Francesco Bagnaia memanfaatkan keunggulan sektor terakhir Ducati yang mengesankan untuk digunakan dengan baik dengan mengklaim posisi terdepan untuk MotoGP Aragon.

Setara dengan Fabio Quartararo di tiga sektor pertama, Bagnaia memperoleh keuntungan lebih dari 0,3 detik di lintasan lurus belakang dan tikungan terakhir, yang terbukti menjadi pembeda. Lebih dari itu, pole lap Pecco juga mematahkan rekor lap Marc Marquez dari tahun 2015.

"Saya sangat senang. Saya memulai akhir pekan dengan banyak pertanyaan tentang trek ini karena saya banyak berjuang setiap tahun di trek ini dan hasil terbaik saya adalah di Moto2 ketika saya finis kedua," kata Bagnaia.

“Tapi, itu adalah satu-satunya tahun di mana saya kompetitif di sini. Tapi, ketika saya memulai dua hari ini di sini di FP1, rasanya sudah luar biasa.

“Saya senang dengan motornya, jadi saat ini saya tidak menyentuh motor atau apapun di setting saya. Motornya masih sama dan saya hanya meningkatkan kecepatan kami dan kemudian di FP4 kami sangat kompetitif dan juga di kualifikasi.

“Saya melakukan putaran yang luar biasa dan di sektor terakhir saya baru saja memasuki tikungan terakhir secepat mungkin dan motor membiarkan saya berbelok, jadi waktu putarannya luar biasa.

"Ini adalah tahun keenam rekor Marquez dan ini pertama kalinya kami mengalahkannya, jadi saya juga sangat senang dengan itu."

Menariknya, ban belakang Soft menjadi pilihan favorit untuk balapan hari ini, meski suhu trek sangat panas. Hal ini juga diamini Bagnaia, karena konsistensi dan grip setelah simulasi balapan sepanjang sesi FP4 di mana ia finis ketiga.

"Saya pikir ban lunak adalah kombinasi yang hebat dari cengkeraman dan ketahanan. Dengan ban keras di FP3 tidak terlalu buruk, tetapi gripnya lebih banyak turun daripada ban lunak," tambah Bagnaia.

"Hari ini saya melakukan 16 lap di FP4 dan ketika saya memulai (sesi) ban (lunak) sudah memiliki delapan lap. Kecepatannya konstan dan saya mencoba berbagai jenis peta untuk menjadi kompetitif besok, juga di bagian terakhir balapan.

"Di trek ini aneh karena Anda bisa menggunakan tenaga penuh untuk semua durasi balapan, saya pikir, karena Anda bisa mengatur grip sirkuit dengan lebih baik."