Lima kali juara dunia yang sudah pensiun, Jorge Lorenzo, memuji mantan rekan satu timnya yang baru melakukan comeback, Marc Marquez, pada MotoGP Portimao beberapa waktu lalu.

Setelah sembilan bulan tanpa motor dan tiga kali operasi akibat komplikasi patah lengan kanan, Marquez akhirnya kembali ke ronde ke-3 musim ini.

Meski harus absen lama, Marquez menempati posisi ketiga tercepat dalam latihan pembukaan, sebelum kualifikasi di urutan keenam dan menyelesaikan balapan di urutan ketujuh.

Meskipun ia memiliki beberapa ketakutan saat menyesuaikan diri dengan MotoGP, Marquez juga satu-satunya pebalap Honda yang tidak jatuh sepanjang akhir pekan.

"Tentang Marc Marquez, lebih dari kecepatannya, saya bahkan lebih terkejut dengan kembalinya dia. Setelah sembilan bulan dari cedera super rumit, mungkin cedera terpanjang dalam sejarah sepeda motor, dan dia telah kembali membalap MotoGP tanpa takut melukai dirinya sendiri lagi. , memiliki rasa takut dan mengambil risiko untuk mencapai hasil yang luar biasa ... dia berasal dari planet lain," kata Lorenzo selama pertunjukan 99 Detik di akun YouTube-nya.

"Mungkin perlu beberapa saat sampai dia kembali menjadi Marquez teratas di tahun 2019, dan ada juga rival baru yang lebih muda, seperti Quartararo di usia 21, Mir di usia 22, Bagnaia 24. Tapi saya yakin Marc akan memenangkan balapan dan bertarung untuk kejuaraan dunia lagi, mungkin yang ini juga.

"Saya tidak memberinya 10 [dari 10 untuk Portimao, yang diberikan Lorenzo kepada pemenang balapan Fabio Quartararo] karena setelah Jumat mungkin hasil yang lebih baik dari yang diharapkan ketujuh, tetapi dia benar-benar melakukan apa yang harus dia lakukan.

"Dia mengalami situasi sulit dengan lengannya, yang masih belum 100 persen, dan pada balapan berikutnya risiko cedera lengannya akan berkurang. Saya yakin itu hanya masalah waktu dan kondisi fisik. untuk melihat Marc yang terbaik lagi. "

Lorenzo juga membahas jumlah lowside yang terjadi di Portimao, khususnya kecelakaan rookie Jorge Martin, yang menderita patah tulang tangan dan kaki setelah terjungkal ke dalam serangkaian gerakan meroda di tepi perangkap kerikil.

Setelah mencoret opsi memperlambat motor dengan perubahan pada aturan teknis atau meningkatkan jumlah run-off aspal (sebelum gravel) yang tidak mungkin dilakukan dalam jangka pendek, Lorenzo menetapkan opsi ketiga:

“Michelin fokus pada perbaikan ban depan, mengurangi ketidakseimbangan antara cengkeraman ban belakang dan depan, sehingga ketika seseorang kehilangan ban depan mereka dapat menyelamatkan kecelakaan, seperti yang terjadi dengan ban Bridgestone berkat cengkeraman depan yang hebat.

"Kecuali nama Anda Marc Marquez, akhir-akhir ini hanya ada sedikit penyelamatan seperti ini dan itu akan mengurangi jenis tabrakan itu."