai dengan set-up Stefan dari tahun lalu," kata Marquez. "Besok kami akan melakukan beberapa perubahan tetapi saya tidak ingin kehilangan arah. Saya tahu apa yang saya miliki dan sekarang saatnya untuk berkendara. Pagi ini saya merasa baik, lalu sore ini perasaan itu tidak begitu baik di motor.

“Lap terakhir agak gila, saya tidak suka lap terakhir tapi saya melakukan penyelamatan yang bagus, tapi itu gaya balap saya. Memang benar bahwa dengan ban baru saya lebih kesulitan daripada dengan ban bekas. Dengan ban bekas sepeda menjadi lebih lembut, waktu putaran lebih lambat dan saya merasa jauh lebih nyaman.

"Tapi dengan ban baru semuanya lebih kaku dan khususnya di tikungan itu, saya pikir dari 6-7, pada perubahan arah itu, kepala saya berkata 'sekarang saatnya masuk untuk belokan 7', tapi badan tidak mengikuti apa yang saya inginkan!

“Kemudian saya hanya membuat slide untuk menyelesaikan belokan karena itu lap terakhir dan saya tidak menyerah pada lap tersebut. Hal-hal yang tentunya dengan lebih banyak lap di lintasan akan saya perbaiki.

"Tetapi ketika saya masuk ke pitbox dan saya melihat bahwa saya P6, itu adalah kejutan besar karena pada lap terakhir saya melakukan banyak kesalahan dan saya mengira keluar dari [posisi] Kualifikasi 2, misalnya, karena perasaan tidak baik dan saya merasa lambat. Tapi kemudian aku ada di dalam.

"Jadi kecepatannya ada. Ini membuatku bahagia, lebih nyaman, lebih tenang. Sekarang semuanya akan tergantung pada kondisi fisikku. Hari ini adalah hari pertama, semuanya segar. Besok aku tahu, karena aku sudah bisa merasakan, bahwa aku akan melakukannya. menjadi lebih lelah dan otot akan berjuang sedikit lebih banyak.

"Saya tahu saya juga akan berjuang keras selama balapan. Tapi untuk Jerez akan lebih baik dan untuk Le Mans akan lebih baik lagi dan ini adalah target utama."

Pembalap terbaik Honda berikutnya adalah Takaaki Nakagami, yang menempati posisi kesepuluh meski mengalami kecelakaan parah di awal FP2. Adik Marquez, Alex, berada di urutan kesebelas dengan motor LCR lainnya, dengan rekan setimnya di Repsol Pol Espargaro tercepat kedua belas.

 

Comments

Loading Comments...