MotoGP Spanyol akhir pekan ini akan digelar di Sirkuit Jerez akan menjadi sirkuit berbeda ketiga yang dialami oleh pembalap baru Tech3 Danilo Petrucci di KTM RC16.

Dan itu bisa menjadi yang paling signifikan sejauh ini, karena orang Italia itu percaya: "Seringkali, ketika Anda baik-baik saja di Jerez, Anda juga cepat di sebagian besar sirkuit lain.”

Sebelumnya, Petrucci mencetak poin KTM pertamanya dengan posisi ke-13 di Portimao tetapi masih sangat awal dalam pembelajarannya di mesin Austria.

Itu tidak hanya karena program pengujian pramusim MotoGP Qatar saja, tetapi juga kebutuhan untuk postur Petrucci yang berbeda dari kebanyakan rivalnya, dengan tinggi 1,81m dan berat 80kg.

Sebagai perbandingan, pebalap KTM lainnya adalah 1,70m / 64kg (Miguel Oliveira), 1,70m / 63kg (Brad Binder) dan 1,79m / 70kg (Iker Lecuona).

KTM sudah menggarap motor Petrucci dengan karakteristik tertentu, termasuk jarak sumbu roda yang lebih panjang untuk stabilitas lebih, dan daftar suku cadang baru pada tes pasca-balapan hari Senin dikabarkan menyertakan beberapa item yang secara khusus ditujukan untuk membantu # 9 merasa lebih nyaman.

Tetapi paket dasar tidak mungkin diubah untuk balapan akhir pekan, meninggalkan Petrucci untuk fokus pada set-up di trek yang berkelok-kelok dan menantang.

“Saya sangat senang bisa mengendarai motor saya lagi di trek yang berbeda. Jerez adalah sirkuit yang cukup sulit, tapi sangat menarik, "katanya.

Biasanya, kami selalu menguji di sana dan karena sifat trek dengan banyak tikungan lambat dan banyak tikungan cepat serta area pengereman yang keras, ini adalah tempat yang ideal untuk melatih motor.

“Oleh karena itu, saya berharap kami dapat terus meningkatkan setup kami di sana agar lebih cepat. Saya sangat menantikan untuk berkendara di Jerez dan saya akan melakukan segalanya untuk meningkatkan posisi kami dan motor secara umum. "

Petrucci terjatuh dan babak belur setelah tergelincir di trek berminyak pada pengujian pada malam pembukaan musim Jerez tahun lalu, kemudian finis kesembilan dalam balapan, sebelum jatuh di babak kedua pada akhir pekan berikutnya.

Rekan setimnya Lecuona tiba di Jerez setelah juga mencetak poin pertamanya di Portimao, tetapi tertinggal 20-an jauh di belakang Petrucci dan 44-an dari KTM terkemuka Binder (kelima) yang membuat publik buru-buru dari bos tim Herve Poncharal.

“Akhir pekan ini di Jerez, saya tahu bahwa saya harus terus bekerja keras dan saya perlu banyak meningkatkan,” kata Lecuona. “Saya berharap saya bisa mendapatkan kembali perasaan baik saya dengan motor dari tahun lalu akhirnya. Tidak banyak yang bisa dikatakan tapi saya perlu meningkatkan level performa saya akhir pekan ini di sirkuit Jerez. ”

"Kami menjalani dua balapan berturut-turut di Jerez tahun lalu dan kami memiliki beberapa data menarik dari tahun 2020," kata Poncharal. "Mudah-mudahan, Danilo dan Iker akan merasa lebih nyaman dengan motornya.

“Kami harus bekerja dengan paket yang kami miliki, dengan alokasi ban yang kami miliki dan jelas, kami dapat melihat terutama dengan Brad Binder di balapan terakhir, bahwa paket kami dengan alokasi ban saat ini dapat bekerja dengan baik.

"Saya juga tahu bahwa kami akan menjalani tes pada hari Senin setelah GP, yang akan sangat penting karena kami hanya bisa melakukan tes di Qatar sebelum musim. Saya tahu bahwa KTM, Michelin dan Tech3 memiliki beberapa hal untuk dicoba.

"Akhirnya, kami berharap ini akan menjadi awal nyata musim MotoGP untuk tim Tech3 KTM Factory Racing.”

KTM mengambil finis terbaik keenam dalam pembukaan Jerez tahun lalu dan tampak lebih baik di balapan kedua, hanya setelah Binder dan Oliveira bertabrakan di tikungan pembuka grand prix.