Untuk paruh pertama MotoGP Spanyol, Fabio Quartararo tampak nyaman di trek untuk memperpanjang keunggulan dari rivalnya dengan kemenangan balapan ketiga berturut-turut.

Tapi keunggulan 1,5 detik atas Jack Miller tiba-tiba menguap dengan penurunan dramatis, di mana pebalap Monster Yamaha finis di posisi ke-13 saat bendera finis dikibarkan.

Quartararo terlihat kesakitan secara fisik serta mental saat dia kembali ke pit, dan pembalap Prancis itu kemudian mengonfirmasi bahwa dia mengalami masalah pada arm pump.

"Saya punya masalah besar dengan lengan, sangat sedih karena saya merasa sangat mudah di depan," jelas Quartararo. "Kami memiliki kecepatan luar biasa akhir pekan ini dan kemudian saya tidak lagi memiliki tenaga lagi. Sangat kecewa karenanya.

"Tapi aku berjuang sampai akhir, meski hanya untuk 3 poin."

Quartararo menjalani operasi pompa lengan di lengan kanan yang sama selama kampanye rookie 2019, tetapi jarang mendapat masalah sejak itu, termasuk kemenangan ganda Jerez tahun lalu.

"Tahun lalu Portimao sangat buruk, dan tahun ini sempurna," katanya. "Dan selama bertahun-tahun saya berada di sini di Jerez sangat baik. 2020 di sini sempurna, tidak ada masalah. Bahkan tidak ada rasa sakit yang kecil dan tahun ini adalah kebalikannya.

"Saya unggul satu detik dan kemudian saya tidak memiliki tenaga lagi. Saya masih berjuang untuk enam lap lagi dengan rasa sakit, untuk mempertahankan keunggulan satu detik, tapi itu tidak mungkin bagi saya. Tidak ada tenaga lagi.

"Berbahaya bagi saya untuk balapan pada paruh kedua balapan, tetapi saya tidak ingin berhenti karena saya tahu bahwa mungkin satu atau dua poin bisa sangat penting untuk kejuaraan. Jadi saya memberikan segalanya.

"Saya harus mengerem dengan empat jari dan biasanya saya mengerem dengan satu jari. Saya tidak bisa menginjak gas penuh di jalan lurus. Tapi tidak ada penjelasan. Saya berlatih sama, saya merasa lebih baik di motor dan… saya tidak tidak tahu. "

Ada kemungkinan jaringan parut di lengan bawah kanan tumbuh kembali seiring waktu, menyebabkan masalah terulang kembali.

Bagaimanapun, mengingat dampak dramatis pada rasnya, hampir pasti operasi perlu dilakukan untuk mencoba dan menyembuhkan masalah tersebut. Quartararo mengaku merasa 'tersesat' dengan banyaknya informasi dan saran yang dia terima setelah balapan.

"Otak saya saat ini tidak bekerja, [tetapi] saya memiliki orang - manajer saya, sahabat saya - untuk mencoba melihat pilihan terbaik. Tetapi saat ini saya tidak tahu," katanya.

“Yang pasti ada sesuatu yang direncanakan karena lenganku tidak oke. Di Portimao tahun lalu ada bencana, tahun ini sempurna. Di sini aku tidak pernah punya masalah dalam hidupku, tahun ini aku punya masalah.

"Jadi itu sesuatu yang aku tidak mengerti.

"Kami masih mencari tapi ada terlalu banyak pilihan, otak saya penuh dengan orang yang menyuruh saya pergi ke satu tempat, pergi ke tempat lain, atau lainnya. Sebenarnya, saat ini saya tersesat, tapi kita akan lihat."

Pada tahap ini, # 20 bahkan tidak yakin apakah dia akan mengikuti tes resmi hari Senin.

“Kita perlu memikirkannya. Saat ini, saya ingin istirahat di otak karena saya tidak tahu. Mungkin saya mengambil keputusan yang salah dan saya tidak ingin berpikir terlalu cepat,” ujarnya.

Cedera arm pump merusak apa yang telah menjadi akhir pekan yang nyaris sempurna, Quartararo tergelincir dari pole ke posisi keempat pada putaran pertama balapan, tetapi kemudian dengan tenang kembali memimpin dengan operan di tikungan terakhir.

"Saya sudah super cepat. Saya tetap tenang, saya tahu saya yang tercepat hari ini. Anda memulai balapan dan bahkan tidak merasakan stres itu, saya penuh percaya diri dan segera setelah saya berada di urutan keempat setiap lap. Saya berkata, 'mulai sekarang saya akan menyalip mereka di tikungan terakhir'.

"Setiap lap saya menyalip di tikungan terakhir. Saya menarik diri dan semuanya dari akhir pekan ini positif hingga pertengahan balapan dan masalah di lengan itu. Tapi saya merasa sangat baik di motor."

Miller kemudian meraih kemenangan pertama Ducati musim ini di depan rekan setimnya Francesco Bagnaia, yang kini memimpin kejuaraan dunia dengan selisih dua poin dari Quartararo.

Grand Prix Prancis di rumah Quartararo di Le Mans akan dimulai dalam waktu kurang dari dua minggu.

 

Comments

Loading Comments...