Pemimpin klasemen MotoGP Fabio Quartararo menilai kemenangan awal 2021 di Qatar dan Portimao sebagai momen paling menonjol musim ini sejauh ini, untuk alasan yang berbeda.

Direkrut sebagai suksesor Valentino Rossi di tim Monster Yamaha, kemenangan pertamanya bersama skuat garpu tala melepaskan Quartararo dari beban dan ekspektasi sebagai suksesor The Doctor.

“Sejujurnya di awal tahun saya tidak mendapat tekanan dari tim, tetapi lebih banyak tekanan dari luar,” kata Quartararo. "Bahkan jika saya mencoba untuk tidak mendengarnya, Anda memiliki tempat raja, Vale, dan Anda selalu memiliki tekanan kecil semacam ini.

"Bahkan komentar dari beberapa media seperti, 'Anda harus melakukannya dengan baik, Anda memiliki tempat penting dengan tim'. Saya seperti, berhentilah. Saya sangat senang dengan kemenangan di Qatar karena sejak saat itu saya tidak mendengar desas-desus itu lagi."

Kemenangan besar kedua Quartararo datang di waktu berikutnya di Portimao, sebuah sirkuit di mana ia hanya finis di posisi ke-14 pada balapan terakhirnya bersama Petronas Yamaha-nya November lalu.

"Ketika saya menang di Portimao, itu adalah sesuatu yang sangat penting bagi pikiran saya karena 2020 adalah bencana dan tahun ini luar biasa," kata Quartararo.

"Jadi itu adalah momen yang jelas dalam pikiran saya sejak awal musim. Saya berharap melakukan awal yang baik, tapi tidak sebagus ini."

Quartararo menuju liburan musim panas setelah menambahkan dua kemenangan lainnya, di Mugello dan Assen, itu termasuk podium di enam dari sembilan ronde, tapi bisa dengan mudah menjadi delapan dari sembilan tanpa masalah pompa lengan di Jerez dan masalah baju balap di Catalunya.

Alhasil, Quartararo memegang keunggulan 34 poin atas rival terdekat Johann Zarco (Pramac Ducati). Pun demikian, ia menegaskan bahwa gelar MotoGP 2021 masih sangat terbuka, dan menegaskan dirinya tidak bisa lengah.

"Saya berada dalam momen yang sangat bagus dalam karier saya. Saya memiliki kepercayaan diri ekstra bahwa setiap kali saya berada di atas motor, saya merasa lebih baik," kata pemuda Prancis itu.

“Saya merasa sangat baik dan sangat percaya diri, berarti saya cepat dan saya ingin menjaga mood ini sampai balapan terakhir musim ini. Tapi kejuaraan terbuka lebar. Bagi saya, semua orang cepat jadi saya tidak ingin membuat kesalahan.

“Saya tidak benar-benar melihat dengan jelas satu [orang sebagai saingan], Joan super cepat, Ducati super cepat. Tapi yang paling penting saat ini adalah saya ingin fokus pada diri sendiri dan mencoba mengeluarkan yang terbaik dari diri saya. di setiap balapan.

“Bahkan jika satu orang selesai di depan saya, dua orang, tiga orang, saya akan tahu bahwa saya memberikan yang maksimal. Saya pikir ini adalah cara terbaik.

“Tentu saja, kami memiliki keuntungan yang baik di kejuaraan, tetapi kami setidaknya harus memulai paruh kedua musim ini persis seperti kami memulai balapan pertama di Qatar.”

Pendekatan balapan demi balapan Quartararo sangat bijaksana karena masih belum jelas secara pasti berapa banyak balapan yang tersisa di musim 2021.

Sepuluh putaran tetap terdaftar secara resmi, ditambah Argentina (saat ini masih ditunda, belum bergabung dengan Finlandia dan Jepang dalam daftar yang dibatalkan) namun kecil kemungkinan balapan tersebut akan digelar

Maverick Vinales adalah satu-satunya pembalap Yamaha lainnya yang memenangkan balapan tahun ini, di pembuka Qatar. Pembalap Spanyol, keenam dalam kejuaraan setelah akhirnya kembali ke mimbar di Assen, tetapi sekarang 61 poin di belakang Quartararo, telah meminta untuk meninggalkan tim pada akhir musim ini.

Mantan rekan setim Quartararo, Franco Morbidelli, adalah kandidat yang jelas untuk menggantikan posisi Vinales di Pabrik Yamaha, tetapi Sepang Racing Team menegaskan itu hanya spekulasi pada tahap ini dan bukan sesuatu yang telah dibahas secara serius.

Morbidelli saat ini memiliki beberapa bentuk kontrak/opsi dengan SRT untuk tahun depan. Tim Malaysia saat ini sedang bekerja untuk memperbarui kesepakatannya dengan sponsor utama Petronas dan Yamaha untuk tahun 2022, ketika mungkin membutuhkan dua pembalap baru jika Valentino Rossi pergi.