Setelah melepas perangkat ride-height belakang di Silverstone, Alex Rins telah mengkonfirmasi bahwa Suzuki akan kembali memasang piranti barunya untuk MotoGP Aragon.

"Kami akan memiliki perangkat belakang untuk akhir pekan ini," kata Rins, Kamis. “Kami melepasnya di Silverstone karena saya mencoba menggunakannya di FP1 dan FP2 dan tidak ada cukup waktu untuk menariknya (mengaktifkan) dengan motor turun, juga pada rem.

"Mari kita lihat apakah kita bisa menggunakannya di trek ini, ternyata ya, karena keluar di belakang lurus kita melakukan banyak wheelie dan juga sebelum corkscrew ada banyak wheelie, jadi mungkin kita akan menggunakan banyak."

Rins masih berhasil menempati posisi kedua dan podium pertama musim ini di Silverstone tanpa bantuan anti-wheelie, tetapi – seperti tahun lalu – Suzuki tiba di Aragon masih mencari kemenangan pertama musim ini.

“Sudah lama dan banyak perbaikan pada motor kami, tetapi juga motor lainnya,” kata Rins, yang kemudian memecahkan kekeringan kemenangan Suzuki pada 2020 dengan menang pada putaran pertama dari dua putaran Aragon Oktober lalu.

“Saya pikir tahun ini persaingannya sangat tinggi, dan kami harus berhati-hati tidak hanya dengan Yamaha dan Ducati, tetapi juga dengan Honda, KTM. Di Silverstone, enam teratas berasal dari enam motor yang berbeda. Jadi semuanya akan begitu. Menutup.

"MotoGP Aragon seperti balapan rumah, saya sangat senang bisa menyalakan mesin lagi di sini, terutama setelah Silverstone karena kami datang dari podium, posisi kedua, jadi ekspektasi saya persis sama."

Sementara rekan setimnya dan juara bertahan Joan Mir berada dalam misi sulit untuk mempertahankan gelarnya, di mana ia tertinggal 65 poin dari Fabio Quartararo. Sementara itu, rentetan DNF Rins pada awal musim membuat nya secara praktis keluar dari pertarungan gelar.

Sementara Rins menghasilkan balapan terbaiknya musim ini di Silverstone, Mir termasuk di antara sejumlah pebalap yang berjuang keras dengan masalah grip ban yang tak terduga. Dalam kasus Mir itu adalah ban depan yang lembut yang menyebabkan dia memudar dari tempat kelima kembali ke kesembilan.

Sementara Rins merasa mungkin merupakan kesalahan bagi Mir untuk tidak bergabung dengannya di lini tengah, pembalap #36 yakin bahwa, bukan untuk pertama kalinya musim ini, sesuatu yang tidak normal telah terjadi dengan bannya.

"Saya mencoba soft selama latihan dan itu bukan ban terbaik untuk menempuh jarak balapan penuh. Saya memiliki banyak graining. Jadi untuk alasan ini saya memilih medium," kata Rins.

“Beberapa pembalap mengambil soft, Joan juga, dan saya sedikit terkejut karena di sini di Suzuki kami berbagi informasi, kami tidak memiliki tembok, dan saya pikir dia tahu bahwa soft mungkin sedikit [juga]. ] lembut. Tapi itu juga keputusannya."

Tetapi juga berbicara pada hari Kamis, Mir bersikeras: "Saya tidak berpikir itu adalah pengaturan motor. Tim memberi saya penjelasan tentang apa yang terjadi, dan satu-satunya hal yang dapat saya katakan adalah saya berharap ini tidak terjadi lagi, karena itu mengkondisikan sepanjang akhir pekan, dan itu juga bisa mengkondisikan seluruh kejuaraan. Jadi mari kita coba positif untuk yang satu ini.”

#36 menolak untuk membagikan apa yang telah dikatakan tim kepadanya, tetapi bersikeras bahwa dia tidak disumpal karena mengkritik Michelin.

"Bukannya kita tidak boleh membicarakan hal-hal ini. Lebih dari itu di dalam diri saya, saya ingin berpikir bahwa Michelin melakukan segala yang mereka bisa untuk mengelola situasi ini sebaik mungkin," Mir menjelaskan.

“Tapi memang benar bahwa di balapan terakhir, tidak hanya untuk saya, juga untuk pembalap yang berbeda, mereka banyak mengeluh tentang hal [kehilangan grip] ini. Dan jika sesuatu terjadi satu kali, oke, Anda tidak mengeluh. Tapi itu benar. bahwa jika itu terjadi lebih sering, lebih sulit untuk menutup mulut.

“Saya pikir mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk memberikan ban yang bagus kepada semua orang, tetapi untuk beberapa alasan, sesuatu terjadi di balapan sebelumnya. Jadi mari kita lihat ke depan.”

Mir menambahkan: "Ini sangat tidak dapat diprediksi, karena biasanya, Anda menyimpan ban untuk hari Minggu, dan Anda harus berpikir bahwa ban ini akan bekerja, dan biasanya mereka bekerja. Tetapi terkadang sesuatu terjadi dan kemudian gripnya tidak sama dengan apa yang kami lakukan. mengharapkan.

“Dan ini adalah sesuatu yang tidak hanya terjadi pada hari Minggu, itu juga terjadi pada hari Jumat, bahwa tingkat grip berubah lebih dari yang kami harapkan dari ban.

"Dan ini adalah sesuatu yang sulit untuk dikerjakan, karena Anda bekerja pada pengaturan ban, motornya, Anda memperbaikinya, dan kemudian Anda pindah ke ban lain dan jika cengkeramannya berubah, maka semua motornya berubah, dan Anda harus menggantinya lagi. Kita tidak punya banyak waktu latihan untuk mencoba lagi.

“Jadi ketika ini terjadi, menjadi sangat sulit untuk menjadi konstan di posisi teratas. Tapi bagaimanapun, memang benar bahwa itu semakin buruk di balapan terakhir, tetapi sebelumnya tidak seperti ini.

Jadi saya pikir ada sesuatu yang terjadi di balapan terakhir dan di balapan terakhir karena kami tidak terbiasa dengan perubahan level grip seperti ini."

Rekan penantang gelar Francesco Bagnaia, yang mengalami kehilangan grip yang lebih parah dari ban belakangnya di balapan Silverstone, mengatakan pada hari Kamis bahwa Michelin telah "mengakui bahwa ban belakang saya tidak kompetitif".