Sejak menjadi tim satelit Ducati pada tahun 2005, Pembalap Pramac setidaknya sudah menjadi runner-up pada 13 kesempatan, empat diantaranya didapat Johann Zarco dalam sepanjang paruh awal 2021.

Kehadiran Zarco dari Avintia memberi semangat baru bagi Pramac Racing untuk memburu kemenangan pertamanya di MotoGP bersama Ducati, karena pembalap Prancis itu juga tengah mencari kemenangan pertamanya di kelas MotoGP setelah finis kedua dalam delapan kesempatan.

"Apa yang harus dikatakan tentang Zarco? Empat podium dan selalu di grup terdepan, bertarung untuk podium. Semua pantas saya pikir karena dia benar-benar fokus," kata manajer tim Pramac Francesco Guidotti kepada situs resmi MotoGP.

“Dia juga mempertimbangkan posisinya dalam karier, usia yang dia miliki, dan kedewasaannya dibandingkan dengan pebalap termuda. Jadi saya pikir saat ini kami hanya bisa bahagia [bersamanya].”

Di usia 31, Zarco adalah yang tertua dari line-up Ducati saat ini. Ia diduetkan dengan Jorge Martin, 23, yang meraih pole dan podium yang menakjubkan di pembuka Qatar, namun mengalami cedera di Portimao dan melewatkan tiga acara berikutnya.

"Satu-satunya bagian hitam untuk paruh pertama musim ini adalah cedera yang dialami Jorge di Portimao, yang membuat segalanya lebih sulit untuk pertumbuhannya di kategori baru ini," kata Guidotti.

"Tapi setelah kembali, dia sudah menunjukkan sekali lagi potensi dan sikapnya serta pendekatan balapan yang dia miliki jauh di dalam. Jadi kami yakin dia akan tumbuh di paruh kedua musim ini."

Jika Martin kembali ke performa Qatar-nya, Pramac akan memiliki dua pebalap yang mampu mengakhiri kekeringan kemenangan Ducati mereka.

“Kemenangan selalu diterima. Kami sudah sangat dekat [selama bertahun-tahun] tetapi sejauh ini kami benar-benar senang dan puas dengan pekerjaan kami, pebalap kami, dan dukungan Ducati,” tegas Guidotti.

“Jadi pada akhirnya, kemenangan adalah sesuatu yang diinginkan semua orang, tetapi itu bukan tujuan utama kami. Misi kami adalah mengembangkan pembalap, mendukung Ducati, mengembangkan motor, dan menemukan bakat baru.

"Saya pikir kami melakukan pekerjaan dengan baik lewat sini. Jika kemenangan pertama akan datang, itu diterima, tapi kami tidur nyenyak di malam hari."

Pramac akan mempertahankan Zarco dan Martin untuk 2022 dengan Desmosedici GP terbaru, yang akan menjadi musim pertama dari kontrak tiga tahun baru tim.

"Kami memperbarui perjanjian selama tiga tahun, yang dapat kami pertimbangkan untuk jangka panjang, sehingga kedua belah pihak senang satu sama lain. Kami tumbuh bersama Ducati sejak Gigi Dall'Igna bergabung dengan Ducati Corse dan mudah-mudahan hubungan ini akan lebih lama lagi," kata Guidotti. .

Sebelum bergabung dengan Ducati, Pramac meraih dua kemenangan MotoGP bersama Makoto Tamada, semuanya didapat saat tim berada di dalam struktur Honda Pons.