Setelah 26 musim balapan grand prix dan sembilan kejuaraan dunia, Valentino Rossi akan gantung sepatu di akhir musim 2021. Berita itu secara resmi dikonfirmasi saat konferensi pers khusus pada Kamis sore di MotoGP Austria.

Sesuai dengan kata-katanya, Rossi mengatakan masa depannya akan ditentukan oleh hasil dan, dengan hanya sekali finis 10 besar selama paruh pertama musim debutnya bersama Petronas Yamaha, keputusan itu secara efektif dibuat untuknya.

Meskipun demikian, Pangeran Arab Saudi Abdulaziz bin Abdullah bin Saud bin AbdulAziz Al Saud secara terbuka meminta Rossi untuk melanjutkan karirnya dengan bergabung dengan timnya, VR46 yang disponsori Aramco tahun 2022, mendampingi Luca Marini.

“Saya sudah memutuskan untuk berhenti di akhir musim ini jadi sayangnya ini akan menjadi setengah musim terakhir saya sebagai pebalap MotoGP. Itu sulit. Ini momen yang menyedihkan, karena sulit untuk mengatakan dan mengetahui bahwa tahun depan saya tidak akan melakukannya. balapan dengan sepeda motor.

"Saya telah melakukan ini selama kurang lebih 30 tahun! Jadi tahun depan hidup saya akan berubah, tapi bagaimanapun itu luar biasa. Saya sangat menikmati. Itu adalah perjalanan yang sangat panjang. Benar-benar lucu. 25-26 tahun di kejuaraan dunia."

Di atas kertas, hasil Rossi secara bertahap memudar sejak menjadi runner-up dari rekan setimnya Jorge Lorenzo di akhir musim 2015.

Meskipun pembalap Italia itu kembali menjadi runner-up gelar (untuk ketiga kalinya berturut-turut dan kelima kalinya dalam karir lass utama) pada awal era Michelin pada tahun 2016, kemenangan balapannya berkurang dari empat menjadi dua.

Tahun 2017 Rossi meraih kemenangan ke-89 di MotoGP pada Grand Prix Belanda 2017, mungkin jadi yang terakhir baginya. Kariernya juga mengalami penurunan dengan jumlah podium yang terus berkurang tiap tahun, dari 5 (2018) menjadi 2 (2019), kemudian satu untuk musim 2020.

Absen dari podium sejak Jerez Juli lalu, Rossi belum berkompetisi di depan balapan sejak Catalunya September lalu (atau, kebetulan atau tidak, sejak didiagnosis dengan Covid Oktober lalu). Namun, dia bukan satu-satunya pebalap yang berjuang di Yamaha saat ini.

Suksesornya di pabrikan Yamaha, Fabio Quartararo yang secara konsisten kompetitif di M1 musim ini dan, dari enam balapan yang telah diselesaikan Rossi, ia telah diklasifikasikan di depan setidaknya satu Yamaha lainnya pada empat kesempatan.

Sementara kita tahu babak terakhir Rossi sebagai pebalap akan berakhir pada 2021, era lain akan dimulai pada 2022 ketika tim VR46 MotoGP-nya memulai debutnya. Tapi saat menyandang namanya, Rossi telah mengindikasikan dia tidak akan mengambil posisi formal dalam menjalankan tim.

Sebaliknya, Rossi kemungkinan akan terlihat menyalurkan hasratnya terhadap balap roda empat, khususnya mobil GT: “Ketika saya selesai dengan MotoGP, saya ingin balapan dengan mobil-mobil itu,” kata Rossi awal musim ini.

“Saya seorang fanatik reli dan melakukan acara kejuaraan dunia, tetapi bagi saya reli itu sulit, sangat menuntut dan saya ingin balapan di sirkuit karena saya lebih menyukainya.

"Saya memiliki pengalaman balap dengan GT3 (mobil sport) yang merupakan kategori penting dan menarik karena memiliki banyak mobil pabrikan yang berbeda dari Ferrari, Porsche, Bentley, Aston Martin dan semuanya.

“Jadi saya pikir saya akan membalap dengan mobil jenis itu ketika saya berhenti di MotoGP. Tapi saya tidak tahu di kejuaraan mana - ada kejuaraan Endurance, (Le Mans) 24 jam - tapi saya berharap bisa balapan di suatu tempat di sana."

Sementara itu, tidak jelas siapa yang kini akan mendapatkan sisa kursi MotoGP VR46.

Pembalap Moto2 tim Marco Bezzecchi - awalnya favorit Rossi harus menolak perjalanan - sekarang panas tip untuk kursi Petronas Yamaha, tim mencari 'pembalap muda' untuk menghidupkan kembali kesuksesan masa lalu dengan Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli.

Mantan rekan setim Rossi, Maverick Vinales juga sekarang tersedia, meskipun itu berarti mengakhiri tradisi VR46 menurunkan pebalap Akademinya sendiri. Vinales, yang terus dikaitkan dengan Aprilia, sebelumnya menjadi incaran bos Ducati, Gigi Dall'Igna.