Francesco Bagnaia melakukan comeback brilian dari kesembilan di lap terakhir untuk mengklaim podium MotoGP pertamanya sejak Jerez.

Pembalap Ducati memimpin sebagian besar balapan sebelum hujan lebat turun dengan lima lap tersisa, yang kemudian membuat Pecco beralih ke motor dengan ban hujan bersama Marc Marquez, Jorge Martin, Fabio Quartararo, dan Joan Mir.

Keputusan tersebut terbukti memberi kemenangan kepada Brad Binder yang melakukan perjudian nekat dengan tetap berada di trek dengan ban kering sampai finis.

Sementara itu Bagnaia memaksimalkan keunggulan ban basahnya untuk mengajar enam pembalap hanya dalam dua tikungan untuk finis P2, saat ia mengurangi defisit poin dari Quartararo dari 52 menjadi 47 poin.

Bagnaia menggunakan keunggulan ban basahnya untuk mengalahkan enam pembalap hanya dalam dua tikungan dalam perjalanannya ke P2, saat ia mengurangi defisit kejuaraannya dari Quartararo dari 52 menjadi 47 poin.

"Saya senang dengan podium. Saya menunggu lama untuk podium lain karena yang terakhir ada di Jerez. Kami banyak bekerja pada periode ini dan dalam dua pekan ini saya pikir kami telah bekerja lebih baik daripada sepanjang musim," kata Bagnaia setelah balapan.

“Saya sangat senang tentang itu. Hari ini kami mencapai hasil yang baik. Itu tidak mudah sejak awal karena sedikit hujan dan untuk menemukan kecepatan dalam situasi ini selalu sangat sulit, tetapi setiap lap saya mendorong sedikit lebih banyak. dan itu selalu lebih baik.

“Lalu ketika hujan turun deras, sangat sulit untuk tetap di depan karena dalam situasi ini sangat sulit.”

Dengan Marquez di urutan kedua dan bertarung dengan Bagnaia untuk memimpin, mantan juara dunia Moto2 itu memilih untuk membiarkan pembalap Spanyol itu lolos karena kesuksesan dirinya dalam balapan flag-to-flag, dan melihat pilihan apa yang dibuat oleh pria Honda itu.

Bagnaia menambahkan: “Jadi, saya membiarkan Marc [Marquez] lewat karena dalam situasi ini dia selalu sangat kuat dan saya ingin melihat apa yang dia lakukan dan dia berhenti di pit untuk menukar motor jadi saya mengikutinya.

"Tapi saya melihat banyak pebalap lewat dengan ban kering, dan bertanya pada diri sendiri apakah saya melakukan keputusan yang benar karena hanya tersisa lima lap.

“Saya banyak mendorong dari awal dan itu tidak mudah. Saya tidak tahu mengapa tetapi dua lap pertama dengan hujan (ban) lebih licin daripada dengan pengereman yang licin. Tapi saya melihat semua pembalap ini sama karena Marc jatuh dan Jorge [Martin] mengatakan hal yang sama kepada saya."

Dengan Bagnaia memiliki kecepatan untuk meraih kemenangan, memulai putaran terakhir di P10 membuatnya marah, perasaan yang bisa disalurkan menjadi energi positif yang mengantarnya menuju podium.

Bagnaia menambahkan: “Bagi saya, saya marah ketika saya memulai putaran terakhir karena saya P10. Saya melihat sejauh itu, jauh ada grup, tetapi saya tidak berpikir bahwa ada sembilan pembalap.

“Jadi ketika saya tiba di tikungan empat, saya menyalip Taka [Nakagami] dan pembalap lain dari tikungan enam hingga tujuh [tertawa].

“Itu bagus, saya menyalip Lecuona di tikungan delapan dan kemudian tidak ada yang di depan. Saya tidak berpikir untuk naik podium karena saya menghitung hanya enam pembalap jadi saya pikir saya selesai di P4, tapi kemudian ketika saya melihat yang besar. televisi saya melihat bahwa saya berada di urutan kedua dan sedikit lebih bahagia."