Pol Espargaro berjuang melawan getaran 'besar' yang menguras energi dari RC213V-nya untuk finis di posisi ke-10 yang mengecewakan dalam balapan MotoGP Belanda.

Dengan rekan setimnya Marc Marquez naik dari urutan ke-20 ke urutan kedua belas pada lap pembukaan, para pebalap Repsol Honda sempat beriringan. Namun sayang Pol tidak bisa mengikuti rekan satu timnya yang naik ketujuh, di mana ia tertinggal 8 detik untuk finis P10.

“[Awalnya] motor terasa berat dan saya melakukan cukup banyak kesalahan, yang selama balapan mungkin menghabiskan waktu 3-4 detik hanya dengan masuk ke green dalam perubahan arah dan kemudian, ya, kami punya masalah. Saya tidak mengerti persis kenapa, tapi guncangan hebat di trek lurus, seperti banyak memompa, cukup sering selip," jelasnya.

“Tentu saja ban belakang Soft tidak membantu, tetapi pemompaan sangat besar dan saya berjuang cukup keras untuk mengendalikan pumping dan saat balapan berlangsung saya menjadi sangat lelah dan tidak bisa konsisten seperti orang lain.

“Yang lain hanya menggunakan kecepatan penuh pada motor mereka dan saya berjuang untuk menghentikan motor [dari pumping] di lintasan lurus dan kemudian lagi dan lagi dan lagi sampai Anda menjadi sangat lelah.

"Lap terakhir yang saya lihat agak jauh dari Taka dan saya baru saja meluncur dan menyelesaikan balapan di P10. Yang pasti jauh dari yang kami inginkan."

Espargaro menegaskan bahwa, seperti Marquez, ia telah membalap dengan sasis prototipe baru.

“Saya tidak bisa memberi tahu Anda [perbedaan persisnya] karena kami juga perlu balapan dengan sasis yang sama dengan yang kami mulai akhir pekan ini,” katanya.

"Itu bukan 'wow', tetapi kami juga tidak tahu apakah pumping ini terkait dengan elektronik atau ban lunak atau sasis. Kami perlu menganalisis lebih banyak data dan menemukan apa yang terjadi."

Elektronik dapat menjadi penyebab (atau solusi) untuk pumpingmenakutkan yang dialami oleh Espargaro.

“Kami bermain sedikit berbeda dari Marc dalam hal elektronik. Setiap pembalap berbeda dan ini sangat sensitif untuk setiap pembalap,” kata Espargaro. "Jadi ya, saya pikir kami melakukan kesalahan dengan beberapa pengaturan elektronik untuk pemompaan ini, tetapi pada akhirnya memang seperti itu.

"Sekarang kami perlu memikirkan balapan berikutnya di Austria dan mengisi ulang baterai [tenaga] kami di liburan musim panas."

Espargaro memulai liburan musim panas pertamanya menempati posisi kedua belas di kejuaraan dunia dengan finis terbaik kedelapan, dan menyamai poin Nakagami.